Dibalik pintu kamar

Saat tidur masih lelap, setelah terbangun sesaat karena kedinginan di kamar sendiri, saat tersadar sejenak dari tidur karena nge-date dengan Sandra dewi hanya lah sebuah mimpi dalam tidur, setelah sedikit kaget karena ade gue bermimpi main dalam piala dunia sehingga gue tertendang, dan setelah Pintu kamar pun tiba – tiba berbunyi nyaring

“Dookk! Dokkk!!! Dookkk!!” Setelah gue perhatikan dengan seksama, ternyata Suara ketokan pintu kamar gue itu terdengar lebih merdu daripada suara gue saat bernyanyi di kamar mandi kalo lagi mandi, pup, dan sekedar sikat gigi atau cuci muka.

Sebelum gue buka pintunya, gue mikir. “Siapakah dibalik pintu kamar ini? Kenapa hanya terdengar suara ketukan? Apakah ternyata Sandra dewi datang untuk date dengan gue sesaat setelah ayam berkokok?” gue mulai horror sendiri, tapi gue laki-laki jantan yang tak boleh takut. Gue bertanggung jawab dengan kenyenyakan ade gue yang lagi tidur dan mungkin sedang mimpi bermain bola di Afrika Selatan melawan tim Belanda.

Dengan menarik nafas panjang, dengan memberanikan diri, dengan memegang sebilah balok kayu yang tiba-tiba gue dapet setelah membongkar kusen jendela dengan brutal, gue menghampiri gagang pintu….. “Ckleekkkk!!” suara knop kunci terbuka setelah gue berhasil memasukkan password pada layarnya (seperti dalam film Iron man). Gue pegang gagang pintunya dan gue tarik ke dalam mengikuti putaran engsel pintu itu.

TIBA – TIBA APA YANG TERJADI ?????


Ternyata nyokap gue muncul.
“Wa Rati meninggal.” Gue dan ade gue biasa – biasa aja mendengar berita itu sambil kucek – kucek mata.
Setelah beberapa saat. Gue mengucap Innalillahi wa Inna ilaihi Rajiun,
Kemudian gue dan ade gue keluar dari kamar dan menuju kamar nyokap dan kembali melanjutkan tidur. Ternyata bokap gue baru selesai solat, gue sadar kalau gue belom solat subuh. Kemudian gue bangkit dari tidur dan solat.
Setelah solat gue kembali tidur lagi. Hehehe..
Bokap gue tiba – tiba bijak seraya memperingatkan gue dan ade gue yang masih ileran di kasur.

“Mati itu pelajaran, pelajaran bagi kita kalau nanti kita pun akan mati. (setelah jeda beberapa saat) Belum tentu yang lahir duluan akan mati duluan. Gak ada rumus pasti tentang mati.”

Ya, gue sadar tentang itu dan alhamdulillah gue selalu berpikir tentang kematian sesaat sebelum gue tidur. Gue teringat mati. Mudah – mudahan gue diberi umur panjang dan mati setelah gue bisa merasakan dan berpengaruh dalam dunia yang fana ini.

Sesaat setelah bokap gue ngasih kuliah di pagi hari, nyokap masuk kamar.
“kamu les ga?”
“Liburr.”
“Yaudah, kamu bikin sarapan gih, terus kamu yang anter levii. Ibu sama Abah mau ke rumah nya. Jenazah nya udah sampe di rumah. Meninggalnya jam 2pagi.” Nyokap memberi komando gue sambil melihat ke lemari memilih baju apa yang akan dipakainya tanpa melihat ade gue yang mulai keluar urine dari telinganya karena gak kuat menahan pipis.

Keseriusan gue hancur berantakan setelah mendengar sepetik kalimat dari bokap gue. Hehehe..

1 komentar:

firyan mengatakan...

Inna lillah wa inna ilaihi raji'un...

parah, seriusnya ancur gitu aja. haha. ayo, Sob. masih 'napak' nih. masih ada jatah untuk kita. untuk beramal

Posting Komentar