1 komentar

to firyan

syukron, suksesss mass
0 komentar

Dam DIM Dum

= Si Dia yang penuh dalam hati =

Hari menjelang malam
Kegelapan datang tanpa cahaya dan suasana baru akan tercipta.
Suasana yang kian sepi, sunyi, dan sendiri

Ku merasa sesuatu yang berbeda,
Suatu rasa yang mungkin itu adalah rasa takutku, rasa yang disebabkan oleh suara-suara aneh yang menerobos telingaku yang dapat menggetarkan jiwa..
Aku terdiam, terdiam di dalam ketakutan ku, tak bisa berfikir dan kian terlarut pada rasa itu.

Namun ku yakin,
Ada yang bisa ku lakukan untuk menyelamatkan diri, yaitu berlari cepat menuju cahaya terang dari kegelapan, tempat berada seseorang yang dapat temani.
-DIA-
Saat dekatnya, ku tak lagi takut, senyumku terbias kembali dan ku siap menjalani malam bersama…
terima kasih untuk kamu yang telah menjadi DIA untukku.
1 komentar

Event review 2009

Gue sebagai siswa SMAN 2 Bekasi hehehe,,
SMAN 2 Bekasi yang nama gaulnya ETNIZ (paling yang tau anak bekasi doank,hehehehe..) waktu taun 2009 kemaren ada berbagai event yang gue ikutin. Hehehe.

1. Indomorvosa (Indonesia Metamorfosa)
Event yang diheld sama KPU dan kerja sama sama pihak TV one, dll,hehehe..
Berlangsung di Lap. Parkir Senayan (gue lupa bagian Timur, Selatan, BArat atau Utara,ehehehee..)

Kegiatan sosialisasi pemilu bagi pemilih baru yang dibuat ini, positif banget, dibagi dalam 3 kegiatan : Sportmorvosa, Artmorvosa, edumofosa(yang edu ini guue lupa bener apa nggak). Hehehehe.
Dihadiri banyak SMA dan Universitas di Jakarta dan sekitar. Hohoho.

Jadi tiap peserta yang hadir seakan membuat partai gituh, terus ada yang orasi, ada yang sport(basket/futsal), art(musik) dan edu(cerdas cermat).kita juga ikut NYONTRENG yang merupakan pola baru pemilu.hehehehe.

Selain itu, di acara ini (juga seperti Biasa) ada pentas musiknya. Guest nya ada 21st night, efek rumah kaca, dll.
2. Pangandaran trip

Kelas dua berakhir, dan perpisahan kelas gituhh, (udah model si sekarang perpisahan kelas). Sekolah ternyata mengordinir nih niatan keren siswa.

Trip nya ke pangandaran, green canyon dll.
Seru.seru.
3 hari dua malam. Berangkat jam 9malem sampe sana pagi, berarti Cuma punya 1 malam untuk liburan dan serunya lagi gue mendapat hal baru, gue menemukan crew bus yang alim. Supir nya rajin shalat, kenek nya juga iyah. Beuhhhh..!!! kerendd. Membuat gue merasa aman dalam perjalanan.
Namun, gak gituh juga, bus yang dinaikin terlihat tua, kalo berhenti di tempat istirahat, gue selalu ketawa sm temen-temen, karena kalo dibandingin sama bus dari sekolah lain, bus yang ditempati kami seakan renta. Hehehe. Medan yang dilalui keren abiss. Jalan naik turun, sebelah kanan kiri jurang.howwwww.. sadesss.

Belakangan diketahui kallo ni acara emang keinginan gurunya. Huu. Sampe disana agak kecewa sii. Penginapannya sangat sederhana sekali. Perjalanan gue dan teman – teman ternyata pake agency gituh. (Monyettt !!! )

Agency nya monyet! Makanannya gak enak, kurang enakk gituh deh, penginapan tanpa AC, padahal kami sudah membayankan beristirahat ditempat dinginn Karena udara pantai ya pasti panasss,,huhuhu.

Harga resmi dari pemilik lossmen nya 100 ribu perak per malam (itu udah termasuk harga Karena libur), sedangkan kite harus bayar 300 ribu. (untungnya udah ada kamar mandi di dalem, TV, kaca, kipas angin)

Huuu kecewa deehhhhh, tapi kecewa harus dibinasakan karena rapot udah ditangan tinggal bersenang-senang. Dan syukurnya kami pulang dengan membawa senyumann, lelah bermain di laut.heheee



< size="2">(angel nya oke kan? hehehe,hasil pake kemdi doank lho)



2 komentar

Curhat Ohh Curhatt…

Hehehe .. judulnya emang sensasional.
Kayaknya kebutuhan hidup manusia bertambah satu, yaitu curhat.
Anak SD SMP SMA ampe ibu-ibu juga doyan curhat. Pasti elo nanya ‘masa sih?’

