Curhatanku

Sebelum baca lebih banyak, gue agak merinding disko dengan judulnya. Agak erotis gimana gitu.

Hari – hari gue mulai agak gak jelas. (tiap pembukaan postingan gue, kayanya berisi kalimat gini semua deh)
Hal ini ditandai dengan tiba2 gue order kaos Angkot (game seru di FB) tanpa mikir, dan setelah order gue agak nyesel, karena harganya mahal, terus prosesnya lama. Bisa sebulan gitu untuk produksi + kirim. Alhamdulillah tu orderan bisa dicancel, terima kasih pihak Oray games, teruslah buat game2 gokil . creative ! 5thumbs up gann hehehe.

Kemudian gue sengaja memanjangkan rambut sampai kunti pohon sebelah aja kalah saingan. Ibu ku tercintah udah beberapa kali bilang
“kamu potong rambut gih Ziz” .

“ga mau ah bu, aku lagi ganteng2nya ni kalo rambut panjang, terus kalo diospek kan juga botak. Sebentar lagi kan ospek. Mending ibu syukuri aja sekarang, karena waktu ospek nanti anak ibu yang ganteng ini akan berubah jadi tuyul yang imut – imut.”

nyokap gue mengerti, tapi sekarang2 ini gue mulai merasakan risih dengan rambut gue ini. (tapi tetep ganteng lhooo…[menghibur diri]…)

Gue jenuh, butuh hal baru, akhirnya terbit buku Marmut Merah Jambu tanggal 1Juni (setelah menunggu lama karena gue gagal pre-order dengan harapan dapet kaosnya). Dahsyatnya, saat buku itu terbit, dompet gue kosong melompong. Gue putuskan untuk pending beli bukunya. Alhamdulillah banget, saat gue ke sekolah. Gue dikasih uang sama Ka Ahmad (guru TIK) karena gue bantu2 di Expo sekolah. Bersukur banget gue,padahal gue berniat untuk ngemis sepulang dari sekolah. Gue mulai berencana untuk beli MMJ, jum’at malam (tanpa direncana) gue mengesot dari tambun ke bekasi (baca: MM) dengan sasaran dapet MMJ, gue mulai curiga karena di bagian novel2 gitu gak ada, kemudian gue Memberanikan diri bertanya ke Mas – Masnya. Terjadi percakapan yang sengit saat itu.

Dengan imut gue bertanya
“Mmmhh…Mas, Marmut Merah Jambu masih ada?” gue bertanya dengan sedikit malu2 kucing karena gue deg-deg-ser~ dan gue merasa akan cinlok.

“Kosong mas, uda habis kemarin.” Tu orang menjawab dengan lantang dan gue makin terkagum2 karena dadanya yang bidang, putih, macho banget deh. ;)

“ohh gitu, terus kapan ada lagi mas?” gue sengaja memanjangkan dialog agar suasana makin hangat.

“gak tau mas, soalnya di pusat juga lagi habis stock nya.” Dia menjawab dengan melihat muka gue, gue memalingkan muka gue karena malu dan wajah gue memerah.

“Oh gitu, makasih ya mas.” Gue menutup percakapan dengan memberinya senyum termanis gue dan mengedipkan mata kanan gue. Mudah2an dia terus membayangkan muka gue sebelum dia tidur.

---Ikssshh. Sumpah deh gue normal---- semua itu gue tulis penuh dramatisir.


Karena gagal dapet buku MMJ, gue sok” serius dan datang ke bagian buku2 psikologi. Gue merasa idup gue harus diubah dari ngejar banci salon menjadi ngejailin anak tetangga yang main Gundu.


can you see the Jemuran behind me???



