3 komentar

Dabel trabel diam – diam

Selama gue hidup, gue hampir selalu jadi orang yang naksir duluan sama cewek. Gue biasanya Cuma butuh 4,5 detik buat naksir sama seseorang (cewek). Dimulai dari gue ngeliat cewek di kelas, atau dikenalin temen, atau waktu gue lagi ngantri tiket di XXI, atau gue lagi ngantri di kasir Gramedia, dan saat gue lagi makan di kantin atau ngeliat fotonya di Facebook atau twitter. Dengan status gue yang gak punya cewek, gue selalu berharap ada cewek yang mau sama gue. Pada keadaan itu, gue pun melihat ke sekeliling, gue mendapat cewek yang pas. Satu, dua, tiga, empat, , , Jeder!! Gue berhasil dengan sukses naksir berat sama cewek yang gue liat itu. Semakin banyak gue naksir, semakin banyak pula gue ditolak. Ditolaknya pun bermacam – macam. Dari ditolak setelah kenalan sampai ditolak waktu nembak.

Butuh waktu yang cukup untuk bisa bikin cewek yang gue taksir itu naksir juga ke gue. Kalau pun ada yang naksir duluan sama gue, entah kenapa, biasanya orang aneh. Waktu SMP kelas VII, gue pernah ditaksir sama kakak kelas. Dia salah besar karena memberi surat ke gue saat gue belom puber dan belom begitu mikirin pacar. Hasilnya, surat itu gue kasih temen2 gue dan dibaca oleh mereka dan berakhir di tong sampah dipungut sama tukang sampah dibaca sama si tukang dan ternyata si tukang sampah falling in love sama anak SMP. Akhirnya mereka pacaran.

Waktu kelas VII juga gue diajak kenalan sama cewek kelas sebelah sepulang sekolah. Sungguh, gue risih sama suasana itu, gue merinding setengah mati, gue berkenalan dengan cewek yang suka sama gue (gue tau ini dari temen gue yang ngebuat acara kenalan ini), gue diajak bersalaman tapi gue membalas salaman tanpa menyentuh. Sungguh terkesan alim nya gue. Padahal entah udah berapa ekor kambing yang gue hamilin. Saat itu adalah saat gue amat dekat dengan kematian karena idung gue udah kembang kempis, jantung gue berdetak 200km/jam (gue sadar ini bukan balapan becak). Cewek nya juga gak begitu cakep. Bukan tipe gue, dan Gue juga males.

Gue juga pernah ditaksir sama temen sekelas gue waktu SMP kelas VIII. Namanya Belly, Cewek tinggi, putih, anak basket, lumayan lah untuk seorang cewek, tapi waktu itu gue naksir sama orang lain. Gue ditembak Belly lewat telepon. Yah gue ditembak. Mantabh bukan? gue tolak dia dengan halus. Alasan gue menolaknya karena gue belom ada feeling sama dia, dia agak tomboy gitu, gue takut kalo lagi berantem, ternyata dia lebih galak dari gue dan gue dilemparin bola basket sampai kejang – kejang dan tewas sebelum tiba di rumah sakit. Gue juga beda kasta sama dia. Dia dari kaum borjuis gaul sedangkan gue dari proletar yang suka menggauli. Gue belom siap pacaran dengan orang yang lebih dari gue.

Gue melepas masa lajang gue di SMP kelas VIII. Gue pertama kali pacaran. Cewek yang beruntung mendapatkan gue adalah Mona. Gue masih bingung pacaran itu apa dan gue harus apa. Gue akhirnya menjalani hidup layaknya anak SMP yang sedang mencari Cinta. Saat gue lagi enggak baik sama Mona, entah kenapa Belly kembali nembak gue. Dia bilang kalo dia terus suka sama gue, dan dia juga pikir kalo gue udah putus sama Mona, tapi gue belom putus dan Belly kembali gue tolak dengan alasan gue lagi enggak suka cewek.

Masa SMP adalah masa kejayaan gue. Gue jadi anak basket, dan pengurus OSIS dan juga akhirnya gue jadi ketua OSIS. Dua hal ini yang menyebabkan gue popular di sekolah. Dari guru, penjaga sekolah, sampe ibu2 kantin juga kenal gue karena gue suka ngutang kalau makan. Masa SMP adalah saat seseorang baru puber cukup bikin gue bahagia dan juga bikin gue risih. Gak sedikit ade kelas, kaka kelas, dan anak seangkatan yang suka sama gue. Mereka ngirim sms, ngajak kenalan dan lain2. Gue berhasil menjadi cowok ‘OK’ di sekolah, tapi orang2 itu tetap gak cocok di gue. Gue tetep mengharap mendapatkan cewek yang menurut gue perfect.

Setelah putus sama Mona, gue kembali nyari cewek. Saat Classmeeting, gue gak sengaja ketemu sama cewek manis, pendek, putih, dan berkawat gigi. Kawat gigi dan behel itu beda. Gue menonton di pinggir lapangan dan cukup terhalang dengan orang lain. Begitu pun dia, dia sedikit ngeluh ‘ihhh, gak keliatan, aduuhh,,’ dia kesenggol orang yang lewat di depannya. Gue ngeliat ke arah dia dan gue kasih senyuman. Gue beruntung karena pada saat itu gue pun sedang pakai kawat gigi. Entah kenapa gue selalu mencari kesamaan dengan cewek yang gue taksir. Semakin banyak kesamaannya semakin baik dan semakin banyak bahan pembicaraannya karena pasti gue akan merasa cocok. Gue tanya nomer hp nya lewat temen gue, gue ngobrol banyak di sms, gue deketin dia, dan gue juga bisa berangkat bareng waktu lagi pemantapan mau UN. Setelah lulus, gue berbeda SMA sama dia. Gue tembak. dan gue ditolak.

