0 komentar

Engineer’s Diary #3


Gegara kepelikan pikiran gue sendiri, gue putus dengan pacar yang super duper baik, yang udah menemani susah-susahan dengan gue. Ya, kayanya dia sama gue banyakan susahnya daripada senangnya.

Gara – gara wanita idaman lain? Ngga ada kayanya. Emang sih waktu itu sempet deket gitu sama temen SMP, tapi temen deket aja. Dia juga punya cowo. 
Intinya gue putus karena kesalahan gue penuh. Dan karena gue yang egois aja ngga bisa menjelaskan. Sampai akhirnya harus membuat-buat alasan.

Saat itu kayanya gue keras banget ingin putus, dan gue sadar, alasan-alasan yang gue buat itu menyakiti dia banget.

Sekarang dia udah mengiyakan untuk putus, dan sepertinya sedang mencoba memulai dengan pasangan barunya.  Hehe

Gue masih harus nyelesaiin makalah OJT dari kantor, dan masih mikir-mikir gimana jawaban kalo ditanyain bokap nyokap tentang Mel. Udah dua kali ini gue pulang, dan bokap nyokap nyariin dia terus. Hehe… Ya guenya belom bilang sih kalo kami udahan.

Eh ini gue nulis ini lagi sambil dengerin live music, SENDIRIAN. Hehe. Iya gue sejak puasa kemarin mulai terbiasa ngapa-ngapain sendiri, tadi sebelom ini jug ague abis nonton Hotel Transylvania 2 Sendirian. Hehehe… Sekarang lagi nyanyiin lagu raisa ‘Apalah arti menunggu’

Nah sebelum nyanyi, dia bilang gitu sebelumnya “Lagu selanjutnya ini kayanya bikin sedih deh. Apa sih artinya menunggu seseorang yang cintanya udah ngga pasti lagi. Sebenernya nungguin orang yang masih cinta sama kita tuh gapapa ya, Ya Ngga sih? Ya ngga tau juga ya… hehehe. Kalo yakin banget dia masih cinta, tungguin aja gapapa kali, Cuma kalo dia udah ngga cinta lagi buat apa sih? Hehe. Jadi walau terdengar sangat sedih lagunya, tapi ini menyadarkan kita kalau menunggu itu ngga ada artinya.”

Mungkin yang dirasa Mel itu bener, nungguin gue yang ga jelas kapan sembuhnya ngga pasti, ditambah luka di hatinya gara-gara alasan-alasan yang gue buat. Pasti perih banget jadi dia akhirnya udah yakin banget untuk melangkah selanjutnya.
Tapi sebenernya sebaliknya di gue. Hehehe….

“Buat Kamu yang besok berulang tahun ke 22. Selamat ulang tahun ya, Semoga semakin shalehah, semakin dilancarkan urusan kampusnya, diberikan kekuatan dan kemudahan dalam menjalani semuanya. Maafin aku selama 4,5 tahun ini banyak menyusahkan kamu, banyak susahnya daripada senangnya. Mungkin terlihatnya aku ngga bangga punya pacar kamu, tapi percaya deh, semua orang yang tau aku, mereka tau banget kalo aku sayang kamu.. sampai bbm terakhirku ke Lola dia kaget banget, dan line ku ke Vany, temen SMA yang udah lama banget ga ngobrol, aku ngobrol juga karena nanya tentang pompa, karena dia kerja di supplier Pompa. Dia bilang “AH SERIUS LO JIS PUTUS? GUE KIRA LO SEBENTAR LAGI NIKAH SAMA MELIZA, UDAH KERJA TINGGAL NIKAH AJA KAN.” Gitu lah kira-kira. Sekali lagi selamat dan semangat yaa km, semoga dimantapkan hatinya untuk terus hijrah di jalan Allah…Aamiin. Dapet salam dari Ibu, katanya kalo ngerjain skripsi yang sabar, jalanin aja, jangan lupa berdoa, dzikiran sm ayat kursinya jangan lupa. Aku yang dinasihatin dan diomelin dikira ngga ngajarin kamu. Hehe. ”

Gara-gara ini, kayanya gue akan menyegerakan untuk nikah. Gue belajar untuk berjuang dari pekerja, dan teman-teman tenaga proyek. Selain karena sering baca akun – akun agama di line yang artikelnya bikin merinding karena pacaran itu bikin rugi, tapi jadi bikin pengin nikah karena kebahagiaannya. Mungkin 6 bulan setelah gue diangkat pegawai tetap di kantor, gue akan minta orang tua gue untuk melamar, ya bisa aja sih tunangan. Nikahnya terserah mau buruan atau ngga. Tergantung perempuannya. Kalau harus hari itu juga ya ngga masalah. Tapi paling minta diundur seminggu, biar keluarga besar juga pada bisa menyaksikan. Hehehe… 

Calonnya? Ngga tau, jalur taaruf juga ngga apa-apa. Atau langsung ngajak orang untuk nikah. Kayanya seru. Terus ga sayang dulu baru nikah? Ngga takut nanti berumah tangga tanpa rasa sayang? Niatnya untuk menyempurnakan agama Allah. Yang penting memantaskan diri aja selama masih di waktunya. Tunjukin sama Allah kalo kita beneran hijrah, pindah dari yang biasa aja ke yang lebih baik. Insya Allah dimudahkan.

Kalau kamu baca ini, aku harap bisa jadi pertimbangan kamu, kerugian-kerugian yang udah kita rasakan kemarin, mau aku buat untuk jadi keuntungan-keuntungan. Dengan syarat kita harus membuka lembaran baru. Ngga bahas-bahas yang lalu lagi. Tapi kalau kamu udah yakin untuk tidak dengan aku, semoga kamu bahagia selalu dan dilindungi Allah. Aamiin.

Tertanda,
Aku yang masih memikirkan kamu diam-diam.
0 komentar

Engineer’s Diary #2


Masih sambungan yang sebelumnya nih bray. Langsung yak.
Tiap hari bergaul dengan rekan kerja, atasan, pengawas, dan pihak owner bikin kita jadi lebih ga suntuk. Dan ada lagi yang bikin syahdu, ketika ngobrol dengan pekerja atau yang kasarnya disebut kuli, selain sama pekerja ngobrol sama sekuriti juga asik. Hehe..

