Dabel trabel diam – diam

Selama gue hidup, gue hampir selalu jadi orang yang naksir duluan sama cewek. Gue biasanya Cuma butuh 4,5 detik buat naksir sama seseorang (cewek). Dimulai dari gue ngeliat cewek di kelas, atau dikenalin temen, atau waktu gue lagi ngantri tiket di XXI, atau gue lagi ngantri di kasir Gramedia, dan saat gue lagi makan di kantin atau ngeliat fotonya di Facebook atau twitter. Dengan status gue yang gak punya cewek, gue selalu berharap ada cewek yang mau sama gue. Pada keadaan itu, gue pun melihat ke sekeliling, gue mendapat cewek yang pas. Satu, dua, tiga, empat, , , Jeder!! Gue berhasil dengan sukses naksir berat sama cewek yang gue liat itu. Semakin banyak gue naksir, semakin banyak pula gue ditolak. Ditolaknya pun bermacam – macam. Dari ditolak setelah kenalan sampai ditolak waktu nembak.

Butuh waktu yang cukup untuk bisa bikin cewek yang gue taksir itu naksir juga ke gue. Kalau pun ada yang naksir duluan sama gue, entah kenapa, biasanya orang aneh. Waktu SMP kelas VII, gue pernah ditaksir sama kakak kelas. Dia salah besar karena memberi surat ke gue saat gue belom puber dan belom begitu mikirin pacar. Hasilnya, surat itu gue kasih temen2 gue dan dibaca oleh mereka dan berakhir di tong sampah dipungut sama tukang sampah dibaca sama si tukang dan ternyata si tukang sampah falling in love sama anak SMP. Akhirnya mereka pacaran.

Waktu kelas VII juga gue diajak kenalan sama cewek kelas sebelah sepulang sekolah. Sungguh, gue risih sama suasana itu, gue merinding setengah mati, gue berkenalan dengan cewek yang suka sama gue (gue tau ini dari temen gue yang ngebuat acara kenalan ini), gue diajak bersalaman tapi gue membalas salaman tanpa menyentuh. Sungguh terkesan alim nya gue. Padahal entah udah berapa ekor kambing yang gue hamilin. Saat itu adalah saat gue amat dekat dengan kematian karena idung gue udah kembang kempis, jantung gue berdetak 200km/jam (gue sadar ini bukan balapan becak). Cewek nya juga gak begitu cakep. Bukan tipe gue, dan Gue juga males.

Gue juga pernah ditaksir sama temen sekelas gue waktu SMP kelas VIII. Namanya Belly, Cewek tinggi, putih, anak basket, lumayan lah untuk seorang cewek, tapi waktu itu gue naksir sama orang lain. Gue ditembak Belly lewat telepon. Yah gue ditembak. Mantabh bukan? gue tolak dia dengan halus. Alasan gue menolaknya karena gue belom ada feeling sama dia, dia agak tomboy gitu, gue takut kalo lagi berantem, ternyata dia lebih galak dari gue dan gue dilemparin bola basket sampai kejang – kejang dan tewas sebelum tiba di rumah sakit. Gue juga beda kasta sama dia. Dia dari kaum borjuis gaul sedangkan gue dari proletar yang suka menggauli. Gue belom siap pacaran dengan orang yang lebih dari gue.

Gue melepas masa lajang gue di SMP kelas VIII. Gue pertama kali pacaran. Cewek yang beruntung mendapatkan gue adalah Mona. Gue masih bingung pacaran itu apa dan gue harus apa. Gue akhirnya menjalani hidup layaknya anak SMP yang sedang mencari Cinta. Saat gue lagi enggak baik sama Mona, entah kenapa Belly kembali nembak gue. Dia bilang kalo dia terus suka sama gue, dan dia juga pikir kalo gue udah putus sama Mona, tapi gue belom putus dan Belly kembali gue tolak dengan alasan gue lagi enggak suka cewek.

Masa SMP adalah masa kejayaan gue. Gue jadi anak basket, dan pengurus OSIS dan juga akhirnya gue jadi ketua OSIS. Dua hal ini yang menyebabkan gue popular di sekolah. Dari guru, penjaga sekolah, sampe ibu2 kantin juga kenal gue karena gue suka ngutang kalau makan. Masa SMP adalah saat seseorang baru puber cukup bikin gue bahagia dan juga bikin gue risih. Gak sedikit ade kelas, kaka kelas, dan anak seangkatan yang suka sama gue. Mereka ngirim sms, ngajak kenalan dan lain2. Gue berhasil menjadi cowok ‘OK’ di sekolah, tapi orang2 itu tetap gak cocok di gue. Gue tetep mengharap mendapatkan cewek yang menurut gue perfect.

Setelah putus sama Mona, gue kembali nyari cewek. Saat Classmeeting, gue gak sengaja ketemu sama cewek manis, pendek, putih, dan berkawat gigi. Kawat gigi dan behel itu beda. Gue menonton di pinggir lapangan dan cukup terhalang dengan orang lain. Begitu pun dia, dia sedikit ngeluh ‘ihhh, gak keliatan, aduuhh,,’ dia kesenggol orang yang lewat di depannya. Gue ngeliat ke arah dia dan gue kasih senyuman. Gue beruntung karena pada saat itu gue pun sedang pakai kawat gigi. Entah kenapa gue selalu mencari kesamaan dengan cewek yang gue taksir. Semakin banyak kesamaannya semakin baik dan semakin banyak bahan pembicaraannya karena pasti gue akan merasa cocok. Gue tanya nomer hp nya lewat temen gue, gue ngobrol banyak di sms, gue deketin dia, dan gue juga bisa berangkat bareng waktu lagi pemantapan mau UN. Setelah lulus, gue berbeda SMA sama dia. Gue tembak. dan gue ditolak.