Entah kenapa terlihat gak adil. Kenapa sih kita harus suka sama cewek yang kayak gitu? Kenapa harus suka sama cewek yang pasti gak pernah suka sama kita? Kenapa gak dengan orang yang emang pasti mau sama kita?

Gue beranjak ke SMA. Kelas di lantai dua memang spot yang bagus buat ngeliat ke sana ke sini. Di sudut kelas ada jendela yang bisa gue gunakan untuk melihat ke pintu gerbang sekolah. Tiap pagi gue pasti di situ untuk melihat apa pun. Yah. Banyak cewek cakep datang. Masa SMA gue gak akan kayak masa SMP gue, gue gak akan mengEksiskan diri gue. Gue melihat – lihat dan gue mulai jatuh hati pada cewek. Orang yang jatuh cita diam – diam tahu dengan detail tentang informasi orang yang dia taksir. Gue kemudian tau siapa namanya. Gue juga tau dia datang ke sekolah diantar mobil karimun biru tua jam 6.35 pagi. Pada saat itulah gue udah stanby di jendela sambil ngupil dan melihat nya masuk. Gue mundur sebelum berjuang karena gue ngerasa diri gue gak cukup gaul dan gak cukup punya ongkos untuk menghidupinya saat pacaran.

Gue kembali naksir dengan temannya teman gue. Gue nyari tau namanya lewat teman gue itu. Gue add Facebooknya. Dan dodolnya, dengan nista temen gue bilang kalo gue suka dengan dia, saat itu gue ngerasa semuanya berantakan. Dia gak nanggepin gue dan saat itu gue ditolak setelah berkenalan. Setelah tau itu, gue depresi, gue keluar rumah dan ngacak – ngacak kandang ayam tetangga. Nyokap yang melihat gue, tidak menganggap gue anaknya. Pengalaman jatuh cinta diam – diam adalah masa SMA gue. Sungguh pedihnya. Gue suka sama temen sekelas gue dan akhirnya gue keduluan temen gue yang juga sekelas.

Saat gue kelas XII, gue naksir sama ade kelas. Butuh waktu lebih dari ibu mengandung untuk bisa kenal karena gue udah naksir diam – diam. Gue selalu berfikir bagaimana caranya untuk bisa mendapatkan hatinya. Minimal kenal.

Yeahh. Jejaring sosial emang cukup membantu. Gue akhirnya mendapat nomer handphone nya. Setelah gue berkaca setelah mandi, kaca lemari gue pecah berantakan. Gue sadar diri. Muka gue yang termasuk golongan jelek cukup susah untuk ngedapetin cewek cantik kaya dia. Gue gak mau berakhir dengan mengenaskan, ditolak sebelum nembak. Gue harus usaha. Gue smsan, ngobrol banyak di telepon, dan gue seneng banget bisa jalan sama dia walaupun dia datang telat. Gue bisa share macem2 dengan dia. Dengan semangat yang membara, akhirnya gue tembak dia. Lalu kembali gue ditolak. Gue udah siap dengan hal itu, karena gue cukup tau diri. Pecahan kaca itu udah membuat gue sadar

Sampai sekarang gue masih sms-an sama dia. Dia orang yang paling sempurna yang pernah gue kenal dan gue taksir dan mungkin gak akan pernah naksir sama gue. Gue punya mimpi yang sangat tinggi untuk bisa pacaran sama dia. Yah. Gue terlalu lama tidur dan mimpi terlalu tinggi. Gue mendapat pelajaran dari buku MMJ. Kalau mimpi kita ketinggian, kadang kita perlu dibangunkan oleh orang lain.

Pada akhirnya, orang kaya gue hanya bisa mendoakan. Gue hanya bisa mendoakan, setelah capek berharap, pengharapan yang ada dari dulu, yang tumbuh dari mulai kecil sekali hingga makin lama makin besar, lalu semakin lama semakin jauh. Gue pada akhirnya menerima. Gue paham bahwa kenyataan terkadang berbeda dengan apa yang kita inginkan. Terkadang, yang diinginkan bisa jadi yang tidak kita sesungguhnya butuhkan. Dan sebenarnya, yang dibutuhkan hanyalah merelakan. Mungkin gue termasuk orang yang jatuh cinta diam – diam. Orang yang jatuh cinta diam – diam hanya bisa, seperti yang kami selalu lakukan, jatuh cinta sendirian.
6 komentar

How I Meet You, Not Your Daughter

Bagaimana dua orang bisa bertemu dan jatuh cinta? Bagi sebagian orang, sesimpel mereka sekelas di sekolah, sekelas di tempat les, atau sang guru membuat mereka duduk bersama satu meja. Bagi sebagian orang tidak sesimpel itu. Bisa saja mereka bertemu di sebuah acara pentas seni, duduk bersebelahan di angkot kemudian bertanya tentang jam. Bagaimana orang bertemu memang aneh, absurd dan kompleks.

Ini adalah bagaimana gue bertemu dengan Anton. Dia adalah sesosok cowo berdada bidang yang menolong gue dari bencong dan akhirnya kami jalan bareng, nonton bareng dan akhirnya tidur bareng. Gue sadar kalo ini bukan kisah homo yang taubat.

Andiss adalah cewek yang kurang beruntung karena bertemu dengan cowok bau kaya gue. Pertemuan gue dengan dia terjadi secara ajaib seperti ada peri – peri yang menemukan kami. Gue belum pernah kenal dia sebelumnya. Gue gak tau namanya, kelas berapa, dan ukuran sepatunya berapa.