Sumpeh dehh seriuss,,sungguh,,,
Ade gue kalo main ama temen-temennya di depan rumah sambil main monopoli mereka sambil cerita-ceritanya.

Gue sewaktu SMP, begitu juga, sekumpulan anak cewek kalo datang langsung cerita cerita, gue tauk gue popular !!! (dan kayaknya mereka gak ngomongin gue). Kalo gue lagi basket, gak yang cowok atau cewek pasti juga lagi cerita – cerita, ada yang ngomongin gebetannya, makanan, film, posisi be’ol dan lain lain. (untuk posisi be’ol, gue yang menjadi profokator nya, yeahhhh…) Hebatnya pula, kadang cowok saama cewek bergabung dan cerita bareng. Hadoh hadoh..

Komentar Ustadz Sanusi : “Mudah mudahan obrolannya bermanfaat. Amin”

Sekarang-saat gue lagi ngetik inih,,
Ada Ibu-Ibu (temen nyokap gue dateng ke rumah gue, inget!! Rumah gue !! bukan kandang kambing yang dibuat khusus untuk gue tidur) baru pulang haji, kemudian datang lah ke sini, ingin bertemu nyokap gue, kemudian tuh orang duduk di ruang tamu lalu datanglah nyokap gue (dengan kostum super hero favoritnya). Ibu itu nganterin oleh – oleh (baik amat sampe nganter ke rumah, bukan nyokap gue yang kesana) dan dilanjutkan bercerita – cerita.

Gue yang di dekatnya mulai merasakan getaran – getaran dangdut. Wadoww,, tuh ibu ibu ceritanya semangat banget, penuh hasrat, bagaikan seorang anak TK yang lagi cerita tentang liburannya ke gurunya. Dengan gaya cerita dan diksi betawi tu ibu ibu bercerita. Gue yang mendengarkan lirih entah kenapa jadi ikut seru. Suasana berubah menjadi suasana di film action. Ada yang bawa senjata laras panjang dan gue sedang naik tank (lho!). cerita nya sih biasa, pengalaman sewaktu di sana. Belakangan diketahui kalau sebelum tuh ibu berangakat ke arab, nyokap gue udah berpesan untuk sabar dll. Jadi setelah balik dari melaksanakan rukun Islam yang ke lima itu, tuh orang langsung cerita ke nyokap gue “Bu, bener banget,,uhhh, saya hampir gak sabaran, saya berentem terus sama suami, pokoknya nahan sabarr….”

Kira – kira setengah jam-an do’i cerita-cerita. Setelah gue mendengarkan cerita nya sampai habis, gue baru sadar. Kalau tuh ibu lahir 50 tahun lebih dahulu dari kelahirannya, niscaya Indonesia akan meredeka pada tahun 1910, karena semangatnya, cara dia berbicara, layaknya komandan perang yang siap memimpin para pasukannya untuk melawan para penjajah.

Tetap semangat !!!
0 komentar

Pertandingan selanjutnya : Buku VS Film

Wihuyy,,udah lama gue gak posting,

Gue uda UAS dan alhamdulillah nilai gue gak malu-maluin RT. Rapot juga udah di tangan bro. komentar nyokap biasa ajah, seenggaknya gue gak diomelin.

Jauh sebelum gue ngetik buat posting ini, gue membeli buku biografi “HOEGENG”, bukunya keren lho. Sebagai salah satu pemikiran cihuyy dari sekian banyak perlakuan koruptif di Indonesia, ternyata Indonesia gak parah-parah amat. Karena seenggaknya pernah ada orang yang JUJUR dan hidup gak berorientasi pada duit dan jadi POLRI 1 (KAPOLRI).

Orang jujur itu banyak, tapi yang eksis ternyata masih sedikit. Jadi buat kalian yang jujur, mulai eksis lah dan tunjukan pada yang lain kalau kalian memang jujur dan gak berperilaku korup di Indonesia. Tularkanlah pada generasi selanjutnya.

