How I Meet You, Not Your Daughter

Bagaimana dua orang bisa bertemu dan jatuh cinta? Bagi sebagian orang, sesimpel mereka sekelas di sekolah, sekelas di tempat les, atau sang guru membuat mereka duduk bersama satu meja. Bagi sebagian orang tidak sesimpel itu. Bisa saja mereka bertemu di sebuah acara pentas seni, duduk bersebelahan di angkot kemudian bertanya tentang jam. Bagaimana orang bertemu memang aneh, absurd dan kompleks.

Ini adalah bagaimana gue bertemu dengan Anton. Dia adalah sesosok cowo berdada bidang yang menolong gue dari bencong dan akhirnya kami jalan bareng, nonton bareng dan akhirnya tidur bareng. Gue sadar kalo ini bukan kisah homo yang taubat.

Andiss adalah cewek yang kurang beruntung karena bertemu dengan cowok bau kaya gue. Pertemuan gue dengan dia terjadi secara ajaib seperti ada peri – peri yang menemukan kami. Gue belum pernah kenal dia sebelumnya. Gue gak tau namanya, kelas berapa, dan ukuran sepatunya berapa.

Ngerjain anak kelas satu emang sesuatu yang amat gue suka. Gue bisa menyuruh mereka lompat dari lantai 4 dan gue juga bisa minta makanan mereka. Saat itu ada acara KPHO di sekolah gue. Kami baru aja naik kelas XI dan kebetulan kami adalah panitia untuk orientasi anak baru. Acara ini berlangsung selama 3 hari 2 malam di sekolah. Acara yang basi karena kami gak ngadain di luar sekolah. Di malam itu, saat panitia lagi menikmati makan malam, sebagian dari panita mulai berhoror-hororran, mulai cerita – cerita serem, dan ada juga yang bisa melihat mahluk halus. Waktu lagi asik mendengar cerita, gue melihat Andis mengunyah makanannya dengan liar, makanannya terbuang kemana2 dari mulutnya. Saat itu, gue tau kalo dia takut sama yang begituan.

Entah peri dari dunia mana langsung menembakkan panah ke gue. Mulai saat itu gue memerhatikan dia. Saat tugas selanjutnya datang, gue mulai dekat2 dengannya. Sebelum dekat2 gue mengangkat tangan gue, mencium ketek gue, 2jam gue semaput. Waktu lagi jalan di kegelapan, gue sengaja nyalain senter ke muka gue buat nakut2in dia dan dia pun sedikit takut. ‘ihh apaan sihh?’ muka dia agak dikerut kan karena takut. ‘kenapa?takut yahh?’ gue menanya hal bodoh. ‘tenang aja, ada aku kog disini,gausah takut’ . saat itu gue bergombal dengan nista sambil berjalan2 karena tugas mengawasi acara tersebut. Gue baru tau namanya setelah nakut2in itu dengan membaca name tag yang melekat di baju nya.

Saat gak bisa bareng atau deket sama dia, gue melihat luas ke segala arah untuk mencari – cari dia. Akhirnya gue bisa satu tim sama dia saat melakukan razia. Gue gak menyia-nyiakan kesempatan itu. (belakangan gue tau kalo itu sengaja dia lakukan biar se tim sama gue, karena dia juga penasaran sama gue, buatlah impression yang kuat, buat dia inget dengan kita).

Sekecil mungkin kesempatan harus gue manfaatkan. Yah, gue berhasil membuat dia inget dengan gue, cowok yang gak mandi selama 3hari2malam, walaupuan masih belum terlalu kenal. Setelah acara itu, hari2 gue hambar, gue mencari2 di sekolah tapi gak ketemu, akhirnya gue nanya2 tentang dia. Gue akhirnya sadar kalo gue suka sama dia. Wilson adalah temen yang cukup berjasa buat gue. Lewat dia gue bisa nanya2 dan akhirnya gue dapet nomer handphone nya. ‘hai..’ gue ngirim sms pertama gue. ‘siapa nih?’ dia membalas sms gue dengan singkat. ‘ini gue, aziz. Inget gak?’ ‘yang nakut2in gue yah?’ ‘iyah, hehehe,gue juga gak mandi lho 3hari2malem, kangen gak lo ma gue?hehe’ . ‘kangen?yeee.lo kali yang kangen gue’ dia membalas dengan baik. ‘iya nih, gue kangen sama lo.’ Gue membalas dengan cukup terbuka dan jujur. Percakapan2 pun berlanjut, gue seneng banget tiap dapet balesan dari dia. Gue kegirangan sampe gak sengaja nabok temen sebelah gue, muka temen gue biru – biru.