Ngerjain anak kelas satu emang sesuatu yang amat gue suka. Gue bisa menyuruh mereka lompat dari lantai 4 dan gue juga bisa minta makanan mereka. Saat itu ada acara KPHO di sekolah gue. Kami baru aja naik kelas XI dan kebetulan kami adalah panitia untuk orientasi anak baru. Acara ini berlangsung selama 3 hari 2 malam di sekolah. Acara yang basi karena kami gak ngadain di luar sekolah. Di malam itu, saat panitia lagi menikmati makan malam, sebagian dari panita mulai berhoror-hororran, mulai cerita – cerita serem, dan ada juga yang bisa melihat mahluk halus. Waktu lagi asik mendengar cerita, gue melihat Andis mengunyah makanannya dengan liar, makanannya terbuang kemana2 dari mulutnya. Saat itu, gue tau kalo dia takut sama yang begituan.

Entah peri dari dunia mana langsung menembakkan panah ke gue. Mulai saat itu gue memerhatikan dia. Saat tugas selanjutnya datang, gue mulai dekat2 dengannya. Sebelum dekat2 gue mengangkat tangan gue, mencium ketek gue, 2jam gue semaput. Waktu lagi jalan di kegelapan, gue sengaja nyalain senter ke muka gue buat nakut2in dia dan dia pun sedikit takut. ‘ihh apaan sihh?’ muka dia agak dikerut kan karena takut. ‘kenapa?takut yahh?’ gue menanya hal bodoh. ‘tenang aja, ada aku kog disini,gausah takut’ . saat itu gue bergombal dengan nista sambil berjalan2 karena tugas mengawasi acara tersebut. Gue baru tau namanya setelah nakut2in itu dengan membaca name tag yang melekat di baju nya.

Saat gak bisa bareng atau deket sama dia, gue melihat luas ke segala arah untuk mencari – cari dia. Akhirnya gue bisa satu tim sama dia saat melakukan razia. Gue gak menyia-nyiakan kesempatan itu. (belakangan gue tau kalo itu sengaja dia lakukan biar se tim sama gue, karena dia juga penasaran sama gue, buatlah impression yang kuat, buat dia inget dengan kita).

Sekecil mungkin kesempatan harus gue manfaatkan. Yah, gue berhasil membuat dia inget dengan gue, cowok yang gak mandi selama 3hari2malam, walaupuan masih belum terlalu kenal. Setelah acara itu, hari2 gue hambar, gue mencari2 di sekolah tapi gak ketemu, akhirnya gue nanya2 tentang dia. Gue akhirnya sadar kalo gue suka sama dia. Wilson adalah temen yang cukup berjasa buat gue. Lewat dia gue bisa nanya2 dan akhirnya gue dapet nomer handphone nya. ‘hai..’ gue ngirim sms pertama gue. ‘siapa nih?’ dia membalas sms gue dengan singkat. ‘ini gue, aziz. Inget gak?’ ‘yang nakut2in gue yah?’ ‘iyah, hehehe,gue juga gak mandi lho 3hari2malem, kangen gak lo ma gue?hehe’ . ‘kangen?yeee.lo kali yang kangen gue’ dia membalas dengan baik. ‘iya nih, gue kangen sama lo.’ Gue membalas dengan cukup terbuka dan jujur. Percakapan2 pun berlanjut, gue seneng banget tiap dapet balesan dari dia. Gue kegirangan sampe gak sengaja nabok temen sebelah gue, muka temen gue biru – biru.

Dari sms, akhirnya dia suka naik ke atas tempat kelas gue berada. Gue dan dia suka ketemu di koridor sekolah, di depan kelas, di depan ruang guru. Saat ketemu gue selalu sapa dia dengan penuh keberanian ‘hai, mau kemana?’ pertanyaan singkat yang cukup memberitahu pada dunia kalo gue suka sama dia, gue terus ngedeketin dia, sms dia, ngasih perhatian ke dia.

Wilson mulai liar,karena dia berasal dari Medan, dia mulai nari Tor-Tor di depan kantin kalo kita lagi makan. Ternyata dia udah ngasih tau ke Andis kalo gue suka dia. Gue langsung membabi buta dengan ngebuang dia dari lantai dua dan akhirnya dia selamat karena nyangkut di pohon belimbing depan kelas gue. Gue mulai stress dan berusaha biasa-biasa aja kalo di sms. Gue gak mau terlihat gak enak dan semua bisa gagal. Tapi, semua diluar perkiraan gue. Di malam yang hening. Akhirnya dia bertanya pertanyaan pamungkas.
‘gue mau tanya.’

‘tanya apa, tanya ajah, gapapa kog, mau tanya apa? Tanya berapa kali gue mandi sehari? Apa nanya ukuran celana dalem gue? hehehe’ gue sadar sms gue terlalu fullgar.

‘gak jadi dehh. Takut lo marah Hehe’

‘Yahh, kog gitu, tanya ajahh, gue gapapa kog, gue gak marah.’

‘yaudah,, lo suka sama gue?’

Yesssss!! Pertanyaan maut, gue bingung setengah gila, ayan gue kumat. Gue harus jawab apa. Apa gue harus pura2 gak suka padahal gue suka dia. Apa gue harus jawab, sebenernya gue suka nyokap lo bukan lo, apa gue harus pura2 matiin hape gue dan besoknya bilang sori handphone nya mati jadi sms nya gak masuk. Akhirnya gue dengan jujur bilang ‘iyah, gue suka sama lo’ sejenak hening dan gue menunggu dengan pasrah gimana reaksi dia. gue bertekat harus nembak dia besok.

