4 komentar

Facts of getuk blogger



SUATU MALAM GUE CHAT dengan temen gue, temen SMA gue yang suka blogging juga. Pada dasarnya untuk membangun atau menciptakan ide dalam posting terkadang kita juga harus sharing pada sesama blogger atau pada reader kita. Dengan sharing, kita bisa tau dia dapet inspirasi dari mana, bagaimana dia menulisnya dan mengemasnya, gaya tulisan yang bagaimana, membosankan ataukah tidak? kendala dalam waktu, mood, atau suasana juga memiliki peranan penting dalam hal POSTING, maka ini adalah sedikit fakta tentang itu :


gue: eh yu, lo mirip banget sama kaka loo, ko gue am ade gue gak mirip2 banget ya

Diayu:
kemungkinan pertama lo bukan kaka yang sebenarnya, kemungkinan ke dua karena Allah kasian kalo membiarkan ade lo mirip sama lo jiz


(Inilah temen gue itu, Diayu)

Gue:
alasan pertama gugur. karena saat ade gue lahir, gue nunggu di depan ruang operasinya. alasan kedua itu adalah kecenderungan untuk jawaban dari pertanyaan gue
. panci !

Diayu:haha. sepertinya memang begitu
Gue : tega lu

Diayu: udah lah ga usah sedih. kan lo udah sadar juga dari dulu

Gue: gue baru sadar beberapa menit yang lalu
karena jawaban lo. lalu, kenapa lo bisa mirip sama kaka lo??


Diayu:
karena kaka ku cantik dan aku juga cocok menjadi cantik hahaahhaha

Diayu: (awas lo kalo ga ketawa)
Gue: gue nangiss T.T . panci lo!

Diayu: haha. dodol ah pembicaraan ini, eh cara ngeblog lo sama kaya raditya dika

Gue:
apa penyebabnya ???

Diayu: em cara lo mlesetin sebuah kalimat
sama kata2 lo yang nyentrik
Gue: perasaan gue gak naro kubangan air disana

Diayu: tapi kalimat2 itu bisa terpleset yaa
Gue: gimana yah? gue juga suka sama tulisannya RD, kadang inspirasi tulisan gue juga dari tulisan dia
Diayu: iya gue juga pernah baca ko post lo ttg itu. gue ngeblog juga karna si rd. inspirator bgt ya

Gue: hoOh. untuk membuat tulisan jadi mengigit dan enak dibaca. RD punya itu.

......


Gue: kok lo jarang posting lagi sih?
Diayu: kuliah menghabiskan waktu ziz.
Diayu: pendapat lo tentang postingan gue? postingan gue beda deh dari yang dulu sm sekarang.
Gue: intinya,lo bisa menggambarkan jelas apa yang lo rasa di tulisan lo,gue sebagai reader bisa mendapatkan inti postingan lo.
emang postingan lo sekarang kaya gimana? dulu gimana?

Diayu: em kayanya kalo dulu gue ceritanya lebih panjang lebar ngalor ngidul, inspirasi dari rd. tapi sekarang ya se intinya aja gue mau cerita apa. ya ga sih?

Gue: iya,lo singkat banget gitu,kurang background gitu
Diayu:semangatnya udah ga kaya dulu soalnya haha. ya tapi ga boringin kan ya?
Gue:kenapa?? putus cinta?? panci bercinta? ujung-ujungnya panci itu bercinta sama tutup panci, atau sama teflon. emh.. gak bikin boring si, yang penting kan inti.tapi ya kurang panjang aja

Diayu: haha ga ngaruh lah ya sama putus cinta. lagi ga exite aja.kalo panjang2 gue malah takut boring. takut ga bisa bawa cerita. ga kaya lo yang mahir gitu deeh

Gue: gue itu buat di word dulu. gue tulis sampe capekk, abis itu gue tinggal nonton TV, terus gue cek,di kepala gue udah ada INTI ceritanya,baru deh gue edit edit.