Obrolan-obrolannya menyentuh. Jadi waktu itu sabtu malam, atau malam minggu.Iyeeee… Gue kerja senin – minggu. Jadi sabtu masih tetep di proyek, dan bisa sampai malam. Hehe. Gue menikmati sabtu malam dengan cerita – cerita bersama mereka. Ada yang punya masa kelam banget tapi kemudian hijrah. Ada lagi nih yang perih. Rela jatuh bangun tersungkur bangun lagi dan tetap usaha dan tawakal Cuma semata-mata untuk keluarga bapak ibunya, anak dan istrinya. Cerita – ceritanya sedih, tapi kami memilih untuk tertawa bersama..  Syahdu banget, tapi endingnya mereka pada kode minta dibeliin nasi padang… Errrr…

Gue mau mencuplik satu cerita yang menurut gue menohok banget pada malam itu, cerita ini udah diijinkan pemiliknya untuk disebar, semoga bermanfaat katanya. Di antara mereka gue lah yang paling muda, jadi lebih nekaninnya ke gue karena gue belom berkeluarga.

Sebut saja namanya Egi, emang namanya Egi sih. Sebelum jadi pekerja tanah, dia kerja di rumah makan seafood. Memulai dari yang ga bisa apa-apa sampai jadi koki utama di tempat itu. Tempat itu pun tumbuh dan berkembang dengan dia. Dari belanja bareng sama pemiliknya, masak bareng, dipercaya untuk warungnya, sampai rela patuh banget dan mengabdi banget sama pemiliknya. Egi sekarang usianya 28 tahun.

Selama bekerja di tempat lama dia baik banget, sampai akhirnya ada pembeli yang juga teman biasa dari pemilik warung itu mau ngenalin ke anak perempuannya. Akhirnya dapat lah tuh nomer hapenya. Mereka komunikasi baik, cukup intens, dan mengarah kearah pernikahan. Akhirnya si Egi yang juga merasakan jenuh sendirian, akhirnya menyeriuskan hubungannya dan membawa keluarganya, menjual motor, menguras tabungannya untuk melamar si anak itu.

Egi anak sebatang kara, ibunya telah meninggal 2 tahun lalu, ayahnya udah ngga ketemu sejak umurnya 12 tahun, katanya sih di Padang, Cuma gatau sekarang gimana. Akhirnya dengan dibantu pakdenya dia melamar si perempuan itu. Terjadilah pernikahan, namun saat malam pertama ada kecurigaan. Paham  ? Ya! Dia melihat ada yang tidak beres. SI perempuan sudah tidak perawan, dan terlihat agak gemukan. Yes! Dia sedang dalam keadaan hamil. Ngga tau anak siapa ??!! tai kan?!

“Saya sakit hatinya di situ mas, waktu pacaran kita juga ga sering ketemu, sering ngobrolnya d isms, dia bilang gadis, ga punya pacar, kesannya baik-baik banget mas orangnya. Taunya gitu, saya juga setelah nikah dapet kabar dari tetangga kalau dia itu pergaulan bebas. Belum lama malam pertama langsung hamil gitu, itungannya gimana coba mas? Udah pengin saya ceraiin pas dia masih hamil, tapi saya masih mikir, Anak kan titipan Allah ya mas. Masa ga diterima, mungkin itu titipan Allah ke saya, Cuma bukan dari saya. Saya coba jalani. Terus yang bikin makin sakit hati, sekarang dia udah lupa, jadi nuntun uang terus, Sekarang namanya kerja gini mas, kalo pas ada lemburan ya hasilnya banyak. Dulu pas di Sea food banyak sih mas, Cuma kan jam kerjanya banyak di sana, dan ga bebas, bisa tiap hari masak terus, mau ninggalin warung ngga enak. Kalo masih bujang sih gpp mas, Cuma kan udah berkeluarga. Yang bikin sakit hati selain nuntut terus, dia jadi semaunya gitu ke saya, pernah saya lagi minum kopi, gelas lagi ada di depan saya, malah ditendang, saya pernah ditampar, uang yang saya kasih pernah dilempar karena katanya kurang.”

Terus itu beneran bukan anak mas Egi? Tanya gue.

“Beneran bukan mas, setelah lahir saya bela-belain cek DNA mas. Saya langsung bilangin ke orang tuanya tentang kelakuan anaknya, ternyata bener dugaan saya dan firasat saya, makannya kita kok berantem terus, padahal saya udah coba nerima, udah coba sabar, tapi dianya malah yang makin kesini makin ngga tau diuntung dan ngga tau terima kasih.”
Terus rencana dan maunya mas Egi gimana sekarang mas? Udah dipikir-pikir? Tanya gue.
“Mau cerai aja mas, ini lagi nabung untuk gurus cerai.”

Emang butuh berapa? Tanya gue memotong.

“Kalo sidang gitu di sana tiga juta mas. Saya udah mau cerai aja lah, dibaikin, disabarin tiap hari tapi ga berubah. Sampai akhirnya saya hilang rasa mas sama anak itu, awalnya masih bisa nganggep, kemarin itu dia sakit kejang gtu, saya cuma anterin ke RS, cuma rasa sosial aja gitu mas, untuk lebihnya saya udah ngga bisa.”

“Saya mau pulang Cianjur aja ini mas, ke temen saya terus ngekos di sana, nanti bisa ikut Pak Herman lagi (Mandornya doski). Kerjaan di sini juga udah saya beresin, tinggal sisanya bisa dikerjain mang Dodi. Ini buat pelajaran bagi saya, mungkin buat mas juga yang belum rumah tangga, kalau mau nikah itu harus siap banget, dan yang pentng terbuka apa adanya.”

Kira-kira begitulah singkatnya dan intinya. Selanjutnya gue bantu yang gue bisa bantuin sampai dia berhasil pulang ke Cianjur.  

Gila yah? Seseorang Laki-laki baik, kerja nya ulet dan rajin, ibadahnya masih dilakukan, tiba-tiba mendapatkan perempuan yang bedanya seratus delapan puluh derajat. Ngga Cuma korban perasaan, tapi secara materil juga rugi. Ibadahnya laki-laki untuk mencari nafkah buat keluarga di rumah malah jadi kaya sapi perah aja. 
0 komentar

Engineer’s Diary #1


Assalamualaikum!
Hehehe.. Judulnya geli ya?  Kayanya yang paling mendekati adalah itu. 5 bulanan ini gue sedang merasakan jadi engineer. MEP Engineer untuk proyek Bak Air Baku punyanya Bio Farma.

Sebenernya bukan tentang pekerjaannya sih yang mau gue certain, tapi gue mau cerita kisah – kisah yang bermunculan dan yang gue temukan selama di sini. Berinteraksi dengan orang – orang yang baru, yang kemudian akrab, dan serasa menjadi keluarga.