HIDUP gue harus berubah menjadi penuh semangat! (tekad gue berkobar), tapi semangat gue tiba2 hancur berantakan setelah melihat buku-buku dengan judul yang fullgar “Why Men need Sex and Women need love?” , adalagi “Belajar politik dari berhubungan Sex” . . ANJRIT ! gue tiba2 bokep ! gue jadi penasaran ama isi tu buku. Covernya juga menggoda, ada gambar celana jeans yang reslettingnya kebuka diatas kasur. Saat gue mulai memegang buku itu, tersentak ! sebelah gue ada ibu2, karena gue harus jaga image karena takut kalo ibu itu ternyata tante girang dan mulai menculik gue, gue taruh kembali buku itu dan mulai menjauhi buku tadi. Gue melihat2 jejeran buku di rak. Perhatian gue tertuju pada “Rahasia Hipnotis” . “Mengetahui Rahasia Hipnotis” . “Belajar Hipnotis dengan Cepat” setelah gue lihat2, kayanya Cuma dasar2 aja. Takut abis ah duid gue dan gue gak jadi beli buku tentang hipno. Akhirnya gue membeli buku “D.A.R.E” dan “Membaca pikiran itu sejelas membaca buku” . pada dasarnya gue tertarik dengan kepribadian orang. Gue pengen tau tentang jiwa manusia. Makannya gue beli tu buku untuk hiburan di rumah sebagai obat dari kejenuhan dan mencari tau apakah pup sambil nungging itu adalah kebiasaan normal. Gue gak mau saat gue jenuh, gue malah melampiaskan pada anak kecil tetangga gue dengan menimpuknya pake balok kayu atau mendorongnya ke got, atau gue melorotin sarung nya saat mereka sedang solat di mesjid.

Ini dia, klimaksnya adalah gue bingung dengan diri gue. Gue tiap hari les, tapi kayanya setengah hati. Gue ga pelajarin lagi di rumah tapi gue butuh les. Saat teman2 gue ada yang kerja karena preparing college membuat kami libur panjang, main ice skating, keluyuran naek bus tanpa arah, ke Dufan, ke Bandung, dan keluar negeri (alhamdulillah gue punya temen kaya), nyari kosan, perpisahan mentoring, gue malah menutup diri dengan tetep les tiap hari, gak smsan. Hal ini membuat relationship gue turun drastis. Apakah gue telah menjadi orang jahat sehingga ga ada yang ngajak gue. Apakah hati gue udah tertutup dengan masyarakat? Apakah gue nista? apakah gue emang gak pantes ditemenin? Apa gue emang gak punya temen karena gue punya pemikiran yang terkadang berbeda dengan yang lain yang terkadang bikin kontroversi dan cukup radikal? Apakah kebiasaan dateng ke sekolah tanpa busana membuat gue dijauhi? Apakah memakan habis bekal temen membuat gue dimusuhi? Gue percaya, ini yang terbaik buat gue, karena ibadah gue tetep terjaga. Gue terus mensyukuri nikmat Allah tiap waktu gue sendiri. Gue dare untuk memilih ini. Gue ga menyalahkan siapa2 karena gue bertanggung jawab atas diri gue.

sebuah aksi antara gue dan ardha yang kontroversial di saat gue kelas X (sweet memmory)


Kisah anak tetangga yang bisa liat hantu emang ga ada duanya. Umur belom ada 5taun tapi punya kelebihan yang anggota keluarga lainnya gak punya. Ternyata anaknya temen kantor bokap gue juga ada yang bisa liat bahkan bermain bersama. Mmhh. Untuk ini, akan gue tulis sendiri akh nanti dilain kesempatan. Kan sekarang lagi jamannya Dunia Lain [masih].

Ngomong-ngomong ini postingan udah satu halaman blog gue belom yah? Gue berniat postingan ini bisa memenuhi paling ngga tiga perempat halamannya. Hehehe.
Kayanya unik aja satu page blog Cuma ada satu setengah judul. Hehehe.

Ade gue 'levi' lebih ganteng kalo gini . .

1 komentar:

firyan mengatakan...

haha, kmaren knapa gak ikut Dauroh Wada aja? rehat bentar gitu, hehe

Posting Komentar