Entah kenapa terlihat gak adil. Kenapa sih kita harus suka sama cewek yang kayak gitu? Kenapa harus suka sama cewek yang pasti gak pernah suka sama kita? Kenapa gak dengan orang yang emang pasti mau sama kita?

Gue beranjak ke SMA. Kelas di lantai dua memang spot yang bagus buat ngeliat ke sana ke sini. Di sudut kelas ada jendela yang bisa gue gunakan untuk melihat ke pintu gerbang sekolah. Tiap pagi gue pasti di situ untuk melihat apa pun. Yah. Banyak cewek cakep datang. Masa SMA gue gak akan kayak masa SMP gue, gue gak akan mengEksiskan diri gue. Gue melihat – lihat dan gue mulai jatuh hati pada cewek. Orang yang jatuh cita diam – diam tahu dengan detail tentang informasi orang yang dia taksir. Gue kemudian tau siapa namanya. Gue juga tau dia datang ke sekolah diantar mobil karimun biru tua jam 6.35 pagi. Pada saat itulah gue udah stanby di jendela sambil ngupil dan melihat nya masuk. Gue mundur sebelum berjuang karena gue ngerasa diri gue gak cukup gaul dan gak cukup punya ongkos untuk menghidupinya saat pacaran.

Gue kembali naksir dengan temannya teman gue. Gue nyari tau namanya lewat teman gue itu. Gue add Facebooknya. Dan dodolnya, dengan nista temen gue bilang kalo gue suka dengan dia, saat itu gue ngerasa semuanya berantakan. Dia gak nanggepin gue dan saat itu gue ditolak setelah berkenalan. Setelah tau itu, gue depresi, gue keluar rumah dan ngacak – ngacak kandang ayam tetangga. Nyokap yang melihat gue, tidak menganggap gue anaknya. Pengalaman jatuh cinta diam – diam adalah masa SMA gue. Sungguh pedihnya. Gue suka sama temen sekelas gue dan akhirnya gue keduluan temen gue yang juga sekelas.

Saat gue kelas XII, gue naksir sama ade kelas. Butuh waktu lebih dari ibu mengandung untuk bisa kenal karena gue udah naksir diam – diam. Gue selalu berfikir bagaimana caranya untuk bisa mendapatkan hatinya. Minimal kenal.

Yeahh. Jejaring sosial emang cukup membantu. Gue akhirnya mendapat nomer handphone nya. Setelah gue berkaca setelah mandi, kaca lemari gue pecah berantakan. Gue sadar diri. Muka gue yang termasuk golongan jelek cukup susah untuk ngedapetin cewek cantik kaya dia. Gue gak mau berakhir dengan mengenaskan, ditolak sebelum nembak. Gue harus usaha. Gue smsan, ngobrol banyak di telepon, dan gue seneng banget bisa jalan sama dia walaupun dia datang telat. Gue bisa share macem2 dengan dia. Dengan semangat yang membara, akhirnya gue tembak dia. Lalu kembali gue ditolak. Gue udah siap dengan hal itu, karena gue cukup tau diri. Pecahan kaca itu udah membuat gue sadar

Sampai sekarang gue masih sms-an sama dia. Dia orang yang paling sempurna yang pernah gue kenal dan gue taksir dan mungkin gak akan pernah naksir sama gue. Gue punya mimpi yang sangat tinggi untuk bisa pacaran sama dia. Yah. Gue terlalu lama tidur dan mimpi terlalu tinggi. Gue mendapat pelajaran dari buku MMJ. Kalau mimpi kita ketinggian, kadang kita perlu dibangunkan oleh orang lain.

Pada akhirnya, orang kaya gue hanya bisa mendoakan. Gue hanya bisa mendoakan, setelah capek berharap, pengharapan yang ada dari dulu, yang tumbuh dari mulai kecil sekali hingga makin lama makin besar, lalu semakin lama semakin jauh. Gue pada akhirnya menerima. Gue paham bahwa kenyataan terkadang berbeda dengan apa yang kita inginkan. Terkadang, yang diinginkan bisa jadi yang tidak kita sesungguhnya butuhkan. Dan sebenarnya, yang dibutuhkan hanyalah merelakan. Mungkin gue termasuk orang yang jatuh cinta diam – diam. Orang yang jatuh cinta diam – diam hanya bisa, seperti yang kami selalu lakukan, jatuh cinta sendirian.

3 komentar:

i'm jrockstars mengatakan...

mampir ke blog aku :D
waw, kayaknya kamu cocok jadi pengganti raditya dika, cerita cinta yang unik :D hahaha

adam mengatakan...

ka kita senasip T_T

hendra kurniawan mengatakan...

ngakak2 gw baca nih cerpen cinta, keren tulisan lw gan, lawak wkwkwk

Poskan Komentar