Lika – liku proyek dimana – mana ya begini – begini aja. Dari diomelin Pengawas proyek, atasan di proyek dan bos sendiri. Pokoknya harus kupingnya tebel aja, dan jangan dimasukin hati. Gue masih belom bisa sih. Kadang – kadang dimasukin ke hati juga, sampai pernah gue jadi bahan bully-an di grup proyek, yang mungkin niatnya lucu-lucuan tapi malah nusuk. Hehehe...

Surprise!! Yah. Gue mendapatkan kejutan dari atasan gue. Hubungan gue dengan beliau adalah hubungan antara bawahan yang takut banget sama atasannya. Beliau Manajer Area Wilayah 1, lingkupnya Indonesia Barat. Schedule beliau ngontrol ke Bandung adalah tiap Rabu. Nah… Rasanya tuh tiap beliau dating kaya menguras energy banget. Dan ketika gue sadar sudah hari senin, dan hanya butuh 2 malam lagi untuk berubah menjadi rabu. Seketika itu pundak jadi lebih berat, pikiran jadi lebih bekerja dari biasanya. Tiap minggu pasti aja ada yang bikin dia marah ke gue.  Tapi gue tetep aja kadang bandel. Hehe. Belakangan beliau nyuruh gue untuk laporan tiap hari dengan memberikan foto progress, gimana keadaan lapangan, dan yang udah dikerjain apa aja. Beliau pengin banget cepet. Minta via Whatsap aja biar gampang..  Cuma hape gue lagi kebanyakan gambar, ngirim foto lewat whatsap dan line susahnya Naudzhubillah. Gue ngirimnya juga ga tiap hari. Dan akhirnya lewat email. Yaaa… maksud gue biar sekalian gitu. Kadang gue mikir kalo tiap hari, jadi kaya bawahan yang tukang ngadu ke atasan, kalo bisa kita handle sendiri dulu trouble.

Belakangan intensitas beliau marah ke gue udah berkurang, DI SITU SAYA MERASA AGAK BERGUNA JADI BAWAHAN. Tapi walau pun begitu, beliau juga masih nyindir gue yang susah banget dimintain laporan hariannya. Gue Cuma bisa ketawa-ketiwi, dan bilang “Maaf Pak kalau Whatasap agak susah, paling saya bisa email. Hp saya lagi agak ga bener Pak.”

Dua kali beliau ngingetin tentang laporan harian itu, dan alasan yang gue berikan juga sama… Nah pas ketiganya, gue dibeliin hp ! Surprise kan!! Yang gue senang adalah hp nya ga bagus-bagus banget, kalau yg dikasih itu bagus, gue akan beban moral tinggi. Dan yang gue sedih adalah gue lemot banget, padahal Cuma tinggal pindahain semua data-data ke laptop atau apa, trus direset aja hpnya. Yang tau tentang ini selain Allah dan pihak yang memberikan juga nyokap gue, serta akhirnya Pak Irul juga tau. Dan akhirnya lo yang baca blog ini juga tau.. Hehe..

Yang kita tahu usaha, usaha, dan usaha, disertai doa di awal, selama, dan di akhir usaha kita. Kembaliin ke Allah semuanya. Jujur gue menceritakan ini bukan karena barangnya, si henpon itu, Bukan.

 Ketika kita usaha untuk jadi lebih baik, terima aja semuanya, halangan, rintangan, kesulitan, ketidak tenangan hati. Karena seperti kata orang – orang baik. Ketika kita ketemu masalah besar. Kita punya Allah, Tuhan yang Maha Besar. 
13 komentar