Diayu: gue sering deh ada niatan bakal cerita ini itu tapi pas udah ada waktu buat nulis feelnya udah ga depet buat nyeritain lagi. akhirnya batal nulis. abisnya gimana, kalo feelnya udah ga ada gue males bgt ngepostnya. nulisnya jadi ga asik jiz. itu kaka gue yang ngajarin ngeblog kan gue, eh sekarang jadi aktifan dia.kalo dia beda lagi cara ngeblognya,a lot of foto

Gue:iya sih,kadang dengan foto juga ngebantu lhoo.jadi kita ngejelasin foto atau kash satu judul inti, baru deh isi dengan fotofoto,tapiii yaa harus dipaksakan ngepossstt, biasanya lo feel bagus gitu dapetnya kapan??

Diayu: ya pas kejadiannya berlangsung. "ah gue post ah ttg ini" besok besok besok besok seminggu kemudian pas mau cerita, udah males

gue: yah jangan maless atuhh

Diayu: haha kenapa lo jadi ngebet gini deh jiz haha

.................

Diayu: emang lo suka fulgar
Gue:anjirr,,, berasa porn star deh gue
Diayu: itu yang gue maksud nyentrik
Gue: contohnya?
Diayu: haha.lupa lah gue spesifiknya kaya gimana. tapi begitu lah postingan lo. over all kocak blog lo, dari kalimat "waktu adalah uang tapi gabisa beli ketoprak pake waktu" itu udah ngegambarin isi blog lo bgt haha



(seekor temen gue yang memiliki tingkat kejujuran tinggi :p )


Gue:
makasihh ;);) (muka memerah), bisa aja deh diayu, makasiiii (nutup muka pake panci = maluuu)

Diayu: haha itemnya masih lebih dominan dari merahnya jiz

Diayu:
lho ko jadi gantengan pas ditutup panci jiz

Gue: alhamdulillah,pantat panci kan sm sama item

Diayu: tapi lebih item penggorengan deh Jiz.

Gue: terus maksutnya? kenapa dari panci jadi penggorengan? apa hubungannya antara panci - penggorengan - item ?

Diayu: Yaa biar makin jelas itemnya. lo kan angus

Gue: Kampret ! lo tuh panci. (gue mulai gabisa offense)

Diayu: haha lawakan srimulat,apa kabar jogja?
lo ngungsi?

Gue: JOGJA = degdegser~ belum ngungsi,jauh kok
tapi kemaren iseng banget angin membawa abu ke kota jogja

Diayu: si angin ngledek ya. bikin kerjaan.kan ngepelnya susah --" kan kasian kamu ya jiz. aku turut berduka deh
Gue: Kasian kenapa?
Diayu: iya kasihan. kamu sampe hitam gitu
Gue: gue mulai meneteskan air mata~ kejujuran memang selalu menyakitkan

.........

Gue: iya iya, aku kaya tiang listrik deh, kan udah item tinggi juga.
Diayu: tapi kamu dobel, kan kamu agak gendut.
Gue: ohh gitu ya, iya sih, ihh kamu merhatiin aku ya?? suka Yahh?? bilang aja.
Diayu: Iya aku merhatiin kamu biar bisa menghina kamu.



.....Percakapan selanjutnya ditiadakan karena akan lebih menyeramkan dan akhirnya ada yang terbunuh akibat bunuh diri..........(gue nyaris bunuh diri dengan melahap abu merapi)


Esensi dari percakapan panjang itu adalah KEJUJURAN. Jujur adalah kunci dari semua, karena dengan kejujuran kita akan menjadi natural atau tanpa dibuat-buat. Kita boleh mencari inspirasi dari orang lain, baik tulisannya atau figurenya, tapi tetap jangan bohongi diri sendiri dengan semua kelebihan dan kekurangan yang kamu miliki. karena dengan kombinasi itu, sebuah karya menarik pun akan tercipta.

