Curhat Ohh Curhatt…

Hehehe .. judulnya emang sensasional.
Kayaknya kebutuhan hidup manusia bertambah satu, yaitu curhat.
Anak SD SMP SMA ampe ibu-ibu juga doyan curhat. Pasti elo nanya ‘masa sih?’

Sumpeh dehh seriuss,,sungguh,,,
Ade gue kalo main ama temen-temennya di depan rumah sambil main monopoli mereka sambil cerita-ceritanya.

Gue sewaktu SMP, begitu juga, sekumpulan anak cewek kalo datang langsung cerita cerita, gue tauk gue popular !!! (dan kayaknya mereka gak ngomongin gue). Kalo gue lagi basket, gak yang cowok atau cewek pasti juga lagi cerita – cerita, ada yang ngomongin gebetannya, makanan, film, posisi be’ol dan lain lain. (untuk posisi be’ol, gue yang menjadi profokator nya, yeahhhh…) Hebatnya pula, kadang cowok saama cewek bergabung dan cerita bareng. Hadoh hadoh..

Komentar Ustadz Sanusi : “Mudah mudahan obrolannya bermanfaat. Amin”

Sekarang-saat gue lagi ngetik inih,,
Ada Ibu-Ibu (temen nyokap gue dateng ke rumah gue, inget!! Rumah gue !! bukan kandang kambing yang dibuat khusus untuk gue tidur) baru pulang haji, kemudian datang lah ke sini, ingin bertemu nyokap gue, kemudian tuh orang duduk di ruang tamu lalu datanglah nyokap gue (dengan kostum super hero favoritnya). Ibu itu nganterin oleh – oleh (baik amat sampe nganter ke rumah, bukan nyokap gue yang kesana) dan dilanjutkan bercerita – cerita.

Gue yang di dekatnya mulai merasakan getaran – getaran dangdut. Wadoww,, tuh ibu ibu ceritanya semangat banget, penuh hasrat, bagaikan seorang anak TK yang lagi cerita tentang liburannya ke gurunya. Dengan gaya cerita dan diksi betawi tu ibu ibu bercerita. Gue yang mendengarkan lirih entah kenapa jadi ikut seru. Suasana berubah menjadi suasana di film action. Ada yang bawa senjata laras panjang dan gue sedang naik tank (lho!). cerita nya sih biasa, pengalaman sewaktu di sana. Belakangan diketahui kalau sebelum tuh ibu berangakat ke arab, nyokap gue udah berpesan untuk sabar dll. Jadi setelah balik dari melaksanakan rukun Islam yang ke lima itu, tuh orang langsung cerita ke nyokap gue “Bu, bener banget,,uhhh, saya hampir gak sabaran, saya berentem terus sama suami, pokoknya nahan sabarr….”

Kira – kira setengah jam-an do’i cerita-cerita. Setelah gue mendengarkan cerita nya sampai habis, gue baru sadar. Kalau tuh ibu lahir 50 tahun lebih dahulu dari kelahirannya, niscaya Indonesia akan meredeka pada tahun 1910, karena semangatnya, cara dia berbicara, layaknya komandan perang yang siap memimpin para pasukannya untuk melawan para penjajah.

Tetap semangat !!!

2 komentar:

Firyan mengatakan...

trus, ini curhat juga? :p

vania cantika mengatakan...



nonton online film online live streaming gratis
nonton online film online hollywood movies
nonton online film online hindy movies
nonton online film online film indonesia

Posting Komentar