kenistaan pegawai kelurahan

gue udah berumur 17 tahun, dan itu tandanya gue sebagai warga negara yang baik kudu mendaftarkan diri sebagai penduduk dewasa. okeh maksudanya adalah membuat KTP.

persaratan udah gue penuhi,
dari kembang tujuh rupa, air kelapa muda sampai yang tua, dan juga kopi pahit 3 gelas gede.
(lho!)

gue udah ijin bokap , udah diurusin pengantar dari RT RW dan udah di register ke kelurahan.
dan akhrinya pembuatan KTP pun dimulai.

gue (diwakili nyokap) disuruh nunggu 10 hari untuk menunggu sampai jadinya. dan gue pun menurut apa yang disarankan.
hari demi hari gue lewati sambil membayangkan KTP gue itu dengan tersenyum-senyum sendiri.

dannnnnn.... hari itu telah datang,
nyokap gue ke kelur. KTP gue diambil..
sampe rumah nyokap bilang ke bokap + gue +(diketahui) ade gue,
"kayaknya nama nya beda deh, kamu kan namanya  M. Rasyid Aziz, tapi di KTP nya ditulis Moch. Rasyid Aziz"
Gue dan bokap berlagak ga percaya,
dan akhirnya bokap gue sendiri yang memeriksanya.. dan BENAR, disitu terdapat nama gue dengan 'Moch.'

Jeggerrrrrrr (bunyi petir 7.3 SR)
*petir ama gempa ada hubungannya gak sih?

setelah dilihat diraba dan diterawang,,
akhirnya diputuskan kalo KTP gue itu Palsu (mulai ngarang)

KTP gue berhasil menulis nama gue dengan salah. 17 tahun gue hidup dengan nama itu tapi dirusak dengan satu hari, sungguh nista.

sumpreeddd, gue langsung shock abis, gue langsung kayang, sikap lilin dan roll depan rol belakang !!!
harapan gue untuk jadi dewasa pupuss sudah diterpa ombakk
KTP gue eror, dan kudu complain   lagi ke kelur, resek beuud ahh

untung gue lagi puasa, kalo gak puasa pasti gue udah ke warung sebelah, buat makan mie ayam + ketoprak gak pake cabe dan minta dibanyakin tahu nya.

gue harus menunggu lagiii....
hal yang harusnya gak pake mengulang, malah salah,,
hingga saat ini gue masih beramsumsi kalo petugas kelurahan yang kinerjanya full inisiatif, nambah-nambahin nama orang, kentut !

oyah sekedar info, setelah do'i jadi kepala desa periode ini, gue suka merhatiin rumahnya dia (yaiyalah, tiap berangkat sekolah gue lewat depan rumahnya)
kayaknya tu kades di daerah gue korupsi.
gue ngomong gini karena waktu dia belum jadi kades, hidunya terasa amat sangat sederhana,
sekarang?? dia beli mobil jo', renovasi rumah, bikin bangunan lagii.

sumpreddd.. bikin orang suudzon ajah, padahal dia ngakunya gak digaji.
emang sih yang ngurus KTP bukan kepala nya, tapi kalo pemimpinnya udah aneh anak buah nya kan bisa mengikuti

kelur = kelurahan


Wallahu alam

0 komentar:

Posting Komentar