Karena Jujur itu pun gue tersadar kalo gue item dan gendut bak dobel tiang, dan buat kamu-kamu yang lagi diperhatiin orang, Janganlah kamu ke GR-an sampai kegirangan, karena dengan diperhatikan kamu akan lebih mudah untuk dihina.
0 komentar

alasan

hari ini Sabtu 30 Oktober 2010, sebuah Kota oke di Indonesia berubah jadi makin Oke..
Kenapa? semua karena tukang Nasi Uduk. Karena dia, gue jadi merasakan Nikmatnya Nasi Uduk dengan ayam goreng yang garing. KRRRIIIIUUUKKKK....








(ini bukan Kosan Gue, MObil-mobil tertutup abu vulkanik)
Hari ini, saat dini hari, Gunung Merapi dengan iseng meletus (lagi). Teryata gue memiliki karakter yang amat tidak menguntungkan diri gue sendiri, gue amat tidak sensitif. Saat gempa bumi singkat beberapa hari lalu, gue dengan nista gak merasakannya. Saat malam tadi terjadi hujan abu, gue masih setia dengan Ilerr gue yang terus ngucurr.. dan dengan gebleknya gue pun baru sadar jam 5 pagi kalo baru aja ada hujan abu. Setelah sadar akan hal itu, gue keluar dan genteng kosan gue sudah dilapisi abu abu vulkanik yang cukup tebal. gue sadar karena Wilson nelp gue. (Wilson adalah temen gue yang sedang jadi relawan untuk membantu para korban disana) Kalau gue gak ditelp Wilson, mungkin gue akan terbangun dan saat membuka pintu, gue melihat gunungan debu abu atau apalah itu siap memperkosa gue.

Hikmah dari kejadian ini adalah Abu itu masih berbau (agak) menyengat, baunya itu menyerupai bau petasan yang abis dibakar, mirip juga sama bau salep 88, pokonya bau - bau belerang gimana gitu. Dengan bau yang menyengat itu berhasil menutup bau badan gue+bau mulut gue, hari ini gue berencana untuk tidak mandi.

Beberapa atau mungkin banyak dari temen gue rela dan amat ikhlas untuk jadi relawan dalam membantu korban letusan merapi di atas sana, tapi kenapa gue gak menjadi relawan?? BIG QUESTION

Badan gue yang besar amat dibutuhkan untuk membantu mengotong-gotong logistik ataupun menghangatkan kembang desa yang kedinginan karena angin malam yang masih ketakutan. at least gue masih bisa berguna di sana, lalu kenapa gue tidak ikut serta dalam tugas sosial seperti itu? Kenapa? kenapa?

My little answer :

keadaan di sana pasti rame pengungsi, di tempat yang biasa saja, sempit dan semua berdesak-desakan, kondisi udara juga gak banget, tercemar oleh asap dari merapi tersebut.

Para bantuan + relawan pasti dateng, tanpa diminta juga pasti akan banyak yang datang, dari warga sekitar sampai para pejabat dateng untuk melihat dan memberi bantuan.

Dengan semua analisa gue di atas, gue menyimpulkan kalau gue berada di sana, gue cuma akan nyempit-nyempitin lokasi pengungsian. karena sempit itu, warga pengungsi yang duduk deket gue akan merasakan risih. Dengan badan gue yang besar, kebutuhan oksigen gue juga besar, gue akan berebut oksigen yang jumlahnya sedang sedikit di lokasi itu. Jadi intinya, gue takut dengan adanya gue di sana, gue akan membuat pengungsi itu gak nyaman kemudian jadi sesak nafas, udara tercemar belerang, asma akut mendadak, Korban meninggal bertambah.

gue cuma bisa membantu dengan doa. Ini bukanlah sebuah alasan pelarian dari orang seperti gue yang terkesan acuh atau tidak peduli dengan keadaan sekitar. Karena Saat semua orang melakukan hal yang sama dalam bertindak, kita gak harus melakukan hal yang sama seperti kebanyakan dari mereka.
2 komentar

which do u prefer?



lebih sayang pacar pertama ato kedua? alasannya?


pacar terakhir yang akan paling aku sayang karna dia ibu dari anakku kelak.