Saat disekolah gue sms dia untuk bertemu pas pulang sekolah di deket tangga. Gue deg2an. Gue belom pernah nembak cewek langsung dan ini saatnya. Gue melakukan dengan jenius, kata2 gue tertata rapih sesuai rencana, hari itu gue gak konsen belajar. Dan dengan hebat gue nanya ‘lo mau gak jadi pacar gue?’ gue perhatiin wajahnya, anjrit, gue bakal ditolak, dia mikir2 gitu, apa yang salah dari gue? Gue Cuma baru sekali nari jaipong di kantin dan gue diterima. Gue jadian dan gue harus menjaga dia. Seseorang yang gue suka dan membekas dalam hati.

Sekarang gue udah putus sama dia, lebih dari 1 tahun gue sama dia. Dia yang udah menemani gue dan menghiasi hari - hari gue di SMA, dia yang udah bawain gue kue saat gue ulang taun ke-16 dan hebatnya saat itu gue lagi rapat dan sedikit lagi marah2. dia yang mau bantuin gue, yang mau ngedengerin gue, yang mau gue atur2, dan yang mau ujan2an pulang sekolah sama gue, yang mau nerima gue dengan semua kelebihan gue dan banyak kekurangan gue.

Sebuah perjalanan yang terlihat simple tapi kompleks di dalamnya. Penuh rasa, sayang, dan rela berkorban. Itulah yang gue namakan pacaran.
0 komentar

Marmut Merah Jambu Effect

Yah, buku yang gue tunggu akhirnya keluar juga (baca:mampu gue beli). Berhasil gue baca sampai khatam dengan beberapa jam saja.

Saat baca gue terbius dengan kata2nya. Khayalan gue juga terbuka bebas, lepas tanpa terbatas. Gue sadar apa yang ditulis Dika dalam bukunya ini jug ague rasakan.

Saat gue ke puncak bareng temen2 kelas gue beberapa hari kemarin, gue pun me-review nya bareng mereka. Apa yang gue dapet? Sebagian besar dari mereka pun merasa hal yang sama. Gue tersadar kalau hal – hal itu pun layak untuk ditulis dan dikenang atau pun diceritakan.

Beberapa postingan gue selanjutnya akan menceritakan tentang beberapa chapter dalam buku yang gue buat berdasar versi gue. Kalimat-kalimatnya akan gue copy pada postingan ini.
1 komentar

Dibalik pintu kamar

Saat tidur masih lelap, setelah terbangun sesaat karena kedinginan di kamar sendiri, saat tersadar sejenak dari tidur karena nge-date dengan Sandra dewi hanya lah sebuah mimpi dalam tidur, setelah sedikit kaget karena ade gue bermimpi main dalam piala dunia sehingga gue tertendang, dan setelah Pintu kamar pun tiba – tiba berbunyi nyaring

“Dookk! Dokkk!!! Dookkk!!” Setelah gue perhatikan dengan seksama, ternyata Suara ketokan pintu kamar gue itu terdengar lebih merdu daripada suara gue saat bernyanyi di kamar mandi kalo lagi mandi, pup, dan sekedar sikat gigi atau cuci muka.

Sebelum gue buka pintunya, gue mikir. “Siapakah dibalik pintu kamar ini? Kenapa hanya terdengar suara ketukan? Apakah ternyata Sandra dewi datang untuk date dengan gue sesaat setelah ayam berkokok?” gue mulai horror sendiri, tapi gue laki-laki jantan yang tak boleh takut. Gue bertanggung jawab dengan kenyenyakan ade gue yang lagi tidur dan mungkin sedang mimpi bermain bola di Afrika Selatan melawan tim Belanda.

Dengan menarik nafas panjang, dengan memberanikan diri, dengan memegang sebilah balok kayu yang tiba-tiba gue dapet setelah membongkar kusen jendela dengan brutal, gue menghampiri gagang pintu….. “Ckleekkkk!!” suara knop kunci terbuka setelah gue berhasil memasukkan password pada layarnya (seperti dalam film Iron man). Gue pegang gagang pintunya dan gue tarik ke dalam mengikuti putaran engsel pintu itu.

TIBA – TIBA APA YANG TERJADI ?????


Ternyata nyokap gue muncul.
“Wa Rati meninggal.” Gue dan ade gue biasa – biasa aja mendengar berita itu sambil kucek – kucek mata.
Setelah beberapa saat. Gue mengucap Innalillahi wa Inna ilaihi Rajiun,
Kemudian gue dan ade gue keluar dari kamar dan menuju kamar nyokap dan kembali melanjutkan tidur. Ternyata bokap gue baru selesai solat, gue sadar kalau gue belom solat subuh. Kemudian gue bangkit dari tidur dan solat.
Setelah solat gue kembali tidur lagi. Hehehe..
Bokap gue tiba – tiba bijak seraya memperingatkan gue dan ade gue yang masih ileran di kasur.

“Mati itu pelajaran, pelajaran bagi kita kalau nanti kita pun akan mati. (setelah jeda beberapa saat) Belum tentu yang lahir duluan akan mati duluan. Gak ada rumus pasti tentang mati.”

Ya, gue sadar tentang itu dan alhamdulillah gue selalu berpikir tentang kematian sesaat sebelum gue tidur. Gue teringat mati. Mudah – mudahan gue diberi umur panjang dan mati setelah gue bisa merasakan dan berpengaruh dalam dunia yang fana ini.

Sesaat setelah bokap gue ngasih kuliah di pagi hari, nyokap masuk kamar.
“kamu les ga?”
“Liburr.”
“Yaudah, kamu bikin sarapan gih, terus kamu yang anter levii. Ibu sama Abah mau ke rumah nya. Jenazah nya udah sampe di rumah. Meninggalnya jam 2pagi.” Nyokap memberi komando gue sambil melihat ke lemari memilih baju apa yang akan dipakainya tanpa melihat ade gue yang mulai keluar urine dari telinganya karena gak kuat menahan pipis.

