F L A T

Hari-hari gue bagaikan layar TV (dibaca : Flat). Tiap hari bangun pagi, shalat subuh, tidur lagi (ENGGA!), turun melihat ade gue yang udah bersantai – santai juga karena dia udah UASBN dan udah diterima secara resmi menjadi murid SMP. (inilah dampak dari masuk sekolah ke jenjang selanjutnya dengan metode tes tulis+wawancara dengan waktu yang lebih cepat dari kelulusan). Ade gue tiap hari Cuma bangun mandi solat subuh, pake seragam SD nya untuk saat-saat terakhir, nonton Sport 7 sambil sasrapan dan saat gue liat dengan seksama, dia udah mulai males membawa buku ke sekolah dan menggantinya dengan se kotak Catur.

Saat gue sedang menonton Sport 7, ade gue mulai melakukan aktivitas mencurigakan.

Gue curiga dengan mengerutkan kening sambil memegang remote TV
“kamu ngapain? Kog sibuk sendiri pagi-pagi gini? Kalo beresin buku tuh semalem”

“Engga papa mas.” ade gue menjawab tanpa melihat muka gue dan sedang sibuk2nya memasukkan barang ke tas.
“bawa apaan tuh?” gue curiga dan bersiap menimpuk pake remote kalo dia bilang . . . .
“catur mas. Di sekolah udah gak ngapa-ngapain, jadi tiap hari ya main catur ajah sama temen.” ade gue menjawab nya dengan tenang sambil menutup resletting tas nya itu.
“ohhhh caturr. Terus bikin tournament gitu di kelas?” gue mendengar nya lega. kalo dia bilang “ini bom mas, aku udah bosen lihat kembang api di malam hari, jadi aku bawa bom buat ngebom sekolah sambil bersorak di siang hari” gue akan membabi buta menimpuknya dengan remote tv, remote dvd, remote ac, remote control pesawat2an dan remote tv tetangga.

Ya begitulah, setelah itu gue mandi jam setengah tujuh dan sarapan jam 6.45-7.00. jam tujuh pas atau lewat dikit lah gue mengeluarkan motor gue, menstater nya dengan halus membaca doa dengan mengangkat kedua tangan gue sambil duduk di motor dan cabuuuutttttttt ~ pergi Les di tempat les Nurul Fikri yang (di tempat gue) jarang cewek cakepnya dan berhasil membuat gue terkadang males untuk les. Hehe

Gue les di Nurul Fikri, yang udah cukup banyak yang tahu. Kayaknya si kalo denger ini nama bimbel banyak yang komen aneh.
“penuhh banget,berisik, bla.bla” gue suka agak gusar mendengarnya. Hehehe.
Fact nya adalah ni bimbel amat murah dengan kualitas yang bukan murahan. Karena murah itu jadi muridnya harus banyak. Kalo dibandingkan dengan bimbel lain yang sekelas Cuma 5, 10, atau 15 orang sekelas pasti bayarnya juga diatas 3 juta. Gue dua tahun di NF dan gue nyaman. Kenapa? Karena sholat gue terjaga, dan gue ngerasa adem aja belajar di sana. Bukan karena AC, tapi pandangan gue tenang. Gue melihat cewek2 berkerudung dan itu menyejukkan. Berbeda dengan bimbel lain yang bebas. Temen gue yang bimbel di tempat bebas suka cerita kalo cewek2nya tu suka pake celana pendek, dan menurut gue itu amat gak efektif buat belajar. Gue dengan tingkat keimanan yang tipis, Gue akan terganggu sangat kalo sekelas dengan cewek seperti itu. Kenapa?? Karena gue akan gelisah tiap hari dengan melihat cewek2 itu. Bisa - bisa gak akan masuk tu pelajaran.


pulang les jam 10an, sampe rumah setengah11 nonton FTV di SCTV, jam 12 ke mesjid buat solat, dan main PS bareng ade gue. Sorenya bantu2 nyokap berberes rumah. Malemnya makan, tidur ~ ~ ~ (kapan belajarnya???!!!!) hehehe..

1 komentar:

Firyan mengatakan...

ane nemu maenan di http://pokemonindigo.com semenjak itu hidupnya udah agak gak flat...

Posting Komentar