TES di GMF AeroAsia



Akhir januari gue keluar dari tempat kerja pertama, focus selanjutnya adalah nyari pengganti kantor dan persiapan wisuda. Setelah sidang skripsi bulan Oktober 2014, gue baru bisa wisuda di periode selanjutnya, periode februari 2015. Tanggal berapa ? lupa. Hehe.. 17 Kalo ngga salah, pokonya hari selasa.
Sambil menunggu, gue apply – apply ke perusahaan. Gmf bukan perusahaan baru buat gue. Perusahaan ini adalah perusahaan yang nyaman di dalamnya, membuat gue seakan ingin pulang. Hehehehe… Soalnya waktu itu Kerja Praktik sebulan di sana.
Gue apply, kemudian dipanggil untuk psikotest. Tes di hari sabtu tempatnya di Management Building GMF lt. 3. Dari jam 08.00 s.d. jam 15.00. dari jam 08.00 – 12.00 : Psikotest. jam 13.00-jam 15.00 : tes kemampuan bahasa Inggris. Dari tes pertama ini gue mendapat teman baru, Namanya Putra (T.Material – ITB), dan LLL- gue lupa namanya (T. Penerbangan – ITB) hehe..
- Isi psikotest :
Aritmatika, barisan, deret gitu, kemudian padanan kata, persamaan kata, gambar yang diputer-puter letaknya yang kita harus menentukan gambar. Tes Pauli, tapi ngitungnya/menjumlahkan dari bawah. Ada tes hafalan juga : yang jenis Binatang, Bunga, Kesenian. Kita Cuma dikasih soal : Huruf depan “A” adalah masuk ke dalam jenis …..
Tes Kemampuan Bhs. Inggris :
Soalnya banyak, tapi menurut gue seperti Toeic, ngga sesusah kalo kita ngerjain Toefl apalagi IELTS..Waktu tes kemarin diawali dengan Listening section yang soalnya ada 100 biji -,- Pinjem aja buku temen yang toeic, bisa latihan di sana, latihan di listening sectionnya deh. Menurut gue poinnya lumayan banyak (menurut gue sih, soalnya 100 soal sendiri). Sedangkan 100 soal berikutnya dibagi-bagi structure, reading. Seinget gue 200 soal lho yaa.. Lembaga penyelenggaranya kayanya kerja sama dengan UI. Soalnya di lembar jawabannya ada logonya UI. Hehe.
Nanti di awal dikasih pengarahan sama Mba Berlian.  Ibu-ibu psikolognya sepintas mirip artis, kaya Tika Pangabean. Namanya ? lupa.
Gue dites untuk posisi PEN : Profesional Engineer. Proses di GMF ini serba seminggu. Gue tes di hari sabtu, diumumin di hari rabu/kamis, supaya jumatnya bisa tes.
-        - Interview Psikolog
Gue kembali lagi Ke GMF untuk interview Psikolog, masih dengan ibu yang minggu lalu membimbing di psikotest. Lama tes ini Cuma setengah jam. Kerasanya cepet banget. Beneran!
Pertanyaannya : Nanya lingkungan keluarga, bagaimana peran kita di keluarga, pengalaman organisasi : masalah apa yang pernah dihadapi dan cara menanganinnya, Bagaimana mengatur orang, bagaimana beradaptasi di lingkungan baru dengan lingkungan yang isinya orang-orang dari berbagai latar belakang daerah.
Kenapa milih GMF ? sama gue ditanyain kenapa keluar dari kantor sebelumnya ? Apa motivasimu dalam berkegiatan?
-          -  Interview User
Seperti biasa, nunggu beberapa hari untuk pengumuman lalu interview user. Alhamdulillah gue menunggunya dengan berkegiatan. Gue wisudaan. Hehe. Habis interview psikolog, besoknya ke Jogja sampai hari rabu siang. Kemudian ke purwokerto, dan pulang bekasi hari kamis pagi.  Sampai rumah kamis sore, Jumat jam 10 harus di GMF lagi. Masih kerasa capeknya karena wisudaan itu repot persiapannya dan prosesnya, dan nyetir sendiri pas pulang ke bekasinya.
Interview user durasinya sekitar satu jam-an. Persisnya gatau. Gue masih bareng lagi dengan Putra, temennya itu ngga lolos di psikotest 1. Kita berhadapan dengan 2 orang : 1 dari Human Capital, 1 dari Engineering.
Kenapa ada orang HC ? karena bisa jadi nanti kita ditempatin di divisi lain, GMF aware sama “Right Man in the Right Place”
Pertama perkenalan dan sedikit penjelasan kenapa kita milih GMF : in English!
Jelasin kita siapa, anak keberapa, bapak ibu kerja apa, adeknya umur berapa dan sekolah dimana, Hoby kita apa, kenapa kita suka hoby itu ?
Selanjuntnya user : teknis! Gue adalah kandidat yang pernah KP di sana, jadi pertanyaannya seputar KP. Diulas lagi, ditanya-tanya lagi. Putra belom pernah KP di sana, pertanyaan seputar aviasinya ngga banyak, dia malah dijelasin tentang engine pesawat. Dia ditanya tentang TA nya apa, KP nya dulu dimana dan ngapain, dan hubungannya dengan PEsawat apa ? apa yang bisa diberikan buat GMF? Sebagian besar pengin tau ketertarikan kita pada dunia Aviasi dan ngerti apa tentang dunia aviasi ? SOalnya yang tes pun ngga banyak yang berlatar belakang dari penerbangan.
Kemudian ditanya juga aktivitas kita di kampus, pengalaman organisasi, pemecahan masalah atas problem yang pernah dihadapi.
Di akhir interview gue ditanyain “ Kamu mau ngga ditempatin di Marketing? Soalnya cara bicara kamu bagus nih. Gimana nih Pak ? Diambil lagi nih kandidatnya hehehe”
Gue dengan reflek bilang “Mau Pak.” Jawaban ini yang bikin gue deg-degan seminggu. SOalnya takutnya keseriusan kita lagi diuji. Jawabannya kurang diplomatis. Harusnya jawab “Bapak tahu yang terbaik buat saya, bagaimana karakter yang tepat untuk pekerjaan yang tepat, saya siap saja ditempatkan di mana saja selagi saya bisa berkontribusi dengan seluruh kemampuan saya.”
Lagi-lagi yang penting adalah gimana kita mengendalikan diri kita, tetap tenang, sambut pertanyaan dari sang interviewer dengan senyuman. Sesekali ikut dalam bercandaan mereka. Dan bertanya balik juga tidak salah. Sesi wawancara itu ternyata dua arah. Ngga harus pertanyaan yg serius kok, misalnya ketika kemarin Bapaknya Bertanya “Kamu Elektro 2010 ya? Wisuda Februari? Kamu kenal A anak FKG ngga?” … “Wah ngga kenal Pak.” … “Dia wisuda November 2014.” … “Dia Keponakan bapak ya Pak?” … “Dia anak saya mas.” … “Oh anak bapak hehe. Saya ngga kenal Pak, mungkin bisa kenalan besok-lusa. Hehe..” … “Kan biasanya anak teknik nongkrong di FK / FKG. Ya kan mas ? hehe” … “hehehe. Tapi kita minder Pak, kita kuliah pakai jeans, jaket yang kadang dicuci sebulan sekali, di Fk/FKG kan serius terus kayanya Pak. Hehehe”
-          - Medical Examination
Habis Interview user hari jumat, Pengumumannya langsung 2 jam kemudian. Asik ya? Hehe.. Alhamdulillah melaju ke babak berikutnya, Medical Check Up. LAgi-lagi keresahan tentang berat badan muncul. Hehe takutnya GMF anti juga sama orang kelebihan berat badan, tapi jalani aja.
Gue Medex di Jogja, karena gue juga lagi proses seleksi perusahaan lain. Jadinya gue Medex di Lab Cito Jogja.
Tes darah : kolesterol, trigliserida, fungsi hati dll
Sample : Urin dan Feses.
Fisik : berat badan, tinggi badan, tekanan darah, EKG (rekam jantung), Turunin celana lagi (ambeien), Mata (plus/minus), Gigi.
-          - Pantuhir (pantauan Akhir) dengan DIreksi
Ibarat main game ada lawan raja terakhir, di step ini gue merasakan kaya gitu. Lawan 3 orang : 1 orang HC, 1 Executive VP, 1 VP Line Maintenance.
Bahasa Inggris di awal : diri sendiri, jelasin TA, kenapa milih GMF, apa yang membuat ingin di sini, apa yang membuat GMF harus menerima. Dan beberapa pertanyaan yang dijawabnya juga pakai bhs. Inggris.
Di sini ngomongin teknisnya sedikit, tapi lebih ke non teknis/kepribadian. Ditanya achievement kamu bagaimana? Bagaimana menurutmu tentang kuliah yg udah dilewati? Sama GMF Values, ditanya integritas, professional, team work? Bagaimana memotivasi diri.
Katanya sih orang yang bisa melewati Pantuhir dengan biasa aja, kesempatan diterimanya tinggi. Faktanya begitu. Ngga usah bisa jawab yang sehebat mungkin, yang penting bisa tergambarkan kalo kita itu nurut atasan dan orangnya ngga aneh-aneh, bukan orang pembangkang dan mau mestimulus diri kita untuk terus belajar Hehehe..
Alhamdulillah semua proses telah dilalui dan berhasil diterima di GMF AeroAsia, proses selanjutnya sign kontrak….
Tapi setelah dipikir-pikir dan diskusi dengan keluarga dan teman.. Akhirnya gue sign kontrak untuk perusahaan lain, tempat gue berkarya sekarang. Wijaya Karya Bangunan Gedung (Wika Gedung).
2 komentar