Keseriusan gue hancur berantakan setelah mendengar sepetik kalimat dari bokap gue. Hehehe..
1 komentar

Metamorfosis hampir sempurna

Gue mengantar Levi ke sekolahnya.
Dia semangat banget ke sekolah. Ada apa gerangan? Padahal terakhir dia bilang kalau dia habis meledek temannya dengan kalimat “Masih jaman sekolah?”. Anak kecil yang baru merasakan libur sekolah karena sedang menunggu pengumuman kelulusan dan sudah dapet SMP memang sedikit sombong pada temannya yang menghadapi ujian kenaikan kelas hari ini.

Gue makin sering melihat anak berseragam Putih-Biru berangkat sekolah dengan mengendarai motor. Yah. Terdekat dari rumah gue memang ada SMP dan SMA yang berhasil memonopoli anak kecil untuk sekolah di sana. Sehingga diibaratkan dengan “yah. Elo lagi, elo lagi.”. jarak dari rumah ke sekolah bisa ditempuh dalam jarak 1,5-3 km .cukup dekat bukan?

Anak SMP udah bawa motor sendiri, padahal umurnya masih seumur anak ingusan, SIM ga punya dan jarang yang pake HELM. Hebatnya lagi, ada yang boncengan. Di depan cOwok yang belakang Cewek. Otak gue langsung mencap mereka pacaran.
Gue agak ga suka melihatnya, karena menurut gue itu adalah tanda dari pendewasaan dini. Pacaran anak SMP ya serunya naik angkot bareng, malu – malu kuda, kalem, dan tidak suka bermesraan di tempat umum.


Gue tiba2 menjadi kaka yang peduli terhadap ade gue.
Apa nanti ade gue akan kayak gini? Gue yang tiap hari menjadi teman berceritanya dia karena kami tidur satu kamar akan meninggalkan rumah menuju dunia KOST untuk kuliah.

Levi masih menunjukkan tanda-tanda keluguan sampe hari ini. Berkali – kali gue pancing dia untuk membahas tentang pacaran / cewek tapi respon dia masih jelek. Tiap pagi saat bangun tidur pun gue periksa celananya., belum ada tanda – tanda Puber. Yeahhhh!!! Jadilah anak baik dulu. Jadi anak basket dulu, jadi ketua Osis dulu, jadi peringkat satu di kelas dulu. Nanti juga ada yang naksir.

Setalah sampai sekolahnya dan menuruninya dia dari motor, gue kembali pulang.
Gue melihat kanan kiri, ada perbaikan jalan sehingga membuat sedikit macet, gue melihat orang2 yang sedang sibuk dengan motornya.

Gue memperhatikan orang2 yang berseragam sekolah (khususnya SMA). Ternyata gue melihat banyak ade kelas gue yang dulu pernah gue kenal waktu SMP.

Gue melihat ade kelas gue yang berkacamata dan tenang.
“WOW, kog dia sekarang jadi cakepan yah?” gue bergumam dalam hati. Namanya siapa yah?? Entar gue cari FB nya ahh. Gue cari nomer telepon nya, gue pdkt in, dan sapa tauk aja tiba2 dia mau jadi pacar gue. Ehhehee.
Pikiran singkat sesaat gue itu berhasil membuat gue diklakson orang dari belakang. Kemudian gue istigfar dan kembali mengontrol diri gue.

Yup, semua telah berubah.
Gue udah berubah jadi mahasiswa yang harus siap kuliah, kerja, nikah.
-Hope we’ll marry in future- wak wak wakkaaakak, sebuah kalimat cacat yang tiba2 gue keluarkan hehehehehe..
Posisi tidur gue pun telah berubah menjadi sedikit menyilang dan terkadang ovale. Gue sekarang meminum susu HILO TEEN – COKLAT karena gue merasa kadar kalsium di badan gue kurang.

ini HILO active, beda dari yang gue minum


Anak SMP udah mulai banyak jadi dewasa. Contoh nyata nya Arumi B. dan Cinta L. yang mash muda tapi dewasa. Anak SD ternyata di FB nya udah ada yang -in relationship-, padahal gue yang udah lulus SMA aja masih dengan bangga memajang status Single.
0 komentar

Video tersebar

Yeahh, lagi ‘in’ nihh
Video mesra luna maya dengan aril (kata gossip lho) yang tersebar lewat facebook. Hehehe
Karena video itu luna maya kembali menggegerkan media hehehe

Setelah melihat berita nya di TV gue langsung berfikir dan berinisiatif akan menyebar video gue juga.

Tapi niat gue tiba2 hancur lebur berantakan bak cowok yang kehilangan kostum superhero favoritnya.

Setelah gue periksa, semua video – video yang ada di komputer, hp dll ternyata yang ada Cuma video kucing kawin yang gue rekam di depan rumah sewaktu sore dan foto satu induk kucing yang sedang menyusui anak – anaknya (yang gue capture di sekolah)

Tapi kayanya beda2 dikit deh, bedanya yaitu di pemainnya.artis yang bermesraan, yang video gue adalah kucing yang bermesraan. Yeah! Gue memang cowok yang berperi kebinatangan.
0 komentar

“Berhenti..langsung dung” (17+)

Iklan ohh iklann.. hehehe
Gue suka deh sama yang namanya TV. Bentuknya kotak, ada kacanya, ada setrum nya, dan dari TV itu gue bisa melihat mba-mba cakep dan makanan yang menggoda iman serta gue bisa melihat superhero favorit gue, Gatot Kaca.