Dari sms, akhirnya dia suka naik ke atas tempat kelas gue berada. Gue dan dia suka ketemu di koridor sekolah, di depan kelas, di depan ruang guru. Saat ketemu gue selalu sapa dia dengan penuh keberanian ‘hai, mau kemana?’ pertanyaan singkat yang cukup memberitahu pada dunia kalo gue suka sama dia, gue terus ngedeketin dia, sms dia, ngasih perhatian ke dia.

Wilson mulai liar,karena dia berasal dari Medan, dia mulai nari Tor-Tor di depan kantin kalo kita lagi makan. Ternyata dia udah ngasih tau ke Andis kalo gue suka dia. Gue langsung membabi buta dengan ngebuang dia dari lantai dua dan akhirnya dia selamat karena nyangkut di pohon belimbing depan kelas gue. Gue mulai stress dan berusaha biasa-biasa aja kalo di sms. Gue gak mau terlihat gak enak dan semua bisa gagal. Tapi, semua diluar perkiraan gue. Di malam yang hening. Akhirnya dia bertanya pertanyaan pamungkas.
‘gue mau tanya.’

‘tanya apa, tanya ajah, gapapa kog, mau tanya apa? Tanya berapa kali gue mandi sehari? Apa nanya ukuran celana dalem gue? hehehe’ gue sadar sms gue terlalu fullgar.

‘gak jadi dehh. Takut lo marah Hehe’

‘Yahh, kog gitu, tanya ajahh, gue gapapa kog, gue gak marah.’

‘yaudah,, lo suka sama gue?’

Yesssss!! Pertanyaan maut, gue bingung setengah gila, ayan gue kumat. Gue harus jawab apa. Apa gue harus pura2 gak suka padahal gue suka dia. Apa gue harus jawab, sebenernya gue suka nyokap lo bukan lo, apa gue harus pura2 matiin hape gue dan besoknya bilang sori handphone nya mati jadi sms nya gak masuk. Akhirnya gue dengan jujur bilang ‘iyah, gue suka sama lo’ sejenak hening dan gue menunggu dengan pasrah gimana reaksi dia. gue bertekat harus nembak dia besok.

Saat disekolah gue sms dia untuk bertemu pas pulang sekolah di deket tangga. Gue deg2an. Gue belom pernah nembak cewek langsung dan ini saatnya. Gue melakukan dengan jenius, kata2 gue tertata rapih sesuai rencana, hari itu gue gak konsen belajar. Dan dengan hebat gue nanya ‘lo mau gak jadi pacar gue?’ gue perhatiin wajahnya, anjrit, gue bakal ditolak, dia mikir2 gitu, apa yang salah dari gue? Gue Cuma baru sekali nari jaipong di kantin dan gue diterima. Gue jadian dan gue harus menjaga dia. Seseorang yang gue suka dan membekas dalam hati.

Sekarang gue udah putus sama dia, lebih dari 1 tahun gue sama dia. Dia yang udah menemani gue dan menghiasi hari - hari gue di SMA, dia yang udah bawain gue kue saat gue ulang taun ke-16 dan hebatnya saat itu gue lagi rapat dan sedikit lagi marah2. dia yang mau bantuin gue, yang mau ngedengerin gue, yang mau gue atur2, dan yang mau ujan2an pulang sekolah sama gue, yang mau nerima gue dengan semua kelebihan gue dan banyak kekurangan gue.

Sebuah perjalanan yang terlihat simple tapi kompleks di dalamnya. Penuh rasa, sayang, dan rela berkorban. Itulah yang gue namakan pacaran.

6 komentar:

der mengatakan...

kayaknya gw pernah liat judul yg mirip2 ini deh.

ADA - ADA - AJAH mengatakan...

baca postingan sebelum ini gerr

firyan mengatakan...

make 'love' simple, guy

berikan cinta hanya pada orang yang kau nikahi! haha

Der Kaizer mengatakan...

KASIH T***T NIH !

rezi mengatakan...

no . gue bukan gay

captain_ji mengatakan...

wow jis.. bagus jis tulisan lo yang ini.. ceritanya seru jis..

Posting Komentar