Banyak film yang nongol di bioskop itu berdasarkan bukunya (novel). Kemudian gue iseng-iseng nguping, ada yang komen kalau film nya gak seseru novelnya, atau “filmnya memunculkan karakter baru.” . hemhh..gue bingung, sebenarnya apa kah yang terjadi??? Apa emang sengaja gituh yah? Mungkin juga sihh, soalnya ribet juga kalo memfilmkan novel yang tebel nya diatas 150 halaman.

“KOMENSALISME”
Kalo menurut gue, antara buku dengan film itu komensalisme, kenapa? Setelah gue melakukan riset kecil-kecilan. Orang yang udah baca sebuah novel tebel dan jadi best seller kemudian mendengar kalo mau ada film yang judulnya sama ditambah embel-embel ‘diangkat dari novel’ sebagian besar akan ngotot untuk dateng dan ngantri di XXI untuk dapetin tiket dan menonton filmnya walaupun komen akhirnya ada yang bilang filmnya beda dengan novelnya. Berarti dengan munculnya buku duluan daripada filmnya membuat produksi film itu mendapat untung. Contohnya film Indonesia Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Ayat-ayat Cinta, Kambing Jantan, Twilight, New Moon.

Kita lihat dari pandangan sebaliknya. Film yang bersinar namanya tanpa novel yang bersinar sebelumnya biasanya orang mengenal murni dari filmnya. Catatan akhir sekolah, sebuah film yang mendobrak dunia per filman dan memberi inspirasi bagi orang banyak dan khususnya generasi muda memberi kesan kuatnya pada masyarakat dengan film nya. Padahal gue liat di Gramed dan toko buku lainnya ada juga novelnya, tapi kalo orang denger “CAS” orang pasti koneknya ke film nya bukan bukunya. Gue gak tau pasti itu yang keluar duluan bukunya atau filmnya tapi yang jelas menurut gue gituh.

Novel / Buku yang udah mem Boom di masyarakat akan mendongkrak keinginan masyarakat akan filmnya. Dengan kata lain, kalau ada produsen Film yang mau memfilmkan sebuah Novel yang udah Boom akan kemungkinan besar mendapat untung besar.

Kalo ada yang gak setuju ya ngga papa, gue kan cuma meluapkan apa gagasan gue (sebenernya sih kesimpulan, soalnya gue kan cuma menyimpulkan dari kejadian yang gue temui)
1 komentar

PECEL

Pecel itu makanan yang menurut gue bentuk mini dari gado –gado. Karena komposisinya sama – sama ada sayurnya, sambel kacang, kerupuk walaupun kerupuknya beda abis tapi tetep aja kerupuk.hehe.

Sayur nya spesialis daun, ada daun singkong, kangkung gituh, hijauu dijamin alami dan sehat. Kalo mau variasi tinggal ditambah bakwan atau tahu goreng yang biasanya udah disediain. Pake sambel jadi semprna, atur selera mau seberapa banyak sambelnya. Mungkin oarng Sumatera dan Sulawesi ber sambel banyak (yang gue tau yang doyan pedes yah orang etnik sana, apalagi waktu gue ke Manado, makanannya banyak banget yang pedess, uaaahhh,,, gak kuat deh gue.

Ada spesies pecel terbaru. Pecel itu ternyata anak manusia. Berjenis kelamin perempuan dan lahir sekitar tahun 1994 (dua tahun lebih muda dari gue).

Okeh okeh jangan bingung,,
Pecel itu panggilan gue buat Ade gue, hehehee, namanya Febriana S.B. Menurut gue dia lahirnya bulan Agustus kayak gue, tapi setelah gue tanya mamah, ternyata dia lahirnya bulan februari.

Pecel itu kependekan dari PEndek keCil behEL. Jadinya PECEL ‘ohh, what a cute nickname’

Kakak ade emang cihuy, gue ma dia emang sensasional,hehehe,,
Dan terkadang gue juga seakan – akan duet maut, kompak dan handal sehingga kami menamai diri kami ‘Duo Cihuyy’.
Kami bukan pemakan sambal, tapi pemakan durian, peminum milo dan memiliki selera martabak yang sama, rasa Coklat kacang.emmhh nyummyyy.. Hehehe..

Okeh, Febby itu bukan ade kandung gue, tapi ade kelas gue di sekolah, hehehe,,
Tapii udah cukup kenal dehh, nyokapnya dia udah mengenal nama gue, dan gue bersyukur si tante belum melihat gue langsung, karena gue pastikan akan menjerit karena jijik melihat gue ini.hehehe…..