Sebenarnya, frekuensi gue lebih banyak dengan Radio. Gue amat Intim dengan Radio gue, tapi karena perbedaan bentuk, radio itu selamat, karena gue gak jadi menggaulinya. gue tidur sekamar dengan Radio gue. Gue makan pun dia tetap bercuap – cuap. Oh radio ku.
--Sebelum baca lebih lanjut, postingan ini gue buat sesuai kategori dekat judulnya itu--

*play*
“Mauuu dibawaaa kemana hubungann kita…??”
(sory, salah puter lagu, ini adalah lagu favorit gue yang gue puter saat Pup tiap pagi)

Sebuah siaran TV tanpa iklan bagaikan sayur tanpa garam, bagai pup tanpa ngeden, bak laper tanpa ‘kriuk di perut, bak sinetron tanpa nangis, bak bolywood tanpa tiang,“bak hatiku tanpa dirimu” ;)
Berikut cuplikan iklan tersebut

“Pah, kaka minta ade tuh” setting di dapur, sang papah lagi bantu2 membersihkan piring, sang mamah lagi motong sayur-mayur.

Tanpa berpikir panjang, sang papah langsung nengok dan menjawab “Yuk bikin” mukanya sungguh berbinar-binar penuh semangat.

“Tllllakkkkkk!!!” suara pisau yang mengiris labu dengan kencang.
“Pokonya mamah Cuma mau bikin ade setelah kita ngomongin ini serius” kalo gak salah dialog nya gini deh. Gue lupa.
--setelah beberapa dialog yang tentunya gue lupa--

“tapi masih bisa kan?” sang papah bertanya sambil menggerakkan tangannya dengan membentuk lingkaran di depan perutnya.
“ya bisa donk, kan kalo udah ga minum, Langsung Dung..!” sang mamah menjawab dengan lucu.

Iklan KB ini unik deh.
Setting natural, dialog juga natural, sungguh iri melihatnya. Membuat gue ingin cepat – cepat berumah tangga dan bisa mengulang adegan dalam iklan itu dengan istri gue tercintah. *hopefully


gue udah mirip SUPERMAN belomm???


ngomongin istri pasti berhubungan erat dengan perjodohan
Berikut diri gue :
-seorang laki2 tulen (tidak klinefelter atau kelamin ganda)
-tidak suka cowok, sangat suka cewek
-tinggi badan / berat badan (terakhir gue nimbang) 180/90
-(sedang) berbehel dari kawat pager tetangga
-Tidak merokok
-Sederhana
-Setia, penyayang, pecinta
-Cemburuan, terkadang manja kalau lagi laper
-Terkadang bawel
-Iseng, suka jailin ade gue kalo dia lagi solat, suka ngejailin anak tetangga
-Pinter >> kata temen gue ini adalah fitnah terbesar
-Islam , yeaahhhh, I Love This very much.
-Misterius, suka tiba2 muncul dari lobang ventilasi kamar.
-Suka nungging kalo lagi bosen
-Gak suka dikerok, mau pake duid logam dua puluh ribuan juga gue ogahh.


Mengidamkan calon istri :
-Islam dan menjalankan ke Islaman, ini adalah dasar penting untuk menciptakan keluarga sakinah, mawadah, warahmah.YEAH !..
-Wajahnya (menurut gue) cakep
-Tinggi badan berat badan gak ngaruh
-Sehat wal afiat.
-Baik, perhatian, iseng, punya selera humor, cemburuan
-Menurut gue pinter = bisa jaga anak, keluarga, keuangan
-Sederhana
-Nyambung kalo ngomong ama gue


0 komentar

Reporting Pensi

Gue udah pernah posting tentang pensi terakhir belom si?
Kayanya udah deh, tapi ga exclusive satu postingan ya..

Okehh,,
Selama gue SMA, akhirnya sekolah gue bisa mengadakan pensi yang eksternal dan cukup heboh. Saat gue kelas XII, lumayan lah buat penutupan sekolah gue yang akan tutup karena tanahnya digusur. Lho! Hehehehe.

Guestnya ada RAN, Killing me inside, 5 orang anak britama basketball club dll.

Pensi ini dihadiri oleh sekitar 150.000 orang dari anak kecil, bapak2, ibu2, remaja hingga kakek2 gaul hehehe.

GOR ternyata emang panas kalo penuh orang berjubell. Beda banget sama GOR basket BRITAMA ARENA sports mall, kelapa gading. Hehehe.. semakin panas, semakin dahsayat tu acaranya. Orang2 yang mosing pun makin menunjukkan gaya bebas. Ada yang pakai kostum Nanas, ada yang pake rok mini padahal dia jenggotan, dan ada yang gak pake baju. Belakangan diketahui kalau dia ingin menyebar virus panu akut yang segera merenggut nyawanya.



Saat itu gue berpikir, ini baru RAN, sama Killing me Inside. Yang dateng aja udah berjubel gini. Gimana kalo SLANK??? WOW. I couldn’t imagine.
Pasti akan berkibar tu bendera Slank dimana2 segala penjuru. Pasti banyak keringet yang bercucuran karena banyak yang lepas baju, dan kurus2. jika saat itu terjadi, gue akan ada diantara penonton dengan menyewakan jasa payung.

*cling gue melihat peluang .
Gimana kalo gue bikin Parpol yang akan mengusung personil SLANK buat jadi pejabat. Sekarang kan musim nya. Jupe aja mau dicalonin jadi bupati.

SLANK yang masanya berjubel banyak akan menaikkan suara di pemilu kelak ,hehehe,,
Yeahhhh….

P.L.U.R.
1 komentar

Curhatanku

Sebelum baca lebih banyak, gue agak merinding disko dengan judulnya. Agak erotis gimana gitu.