Tes di Pamapersada Nusantara (PAMA) - #2


Interview user yang gue lakukan adalah 5 orang kandidat. Dari ribuan orang yang daftar, jadi 5 orang untuk sampai interview user ini. Interviewernya ada dua orang, untuk CPSD, gue kemarin itu diinterview oleh Pak Budhi Karyadi, dan Pak Adhi. Lo ngga akan ketemu Pak Adhi lagi karena beliau dimutasi untuk jadi Div Head di Asmin (salah satu anak perusahaan Pama).
Setelah interview user di akhir sesi, gue ditemukan oleh Pak Ari S. beliau Divisi Head (sebut saja GM). DI san ague ditanyain hal yang umum :
1. Rumahmu di bekasi, Kenapa sih kalo ke arah bekasi gitu suka ada anak pada tawuran?
2. Apa yang bikin orang pengin tawuran?
3. IPK mu 3.20, itu rata-rata apa gimana ? ada ngga temen kamu yang lebih buruk ipk nya ? kenapa dia bisa lebih rendah dari kamu?

-  Interview Direksi
Gue interview user hari rabu. Besoknya langsung ditelepon untuk ikut interview direksi esok harinya. Bingung ngga lo ? hehe. Tes user hari rabu, Hari kamis ditelepon, Hari jumat interview direksi, Jam 08.00 di Gedung Pama Kawasan JIEP pulogadung.

Dari 5 orang yang interview user lalu, yang dateng Cuma 3 orang, It means 2 man have failed. Kita bertiga, ada gue, Gatot (Mercubuana Jakarta-Kelas Karyawan), sama Ari (STT PLN).

Kalau pas interview user kemarin itu 2+1 lawan 1,sekarang kita yang bertiga lawan satu. Direksinya yang diutus adalah VP dari Pamapersada, namanya ? Pak Dwi Priyadi. Perawakannya besar dan tinggi, tegas, ngga suka anak yang mencle-mencle.. Tau kapten basketnya Shohoku ? Mungkin kalau tua seperti beliau. Tetap berwibawa.

Pertemuan kami dengan beliau berlangsung cepat, ya kira-kira setengah jam aja buat semua. Pada sesi ini yang terpenting adalah mental, dan menjawab tepat ke sasaran. Kalau di user kita bisa menjabarkan jawaban lewat cerita, di sini ngga mungkin. Ya mungkin karena VP, orang penting waktunya sedikit.

Posisi duduk waktu itu : Gue, Ari, Gatot. Gue adalah orang yg paling pinggir. Menurut sebagian orang posisi duduk itu mempengaruhi, Karena pertanyaannya akan seragam, ketika kita dapet ditanya terakhir, dan ternyata jawabannya sama, akan tertuduh sebagai copy-paste jawaban. Jadi putarlah otak secepat mungkin. Hehehe Pada saat itu, gue lah orang pertama yang menjawab. Bebas! Hehe..
Pertanyaan :

#1. Kita ditanyai semua dari kampus mana, ipk berapa, jurusan apa. Beliau menulis singkat di catetannya.

#2. Pertanyaan personal :