do you know well about me? ask me if you wanna know more..



repost diayu
0 komentar

duplikat cacat

sebagian hidup gue dihabiskan sia-sia dengan membaca semua buku karya Raditya Dika..




ternyata, banyak hal sederhana yang kita lalui itu tanpa disadari ternyata asik banget buat ditulis. diceritakan, disebarkan, dan dikenang. Dengan begitu, kita bisa senyum - senyum sendiri sambil bilang "ternyata gue pernah gitu ya." atau "oh iya, gue juga ngerasain itu." dan itu sukses banget bikin semua tertarik.








Dengan berdasarkan sumber yang gue baca tadi itu, gue berniat jahat untuk ikut ikut menulis, sebenernya gak segitunya juga sih, gue juga ga plagiat banget, tapi gue mencoba menulis semua binatangnya radith Versi gue.. intinya ide tulisan gue akan ada yang berasal dari karyanya.postingan gue dibawah adalah satu chapter yang gue buat dengan full arogansi dan full kejujuran, dan juga Full-gar.


0 komentar

Page new life I = halaman baru kehidupan saya

Pada hari ini semuanya berubah.
Gue nggak boleh ngompol lagi, gue nggak boleh garuk – garuk pasir lagi kalau perut mules, dan gue juga udah nggak boleh malak anak TK yang pulang sekolah lewat depan rumah.

Hari ini gue akan meresmikan program hidup yang baru, yaitu mejeng di depan rumah untuk tepe – tepe sama pembantu yang abis belanja, memperluas network di semua kalangan, mengurangi pipis di bawah pohon, dan menambah pengetahuan kebinatangan gue dengan cara lebih sering melihat tayangan binatang di TV, dari cara beradapatasi hingga berkembang biak dengan baik.

Kuota umur gue udah berkurang 3 tahun sebagai pelajar SMP. Gue masih inget saat gue MOS SMP, saat itu gue masih pakai baju putih dan celana merah dengan ada yang bergelantungan di leher gue. Saat itu gue berasa jadi kucing kampung yang dipungut anak kecil penyayang binatang dan dikalungkannya tali rafia merah lengkap dengan namanya dan dipamerin pada teman – temannya. Atau mungkin gue jadi kucing bahan pelampiasan nafsu Si anak kecil dan pembantunya.

(Ada kucing warna abu – abu dengan bulu lebat nan bersih lewat di depan anak kecil)

“Wah, lutuu...” Si anak kecil melihat dengan mata berbinar – binar. Si kucing kepedean dan pamer keindahan bulunya itu.

(Si anak kecil ngedeketin kucing yang lagi jilat – jilat ekornya) “ucingg, amu lutuuuu.”

(si kucing makin kepedean. Tiba – tiba si anak kecil megang buntutnya dan menariknya tanpa belas kasihan, diseret – seret ke dalem rumah. Dibawa ke lantai dua, Si kucing merasakan kerasnya anak tangga tapi dia teringat nasehat orangtuanya ‘kalau dibalik kesusahan pasti ada kemudahan.’ Si kucing terus dibawa dan akhirnya penyiksaan itu berakhir di kamar Si anak kecil. Si kucing merintih ke kesakitan).

Tragis
(Esoknya Si kucing manis terihat tewas mengenaskan di halaman depan rumah si anak kecil dengan posisi tengkurep, akhirnya diketahui kalau si kucing mati setelah dilempar oleh pembantu Si anak kecil -yang alergi sama bulu- keluar dan saat terjun bebas, Si kucing menyentuh kabel listrik yang terkelupas lapisan karetnya.)

Sampai hari ini kelurga Si kucing manis masih menggugat Si pembantu di pengadilan hewan atas tuduhan penganiayaan yang berakibat kematian yang tidak sengaja.

Pesan moral : ternyata kepedean bisa mennggakibatkan kematian.