Hari – hari gue mulai agak gak jelas. (tiap pembukaan postingan gue, kayanya berisi kalimat gini semua deh)
Hal ini ditandai dengan tiba2 gue order kaos Angkot (game seru di FB) tanpa mikir, dan setelah order gue agak nyesel, karena harganya mahal, terus prosesnya lama. Bisa sebulan gitu untuk produksi + kirim. Alhamdulillah tu orderan bisa dicancel, terima kasih pihak Oray games, teruslah buat game2 gokil . creative ! 5thumbs up gann hehehe.

Kemudian gue sengaja memanjangkan rambut sampai kunti pohon sebelah aja kalah saingan. Ibu ku tercintah udah beberapa kali bilang
“kamu potong rambut gih Ziz” .

“ga mau ah bu, aku lagi ganteng2nya ni kalo rambut panjang, terus kalo diospek kan juga botak. Sebentar lagi kan ospek. Mending ibu syukuri aja sekarang, karena waktu ospek nanti anak ibu yang ganteng ini akan berubah jadi tuyul yang imut – imut.”

nyokap gue mengerti, tapi sekarang2 ini gue mulai merasakan risih dengan rambut gue ini. (tapi tetep ganteng lhooo…[menghibur diri]…)

Gue jenuh, butuh hal baru, akhirnya terbit buku Marmut Merah Jambu tanggal 1Juni (setelah menunggu lama karena gue gagal pre-order dengan harapan dapet kaosnya). Dahsyatnya, saat buku itu terbit, dompet gue kosong melompong. Gue putuskan untuk pending beli bukunya. Alhamdulillah banget, saat gue ke sekolah. Gue dikasih uang sama Ka Ahmad (guru TIK) karena gue bantu2 di Expo sekolah. Bersukur banget gue,padahal gue berniat untuk ngemis sepulang dari sekolah. Gue mulai berencana untuk beli MMJ, jum’at malam (tanpa direncana) gue mengesot dari tambun ke bekasi (baca: MM) dengan sasaran dapet MMJ, gue mulai curiga karena di bagian novel2 gitu gak ada, kemudian gue Memberanikan diri bertanya ke Mas – Masnya. Terjadi percakapan yang sengit saat itu.

Dengan imut gue bertanya
“Mmmhh…Mas, Marmut Merah Jambu masih ada?” gue bertanya dengan sedikit malu2 kucing karena gue deg-deg-ser~ dan gue merasa akan cinlok.

“Kosong mas, uda habis kemarin.” Tu orang menjawab dengan lantang dan gue makin terkagum2 karena dadanya yang bidang, putih, macho banget deh. ;)

“ohh gitu, terus kapan ada lagi mas?” gue sengaja memanjangkan dialog agar suasana makin hangat.

“gak tau mas, soalnya di pusat juga lagi habis stock nya.” Dia menjawab dengan melihat muka gue, gue memalingkan muka gue karena malu dan wajah gue memerah.

“Oh gitu, makasih ya mas.” Gue menutup percakapan dengan memberinya senyum termanis gue dan mengedipkan mata kanan gue. Mudah2an dia terus membayangkan muka gue sebelum dia tidur.

---Ikssshh. Sumpah deh gue normal---- semua itu gue tulis penuh dramatisir.


Karena gagal dapet buku MMJ, gue sok” serius dan datang ke bagian buku2 psikologi. Gue merasa idup gue harus diubah dari ngejar banci salon menjadi ngejailin anak tetangga yang main Gundu.


can you see the Jemuran behind me???



HIDUP gue harus berubah menjadi penuh semangat! (tekad gue berkobar), tapi semangat gue tiba2 hancur berantakan setelah melihat buku-buku dengan judul yang fullgar “Why Men need Sex and Women need love?” , adalagi “Belajar politik dari berhubungan Sex” . . ANJRIT ! gue tiba2 bokep ! gue jadi penasaran ama isi tu buku. Covernya juga menggoda, ada gambar celana jeans yang reslettingnya kebuka diatas kasur. Saat gue mulai memegang buku itu, tersentak ! sebelah gue ada ibu2, karena gue harus jaga image karena takut kalo ibu itu ternyata tante girang dan mulai menculik gue, gue taruh kembali buku itu dan mulai menjauhi buku tadi. Gue melihat2 jejeran buku di rak. Perhatian gue tertuju pada “Rahasia Hipnotis” . “Mengetahui Rahasia Hipnotis” . “Belajar Hipnotis dengan Cepat” setelah gue lihat2, kayanya Cuma dasar2 aja. Takut abis ah duid gue dan gue gak jadi beli buku tentang hipno. Akhirnya gue membeli buku “D.A.R.E” dan “Membaca pikiran itu sejelas membaca buku” . pada dasarnya gue tertarik dengan kepribadian orang. Gue pengen tau tentang jiwa manusia. Makannya gue beli tu buku untuk hiburan di rumah sebagai obat dari kejenuhan dan mencari tau apakah pup sambil nungging itu adalah kebiasaan normal. Gue gak mau saat gue jenuh, gue malah melampiaskan pada anak kecil tetangga gue dengan menimpuknya pake balok kayu atau mendorongnya ke got, atau gue melorotin sarung nya saat mereka sedang solat di mesjid.