Mas Aziz, Anda dari UGM ya ? IPK mu Cuma 3,20, yang lain bagus-bagus (Ari : 3,35, Gatot: 3,4an). Kamu goblok ya di kampus ?
“Alhamdulillah saya 3,20, saya pernah jatuh prestasinya di awal-awal semester, IPK saya pernah 2,4 dan beberapa kali di bawah 3, tapi saya usaha terus untuk paling tidak lulus dengan iPK di atas 3, Alhadulillah saya bisa lulus di tahun 2014, dengan 3,20 dan pengalaman organisasi dari tingkat jurusan, fakultas, dan universitas.”
Emang apa sih yang susah dari elektro ? kan Cuma relay gitu, proteksi, short circuit, gampang gitu kok ah, kenapa segitu ? kamu males ya ? Emang berapa mata kuliah yang diulang ? apa aja emang?(Denger-denger beliau alumni dari Elektro ITB, ya ngerti listrik lah)
“6 mata kuliah pak. (Sebenernya sih lebih dari 6, Cuma entah kenapa mulut gue ngucapnya 6). Ada matematika teknik, pemrograman dasar, teknik proteksi, lalala… Sebagaian besar yang saya ulang adalah mata kuliah di semester awal, karena untuk mengulang ketertinggalan saya saat itu Pak.”
Bapakmu kerja apa ? ibumu? Punya adik berapa ?
“Bapak saya di Medco Pak, Ibu saya di rumah, adik saya SMA kelas 2..”
Kalian yakin mau di tambang ? terus ini kan CPSD ya, kerjanya bakal ngga sesuai latar belakang kalian, ga ada hubungannya sama elektro, atau mesin (Si Gatot dari T. Mesin). Terus gimana ?  Apa mau kalian dipindah aja ke EPN (energia prima Nusantara-anak perusahaan pama yg bergerak di energy provider) di EPN kan pembangkit listrik, butuh banyak tnega kya kalian, ngga mau di sana aja, di CPSD banyak soft skillnya ?
Untuk [ertanyaan ini, jangan terkecoh, yang diingini adalah orang yang pendiriannya kuat. Jadi stay aja ke posisi yang sedang dijalani tes sekarang. Gue tes sebagai CPSD, ya harus stay terus di CPSD, jangan tergiur dengan tawarannya.
Yaudah, sekarang tulis nomer hp saya, sama email saya, tulis essay kalian tentang Rencana kalian ke depan berkarya di perusahaan tambang, 1 essay lagi gue lupa tentang apa. Hehehe. Dikirim max besok siang. (jangan nanya jam berapa, kirim aja sebelum siang)
Beberapa tanggapan dari pertanyaan yang gue inget yang ditanyakan ke Ari sama Gatot :
IPK mu 3,3, berapa mata kuliah yg diulang ?
Ari: “3 Pak” | Oh Cuma 3, STT PLN itu dimana sih ? yg gedungnya jelek itu ya ?
Gatot : “Ngga ada Pak” | Oh Dosennya males ya jadi nilainya dikasih gampang gitu ?  itu kampusmu yang dosennya gampang ngasih nilai ya ? yang kalau dikasih bingkisan sm mahasiswanya terus nilainya bagus ?
InI kalau diliat dari IPK mu, kamu yang paling bodoh mas (bapaknya menatap ke gue), ini gimana mas?
Gue : “Kalau menurut bapak begitu,tidak apa-apa Pak, saya bersyukur dengan apa yang telah saya dapat sekarang, saya menikmati proses mendapatkannya dan saya bersyukur bisa belajar di salah satu kampus terbaik di Indonesia ;D”
Kalau di kampus kalian ada akses buat jurnal internasional gitu ngga sih ?
Gatot : ngga ada Pak
Ari : ngga ada Pak.
Gue : Ada pak, Alhamdulillah kampus kami berlangganan akses IEEE sejak lama. | Jadi saya bisa mengaksesnya ? | “Mohon maaf tidak bisa pak, saya yang bisa pak, saya yang punya ID dan passwordnya ;D”
Jumat pagi gue submit tugas yang beliau berikan, sekitar jumat sore gue ditelp untuk melakuan MCU. Saat itu gue aka nada acara keluarga di Purwokerto, jadi gue minta di MCU di sana, kemudian dibolehkan, kemudian gue cek di Prodia Purwokerto,
-          Medical Check Up
Untuk MCU hampir lengkap pemeriksaaannya
Gue dateng kemudian diambil darahnya : kolesterol, trigliserida, asam urat, fungsi hati, dll
Kemudian mata : cek buta warna, minus-plus.
Pemeriksaan fisik : tekanan darah, detak jantung, tinggi badan: 180, berat badan : 97 kg. hahaha..diliat bekas luka atau bekas operasi, terus lepas celana : diperiksa anus sama alat kelamin
Pemeriksaan telinga : jadi masuk ke kotak gitu, duduk sambil pakai headset, terus dikasih stick gtu, kalau denger suara kita nekan tombol.
Rontgen dada, terus menghitung kapasitas paru-paru.. kita narik nafas panjang, teru ngeluarin lewat selang gitu.. Sama periksa gigi.
-          Sign Kontrak
2 Minggu setelah MCU, gue ditelp untuk melakukan sign kontrak. Alhamdulillah gue bisa melewatkan semua proses, bisa tercapai cita-cita bekerja sebelum wisuda, dan bisa menunjukan ke orang tua kalau gue ngga bego-bego banget. Gue yang idealnya wisuda di bulan agustus 2014, baru bisa sidang skripsi tanggal 9 bulan 10 tahun 2014.
Gue melakukan tanda tangan kontrak tanggal 8 Desember 2014 dan langsung mulai kerja. Kita sign kontrak berlima untuk divisi yang berbeda. Ada Mada : General Service (SV T. Mesin UGM 2011), Angga : Plant (T. Mesin ITB 2010), Depi (cowo): Supply Mgt. (Polban T. Mesin 2011), Yogi : FAT(finance) (PNJ akuntansi 2011), dan gue. Gue berbisik dalam hati, berarti dari 3 orang kemarin, yang keterima hari ini Cuma gue. Alhamdulillah.
Tapi ternyata ngga, si Gatot masuk 4 hari kemudian, dia diberikan kesempatan kedua untuk MCU, memang dikasih kesempatan kedua untuk memperbaiki kesehatan, kategorinya yang gimana ? gue juga ngga tahu.
Gue menulis ini tanggal 17 Mei 2015. Sekarang gue di Bandung karena ada proyek di Bio Farma.YA. gue ngga ngantor lagi di Pama.. Dari 5 orang yg sign kontrak bareng, tinggal tersisa 2 yang masih aktif, si Mada dan Yogi. Gue, Angga, dan Depi resign. Gue dan Angga akhirnya ditempatkan di site yang sama, site Adaro – Tanjung, Kalimantan Selatan. Angga bisa bertahan 2 bulan lebih, gue Cuma dua minggu. Hahaha….satu setengah bulan sebelumnya gue di kantor Jakarta untuk training. Gue telah merasakan 2x gajian. Alhamdulillah.
Kenapa ? simple, ngga cocok aja. Kerja itu berkaitan dengan pengembangan diri, kerja otak yang terus dinamis, ketika gue ngga bisa berkembang dan tidak bekerja, gue jadi depresi. Ya, benar-benar depresi, berat badan gue turun 3 kg, gue lebih memilih di rumah aja, menyendiri sambil semuanya kembali dengan sendirinya (setelah gue pulang ke rumah lagi).
Angga mendapatkan tekanan di tempat kerjanya. Keras. Ehehe.. Sampai akhirnya dia bilang “Orang yang laku di pasaran, ya lama-lama kesel juga diginiin.”
Depi resign karena tenyata dia jadi sakit, tapi Alhamdulillah udah sembuh. Terakhir gue hubungi lewat Whatsap kenapa dia resign, jawabnya bijak sekali “Mungkin Alloh punya rencana lain Zis”
Terima kasih buat PT. Pamapersada Nusantara yang telah menjadikan kami karyawanmu selama beberapa saat, terima kasih telah memberikan kami penghasilan dan pengalaman pertama bekerja secara professional. Maafkan kami tidak bisa melanjutkan program FGDP sebelum waktunya berakhir, dan terima kasih tidak menuntut penalty kepada kami. 
12 komentar

Tes di Pamapersada Nusantara (PAMA) - #1


-          Psikotes #1
Psikotesnya standar kaya yang lainnya, dari gambar : melengkapi gambar, gambar yang dirotasi-rotasi, menentukan gambar benda yang sama dari perspektif yang beda (geser/rolling). Selain itu tes Koran, ngejumlahin dari atasdan dari kiri ke kanan. Sebanyak-banyaknya. Denger-denger dicari yang sebanyak mungkin, karena pekerja tambang membutuhkan karakter yang tahan/tinggi endurance nya.  Tapi kayanya sih gossip. Ngga nambah juga ada yang lolos ke tahap selanjutnya. Mulai jam 08.00 selesai jam 12.30. Keluar ruangan langsung pusing kepala. Jangan lupa bawa bekal, biasanya ada yang lanjut psikotest lagi/seleksi tahap selanjutnya.

