Metamorfosis hampir sempurna

Gue mengantar Levi ke sekolahnya.
Dia semangat banget ke sekolah. Ada apa gerangan? Padahal terakhir dia bilang kalau dia habis meledek temannya dengan kalimat “Masih jaman sekolah?”. Anak kecil yang baru merasakan libur sekolah karena sedang menunggu pengumuman kelulusan dan sudah dapet SMP memang sedikit sombong pada temannya yang menghadapi ujian kenaikan kelas hari ini.

Gue makin sering melihat anak berseragam Putih-Biru berangkat sekolah dengan mengendarai motor. Yah. Terdekat dari rumah gue memang ada SMP dan SMA yang berhasil memonopoli anak kecil untuk sekolah di sana. Sehingga diibaratkan dengan “yah. Elo lagi, elo lagi.”. jarak dari rumah ke sekolah bisa ditempuh dalam jarak 1,5-3 km .cukup dekat bukan?

Anak SMP udah bawa motor sendiri, padahal umurnya masih seumur anak ingusan, SIM ga punya dan jarang yang pake HELM. Hebatnya lagi, ada yang boncengan. Di depan cOwok yang belakang Cewek. Otak gue langsung mencap mereka pacaran.
Gue agak ga suka melihatnya, karena menurut gue itu adalah tanda dari pendewasaan dini. Pacaran anak SMP ya serunya naik angkot bareng, malu – malu kuda, kalem, dan tidak suka bermesraan di tempat umum.


Gue tiba2 menjadi kaka yang peduli terhadap ade gue.
Apa nanti ade gue akan kayak gini? Gue yang tiap hari menjadi teman berceritanya dia karena kami tidur satu kamar akan meninggalkan rumah menuju dunia KOST untuk kuliah.

Levi masih menunjukkan tanda-tanda keluguan sampe hari ini. Berkali – kali gue pancing dia untuk membahas tentang pacaran / cewek tapi respon dia masih jelek. Tiap pagi saat bangun tidur pun gue periksa celananya., belum ada tanda – tanda Puber. Yeahhhh!!! Jadilah anak baik dulu. Jadi anak basket dulu, jadi ketua Osis dulu, jadi peringkat satu di kelas dulu. Nanti juga ada yang naksir.

Setalah sampai sekolahnya dan menuruninya dia dari motor, gue kembali pulang.
Gue melihat kanan kiri, ada perbaikan jalan sehingga membuat sedikit macet, gue melihat orang2 yang sedang sibuk dengan motornya.

Gue memperhatikan orang2 yang berseragam sekolah (khususnya SMA). Ternyata gue melihat banyak ade kelas gue yang dulu pernah gue kenal waktu SMP.

Gue melihat ade kelas gue yang berkacamata dan tenang.
“WOW, kog dia sekarang jadi cakepan yah?” gue bergumam dalam hati. Namanya siapa yah?? Entar gue cari FB nya ahh. Gue cari nomer telepon nya, gue pdkt in, dan sapa tauk aja tiba2 dia mau jadi pacar gue. Ehhehee.
Pikiran singkat sesaat gue itu berhasil membuat gue diklakson orang dari belakang. Kemudian gue istigfar dan kembali mengontrol diri gue.

Yup, semua telah berubah.
Gue udah berubah jadi mahasiswa yang harus siap kuliah, kerja, nikah.
-Hope we’ll marry in future- wak wak wakkaaakak, sebuah kalimat cacat yang tiba2 gue keluarkan hehehehehe..
Posisi tidur gue pun telah berubah menjadi sedikit menyilang dan terkadang ovale. Gue sekarang meminum susu HILO TEEN – COKLAT karena gue merasa kadar kalsium di badan gue kurang.

ini HILO active, beda dari yang gue minum


Anak SMP udah mulai banyak jadi dewasa. Contoh nyata nya Arumi B. dan Cinta L. yang mash muda tapi dewasa. Anak SD ternyata di FB nya udah ada yang -in relationship-, padahal gue yang udah lulus SMA aja masih dengan bangga memajang status Single.

1 komentar:

Info Kost mengatakan...

hahahahaha kocak amat nih !

Posting Komentar