Ini dia, klimaksnya adalah gue bingung dengan diri gue. Gue tiap hari les, tapi kayanya setengah hati. Gue ga pelajarin lagi di rumah tapi gue butuh les. Saat teman2 gue ada yang kerja karena preparing college membuat kami libur panjang, main ice skating, keluyuran naek bus tanpa arah, ke Dufan, ke Bandung, dan keluar negeri (alhamdulillah gue punya temen kaya), nyari kosan, perpisahan mentoring, gue malah menutup diri dengan tetep les tiap hari, gak smsan. Hal ini membuat relationship gue turun drastis. Apakah gue telah menjadi orang jahat sehingga ga ada yang ngajak gue. Apakah hati gue udah tertutup dengan masyarakat? Apakah gue nista? apakah gue emang gak pantes ditemenin? Apa gue emang gak punya temen karena gue punya pemikiran yang terkadang berbeda dengan yang lain yang terkadang bikin kontroversi dan cukup radikal? Apakah kebiasaan dateng ke sekolah tanpa busana membuat gue dijauhi? Apakah memakan habis bekal temen membuat gue dimusuhi? Gue percaya, ini yang terbaik buat gue, karena ibadah gue tetep terjaga. Gue terus mensyukuri nikmat Allah tiap waktu gue sendiri. Gue dare untuk memilih ini. Gue ga menyalahkan siapa2 karena gue bertanggung jawab atas diri gue.

sebuah aksi antara gue dan ardha yang kontroversial di saat gue kelas X (sweet memmory)


Kisah anak tetangga yang bisa liat hantu emang ga ada duanya. Umur belom ada 5taun tapi punya kelebihan yang anggota keluarga lainnya gak punya. Ternyata anaknya temen kantor bokap gue juga ada yang bisa liat bahkan bermain bersama. Mmhh. Untuk ini, akan gue tulis sendiri akh nanti dilain kesempatan. Kan sekarang lagi jamannya Dunia Lain [masih].

Ngomong-ngomong ini postingan udah satu halaman blog gue belom yah? Gue berniat postingan ini bisa memenuhi paling ngga tiga perempat halamannya. Hehehe.
Kayanya unik aja satu page blog Cuma ada satu setengah judul. Hehehe.

Ade gue 'levi' lebih ganteng kalo gini . .
0 komentar

Review Film : Blood Diamond

Kegiatan gue sekarang adalah tidur siang kemudian tidur saat lewat tengah malam.
Sebelum tidur tengah malam gue biasanya nonton. Apa aja yang bisa ditonton.

Gue mencoba untuk melihat film-film lama.
Salah satu judul yang gue pilih yaitu Blood Diamond.

Gue suka abisssss sama ini film. Sebuah action drama romantis. Kenapa? Karena romantis2nya bukan karena kisah cinta2an antara cowo dan cewe yang membosankan.
Film yang penuh aksi, banyak pesan moral, dan Gak Bokep!


Gerakan separatis di Negara Sierra Leone,Afrika, membuat banyak penduduknya, khususnya di daerah pedesaan, menjadi pasukan paksa dan kuli dalam tambang diamond. Tambang ini digunakan untuk mendapatkan batu perhiasan itu untuk dijual, yang dananya digunakan untuk membeli perlengkapan perang sebagai keperluan melawan pemerintah. RUF adalah nama gerakannya (kepanjangannya gue lupa,hehehe). Suatu siang RUF datang ke daerah pesisir untuk beraksi. Dengan naik mobil bak belakang yang terbuka mereka datang dengan teriak” , senang2, dan berkali2 menyebut nama gerakannya itu. Mereka ber ideologi “RUF membebaskan rakyat dari kesengsaraan” . RUF itu sadis, penduduk daerah yang melawan bisa dipotong sebelah tangannya. Hehehe. Alasan dipotong adalah biar gak bisa mengeluarkan suara dalam pemilu.

Archer yang diperankan oleh Leonardo D. menjadi pedagang senjata yang illegal, dia juga menjadi supplier diamond illegal untuk perusahaan perhiasan besar di USA.

Solomon Vendy (diperankan oleh Djimon Hounsou), seorang nelayan yang bekerja tiap hari agar anaknya bisa menjadi dokter di masa depan. Dia, anaknya, berhubungan erat dengan ayahnya itu. Keluarga pesisir yang harmonis sekali yang buat kita iri. Suatu hari penyerangan RUF ke desa itu memisahkan keluarga mereka. Solomon tertangkap RUF untuk bekerja di tambang. Istri dan anaknya terpisah. Terjadi pemberontakan di tambang itu.

Pihak pemerintah membuat camp pengungsian tapi dengan kuota dengan 2 anak. Dia tertangkap RUF dan menjadi pasukannya. Banyak tentara” kecil yang dibuat RUF. Saat sedang menambang, Solomon mendapat batu permata yang besar, dia berinisiatif untuk mengambilnya, tapi selalu mendapat pengawasan. Akhirnya dia menjepitkan dalam sela2 kakinya dan pura2 ke kamar mandi, namun tetap saja diketahui, saat hampir ditembak karena mencoba mengambilnya serangan udara datang. Permatanya itu berhasil dikubur di tempat yang hanya Solomon tau dan dia pun dibawa ke penjara.

Saat di penjara Solomon bertemu Archer sebagai sesama tahanan. Archer tau kalau Solomon itu menyimpan permata besar di penambangan dan berkat temannya Archer dan Solomon bisa bebas. Archer membebaskannya dengan keinginan bisa memiliki permata itu dan membuat dirinya kaya. Archer bekerja sama dengan Solomon dengan timbal balik Solomon akan bertemu kembali dengan keluarganya yang utuh.

Ada banyak masalah dalam satu waktu. Politik dalam negeri di Sierra Leone, tambang permata yang pekerjanya bekerja dengan paksa (eksploitasi besar2an), dan tentang penguasaan pasar permata oleh pengusaha USA. Semua itu diliput oleh journalist perempuan yang diterjunkan dalam kondisi ini, diperankan oleh Jennifer, yang akhirnya membuat semua perkara ini maju ke dalam meja hijau.

Solomon Vendy berhasil bertemu dan berkumpul kembali dengan keluarganya. Archer meninggal atas kemauan dirinya. Semua happy ending. Sebuah pengorbanan di akhir yang dilakukan oleh archer membuat sadar bahwa ego pun akhirnya bisa hilang dan hancur.

Watch it ! Feel it !