-          Psikotest #2
Jadi pas psikotest #1 selesai, kita istirahat 2 jam sambil menunggu pengumuman siapa aja yang lolos ke tahap selanjutnya. Tahap selanjutnya itu kita namain aja psikotest #2, yang pesertanya udah mulai berkurang dari psikotest #1. Di Psikotest #2 ini Cuma ngegambar pohon, ngelengkapin garis atau titik jadi gambar (yang 6 kotak ya kalo ga salah), ngegambar orang. Habis gambar kita juga lanjut ngisi form kepribadian gitu, ngisinya lebih ke milih diantara 2 statement, mana yang lebih mendekati diri kita. Psikotest #2 ini udah include sama wawancara psikolog yang pelaksanaannya di hari berikutnya.

-          Psikotest #2 – interview psikolog & Interview User
Jadi setelah dinyatakan lolos ke interview, kita dibagiin form lamaran kerja standar perusahaan. Di sana ada beberapa pertanyaan yang harus diisi, jadi kita ngga usah bingung lagi harus isi apa aja, paling bingung jawabnya aja. Kalo ditanya gaji, gaji gue kemaren Rp 6.000.000,- + tunjangan transport Rp 1.300.000,- Lumayan kan Rp 7,3jt sebulan dipotong pajak sama bpjs. Kalo di site ada tunjangan harian alias kompensasi Rp 150.000 per hari. Kalo anak FGDP dibayar setengahnya. TInggal dihitung deh sebulan lo bisa dapet berapa. Hehehe.. Kalo di site tanggungan kita paling keperluan pribadi sama jajan snack. Hehe. Makan, dan tempat tinggal udah disediain. Enak kan ? namanya pekerja tambang ya enak lah.. tapi masih enakan kerja di Oil and Gas. True!

Balik lagi ke Interview psikolog, isi dari interview psikolog adalah membedah form lamaran kerja yang udah kita isi. Biasanya juga membedah isidari CV. CV yang kita kasih pastinya kita yang ngisi kan ? maksud gue, isinya real dari apa yang telah kita lakukan? Kalo ragu mending ngga usah diisi buat bagus-bagusin CV, karena ketika lo menuliskan kalau lo bisa A, kemungkinan akan ditanya dan ditunggu ceritanya sama sang interviewernya.

Kepribadian, bagaimana pengalaman organisasi. Pengalaman organisasi ngga harus yang keren banget kok, senior gue organisasinya di karang taruna rumah aja masih bisa lolos kok.kalo gue sih di kampus aja tapi cukup lengkap, dari Keluarga Mahasiswa/Himpunan tingkat jurusan, MPM tingkat fakultas, juga Senat mahasiswa tingkat Universitas. Huehehehe.

Yang penting dari menjawa interview ini adalah give the image! Ketika kita ditanya bisa adaptasi ngga ? jawabannya jangan Cuma “Ya. Saya bisa Pak/Bu”. Gue langsung mencoba menceritakan dari hal yang paling sederhana. “YA saya bisa adaptasi dengan cepat. Waktu awal kuliah, teman-teman saya berasal dari berbagai daerah. Berbagai macam karakter dan kebiasaan berkumpul semua, dan terkadang ada benturan kepentingan. DI sana posisi saya harus pintar menempatkan diri, dan memiliki teman sebanyak dan secepat mungkin.” Simple, tapi real. Kampus UGM mahasiswanya macem-macem sih, ngga tau kalo kampus lain.

Udah daftar di mana aja? | “Baru daftar di Pama Pak. Saya bisa terdaftar dan mengikuti proses seleksi ini karena ada career days di kampus kemarin itu. Penginnya sih bisa daftar di PLN, Pertamina, tapi mereka Cuma membolehkan mahasiswa yang setidaknya sudah ada SKL, saya sidang skripsi aja belum Pak.” | tapi udah pasti tanggal sidangnya ? “Sudah pak, minggu depan” Yakin? Sudah pasti? “Perlu saya tunjukkan reminder dari kampusnya pak ?”

Terus kenapa milih Pama? | “Bermula dari tahun 2011 sewaktu ada Astra Days di kampus saya, kebetulan saya punya kakak kelas yang juga anak Astra !st, mereka butuh tenaga tambahan untuk jadi panitia. Lalu dia menawarkan ke saya, lalu saya ikut. Bukan karena kurang kerjaan atau kurang kegiatan, tapi karena saya tahu di sana pasti saya akan dapat banyak pengetahuan tentang perusahaan-perusahaan di Astra Grup. Selain saya membantu proses acara menjadi baik, saya juga bisa Tanya-tanya ke pegawai astra langsung. Dari sana saya tahu kalau Pama adalah kontraktor batubara terbesar di Indonesia, dengan market share 48%.”  Tahu market share ngga? Setau gue sih begini, kalo di Indonesia produksi batu bara 1000, 40% dari 1000 adalah hasil dari Pama.

Kamu kan anak elektro ya, teknis, kalo ditempatkan di posisi yang non teknis gimana ? | “Label saya memang teknik elektro, tapi di dalamnya ngga melulu belajar listrik, saya juga belajar management, saya juga belajar forecasting. Dan Bank pun yang basic nya keuangan juga bisa memperkerjakan pegawai dengan latar belakang teknik, Ilmu listriknya mungkin tidak dipakai, tapi pola pikir kita yang dipakai, bagaimana kita menyelesaikan suatu masalah, algoritma atau langkah dalam menangani suatu masalah. Mahasiswa teknik memang terkadang ada anggapan tidak bisa atau minim sekali kemampuan soft skill. Tapi soft skill itu sendiri terbentuk ketika kita menyajikan data dalam presentasi, yang paling terlihat sih dalam organisasi. Bagaimana bertemu orang baru, bagaimana interaksi dengan orang lebih tua. Dsb. | Penegasan gue di sini : “Selagi saya bisa berkontribusi dengan kemampuan saya, saya yakin bisa bekerja di mana pun posisinya/divisinya/departemennya.”

Interview proses yaaa kira-kira setengah jam-an, sekitar 45 menit. Yang harus diperhatikan adalah baju, menurut pengamatan gue lebih baik tiap kita proses interview pakai lengan panjang, even lu pakai batik, gue ngga menyarankan pakai batik, kecuali emang udah ditentukan.. Sepengamatan gue, orang yang pada hari itu tes dengan batik lengan pendek/lengan panjang tapi digulung dan bergelang, gue ngga melihatnya lagi diproses  selanjutnya. SIkap duduk. Ketika lo interview dengan psikolog, suasana akan sangat santai, kadang kita jadi lengah dan kebawa perasaan sampai lupa focus, tetaplah focus kalau kita lagi sedang dalam penilaian. Sesopan mungkin lah dan tetap stay on the line, duduk tegak, kalau senderannya dekat, senderan aja biar tegak, kalau senderannya agak jauh, duduk tegak aja tapi ngga senderan. Banyak senyum, relaks, kuasai diri, focus sama pertanyaan, jawab dengan cerita. Karena ketika kita cerita, interviewer akan tau kalau itu real dengan yang pernah kita alami. Siapkan cerita sebelum diinterview !