Pasti kita bertanya – tanya kenapa semua berjalan begitu tragis? Sebenarnya, Ini semua adalah salahnya mantan pacar si pembantu. Karena pembantu itu masih sakit hati dengan cowok yang telah memutuskannya. Akhirnya si pembantu pura – pura alergi dan melemparnya keluar jendela dan berakhir pada kematian tragis dengan keadaan gosong sambil tengkurep. (Posisi tengkurep untuk kucing rasanya memang sudah biasa, bukan hal yang luar biasa. Jalan tengkurep, makan juga tengkurep. Akhirnya mati pun sambil tengkurep).

Gue suka iseng mengamati tingkah laku kucing yang suka berkeliaran di sekitar gue. Sebenarnya, kita juga perlu hati – hati dengan kucing, walaupun dia cute, dan bisa bikin gemes, dia itu hewan yang misterius. Gue telah melakukan penelitian terbatas tentang tingkah laku binatang yang satu ini. Renungkanlah.

Jenis – jenis kucing dilihat dari kebiasaannya,yaitu :
1.kucing kampung, kucing ini adalah kucing yang nggak jelas tempat tinggalnya dan dari mana asal usulnya, nggak jelas juga apa aja yang dia makan, nggak jelas keberadaannya, tiba – tiba muncul dan tiba – tiba udah nggak ada. Tiba – tiba hamil, dan tiba – tiba dihamili (sama saja). Pokoknya ini kucing yang nggak jelas. Buat kamu yang punya kucing betina, berhati – hatilah dan janganlah menjodohkan atau merestui hubungan kucingmu dengan kucing bertipe ini. Karena menurut gue, hanya bermodal kekuatan cinta tidak cukup untuk perjalanan hidup dan masa depan kucing kamu.

2.Kucing mahal, jenis kucing ini adalah kucing yang paling diidam-idamkan oleh sesama kucing untuk dijadikan pasangan hidup. Karena kucing ini bisa memperbaiki keturunan. Ciri – cirinya yaitu serba mahal. Nggak bisa hidup di sembarang tempat, karena itu, tempat tinggal nya mahal. Pup juga mahal, karena kita harus membeli pasir khusus biar aroma pup nya nggak menyebar ke seluruh ruangan rumah.

Buat kamu yang punya kucing jenis ini, Nggak mau kan kalau lagi kedatangan Pak RT terus kucingnya eek dan aromanya menggangu Pak RT yang akhirnya pulang dan perjodohan kamu dengan anak Pak RT itu gagal.

Makanannya pasti mahal. Saat gue nemenin nyokap belanja, gue liat – liat ke bagian hobby, makanan kucing mahal ternyata melebihi jatah 3x makan gue. Gue penasaran kenapa bisa mahal, gue diem – diem masukin sekaleng makanan kucing ke trolly tanpa diketahui nyokap. Sampai rumah, gue dengan susah payah ngebuka kalengnya, gue campur pake nasi, gue makan, 3hari gue nggak masuk sekolah.

Kucing ini bisa juga disebut kucing modern, karena dia hidup secara glamour. Buat kamu – kamu yang hidupnya masih susah. Bunuhlah kucing jenis ini, karena dia hanya akan membuat kamu iri.

3.Kucing garong, jenis kucing ini amat berpengaruh pada kehidupan Rakyat Indonesia. Kucing jenis garong ini amat menginspirasi banyak orang. Sebuah lagu tercipta dengan judul yang sama. Sang pencipta lagu mendadak sembelit duit, karena dia tiba – tiba menjadi kaya raya dan menjadi bosan makan nasi yang kemudian beralih untuk makan duit dari royalti yang datang dengan jumlah teramat besar. Duit yang dimakan itu sulit dicerna, lalu nyangkut di dinding dan rongga usus yang mennggakibatkan sistem pencernaan ERORR. (karena kejadian ini, disarankan untuk menerima royalti tidak dengan uang logam) Kucing ini amat dibenci ibu – ibu rumah tangga yang merasa akan mengancam keselamatan suaminya, tapi kucing ini disukai oleh tante – tante yang suka ngegosip sebagai bahan gosip mereka.