Nah, sampai proses ini biasanya masa tunggunya lama nih. Janjinya sih seminggu kemudian akan diposting di websitenya Pama, reality nya lebih dari dua minggu baru terpasang pengumumannya, Pelaksanaan selanjutnya kapan? Tunggu ditelepon. Pengumuman di web hari senin, gue baru ditelp di hari kamis minggu depannya untuk interview hari selasa minggu depannya lagi.

Interview selanjutnya adalah interview User, Interview General Manager (Division Head), Interview Direksi, Medical Check Up.

Selama proses sampai interview psikolog, posisi gue adalah melamar untuk posisi Supply Management, kemudian ditelp untuk user dengan posisi Corporate Planning And System Development.  Kerjaannya ngapain ? soft skill ! ngetraining orang, memastikan system dari Project manager smpai ke operator berjalan dengan baik. Dan corporate planning and strategy development. Ibarat perusahaan itu sebuah kapal, Lo yang menentukan akan belok ke kanan atau ke kiri dan kapan akan berbelok. Keren kan ? buat orang yang ngga suka ya ngga akan keren.
0 komentar

Bulan


Agustus 2010 gue hijrah dari Bekasi ke Yogyakarta dengan berkepala bulat dengan rambut sekedarnya, masuk ospek dengan teman seadanya, sekenalnya.

November 2010 gue jadian dengan perempuan kelahiran September yang begitu menyenangkan, dan menyayangi gue apa adanya, bukan ada apanya. Orang yang mau setia dan menunggu gue untuk pulang lagi karena tiap hari harus terpisah jarak 500 KM jauhnya. Jarak itu harus dijalani dimulai tanggal 10 bulan itu.

 Agustus 2011 gue masih bermain dengan sahabat dekat. Orang yang gue jadikan tempat cerita dan bertukar pikiran, bercerita tentang masalah  per akademikan, pergaulan, liburan, dan rumah tangga. Ya, dia suka cerita tentang lelakinya, gue pun suka menceritakan perempuan yang jadian dengan gue saat November 2010.

Sekarang, September 2014.

Gue bertemu lagi dengan bulan yang sama setiap tahunnya. September lagi.. September lagi.. Lo lagi.. Lo lagi…

Tapi sekarang lo dateng dengan keadaan yang sudah berubah. Seperti yang selalu gue temui ketika pulang ke rumah. Anak tetangga yang dulu gue tau baru bisa jalan, sekarang sudah mulai lancar berlari walau masih belum dengan keseimbang an penuh. Cuma dalam jangka waktu 3 bulan.

Ya. Lo dateng dengan keadaan yang berbeda. September 2010 gue masih belajar menghafal nama - nama teman baru gue. September 2011 gue lagi memelajari hubungan antara dua orang, laki-perempuan. September 2012 gue lagi meniti karir sebagai mahasiswa walau dengan ketidak seimbangan di sana - sini. September 2013 gue sedang berada di gelap malam dalam kereta malam Argo Lawu waktu melakukan perjalanan kembali ke Jogja dari Bekasi setelah sebelumnya, Juli - Agustus, harus melewati KKN di desa orang. Sekarang, September 2014 lo sedang membuat gue deg-deg-an. Karena gue menulis ini pun sedang dibawah tekanan pendaftaran skripsi. Ya. Seharusnya masa kuliah gue sudah selesai Agustus, bulan lalu. Sedangkan malam ini merupakan hari pertama pendaftaran sidang skripsi yang akan digelar Oktober mendatang. Dan di September ini pun gue akhirnya harus merasakan tidur di rumah sakit dari senin hingga jumat.

7 Agustus lalu gue bertambah usia menjadi 22 tahun, sedangkan 20 Agustus lalu sahabat gue tidak bisa merasakannya. Bagaimana bisa ? Menginjakkan usia di 20 tahun pun dia tidak bisa. Allah berkehendak lain untuk memanggilnya pulang. "Sorry ya Di, gue belom sempet ngenalin Mel ke lo, tapi kita udah ketemu orang tua lo kok, ketemu Ka Ria juga."

Seharusnya sekarang gue sedang mengedit naskah dan makalah skripsi yang harus dikumpulkan besok, tapi kenapa gue malah nulis ini ?

Ngga tau.

Gue berkesan aja sama lo, Bulan. Tiap hari ketemu, berganti, bervariasi tiap 30 - 31 hari sekali. Dengan nama yang sama, tapi membawa cerita yang berbeda.

48 Bulan sudah gue lewati di Kosan ini, empat kali Juli, empat kali Agustus, dan sekarang masuk September yang kelima. Masih belom dapet huruf tambahan di nama belakang gue. Huft.

Hai Bulan. Terlepas dari senang tidaknya orang akan tanggal - tanggal penting yang dibebankan pada meraka. Gue tetap suka sama lo, ngga pernah bosen ketemu lo lagi. Apalagi untuk mengetahui dan mendapatkan pelajaran - pelajaran yang bisa gue ambil dari sekeliling. Entah itu terjadi pada gue langsung, atau pada orang lain.

Yang gue dan orang - orang rasa hingga detik ini tetaplah atas Kuasa Tuhan, Allah Swt.

Tanpa-Nya, kita ngga akan bisa ngerasain kerasnya pemilu Presiden Juli kemarin. Tanpa Ijin-Nya kita ngga bisa menikmati yang namanya Android dengan segala kenikmatan di dalamnya. Ada Path, Line, Whatsap, dan Gmaps nya pas lagi nyasar. Terlepas dari seberapa canggihnya hp kita. Ada yang seadanya, ada yang bisa selfie-an dan ada yang kalo foto bisa sampai keliatan organ dalemnya. Masih mau ngeluh karena ngebanding-bandingin dengan orang lain?

Yang gue percaya dan dijanjikan oleh Tuhan gue sih satu, Ketika kita bersyukur atas apa aja yang kita rasain, maka akan ditambahkan nikmatnya, tapi ketika kita ingkar atas itu semua, Sesungguhnya siksa Nya amat pedih.