Masa SMP sebagai masa gue pertama kali merasakan puber telah gue lewati. Tiga tahun itu gue lewati dengan suka cita dan penuh cerita. Sekarang gue naik level ke masa SMA, masa putih abu – abu dan masa yang katanya seru. Apa sajakah yang akan gue lewati tiga tahun kedepan? Gue langsung ambil hape dan ngetik AZIZ RAMAL dan mengirim ke 99999. Gue langsung kaget karena kurang dari satu menit menunggu, hape gue berbunyi. Bunyinya nggak kalah sama kokok ayam tetangga. Bunyinya adalah “Nutt.Nuutt”

Ternyata masa depan gue bisa dengan mudah ditentukan dengan bunyian mesra itu. Gue nggak langsung melihat hape, karena gue masih bertanya - tanya. ‘Apakah garis hidup akan membawa gue menjadi Pilot? Apakah gue akan menikahi Tasya yang sekarang udah puber dan udah nggak bisa dibilang sebagai penyanyi cilik? Apakah isi sms itu berisi kalau gue akan menjadi orang sukses? Atau gue akan hidup terlantar di jalan ? Atau takdir akan mengajak gue untuk menjadi dokter kelamin?’

Gue memberanikan diri, gue melihat layar hape dengan perlahan. Akhirnya gue membaca ‘request not confirmed’. Monyet! Setelah gue perhatikan, ternyata mengirim ke 99999 adalah kekurang pekaan gue terhadap lingkungan. Akhirnya gue sadar kalau enam digit itu terlalu banyak untuk jadi nomor operator ramal meramal. Masa depan gue masih tak terbayangkan.
0 komentar

Take a bencong Out

Bagi pelajar RAJIN kaya gue, liburan adalah waktu yang paling ditunggu. Gue udah melewati masa – masa tersulit dalam kehidupan gue sebagai pelajar SMA. Gue udah dapet kuliah, gue pun udah dinyatakan lulus SMA. Gue berhasil jadi pengangguran.

Gue tiap hari nonton TV. Siang hari gue habiskan dengan nonton FTV dan berbagai macam ‘Take ... Out’ . FTV berhasil membuat diri gue nyengir – nyengir sendiri karena isinya itu ringan dan pas pada hati gue yang masih labil dan baru puber.

Acara Tek-tek-an itu membuat gue prihatin. aktor senior kita yang kecil dan pendek itu terus dianiaya secara verbal oleh cewek – cewek cakep. Miris.

Hal yang amat membuat gue prihatin adalah kenapa acara itu masih eksis dan terus tayang di TV. Kita melihat cowok dan cewek yang susah cari jodoh. Ditampilin di TV, dipamerin mukanya. Kalau dianalisa lebih lanjut. Sebetulnya akan lebih menjatuhkan pasaran. Karena ditampilin di TV pasti saat mereka ke mall, ada ibu – ibu yang bisik – bisik ke temen arisannya. “Jeng Jeng , itu lohhh Artis yang ngga eksis itu, kasihan yah. Udah jadi artis aja masih susah jodoh” (sambil nunjuk-nunjuk ke artis gak laku).

Akan jadi begini kalau dia bukan artis.

“Mulai bulan ini, Jeng Sutini gak boleh ikut grup arisan kita lagi ! bikin malu deh, apa kata ibu – ibu komplek sebelah? Taunya Jeng Sutini nggak laku. Iiiiihhh, kita kan grup arisan paling Eksis se-antero komplek.”

Kita udah bisa liat rakyat biasa dan artis ibu kota yang nggak laku, mungkin sebentar lagi kita akan liat anggota dewan yang nggak laku juga.

Mari kita selamatkan mental bangsa. Generasi sekarang ternyata mudah menyerah. Lebih mudah pasrah dengan nasib. Sebenarnya yang butuh jodoh adalah para bencong. Ingat ! Bencong juga manusia ! mereka juga warga Indonesia. Bencong – bencong ternyata masih lebih tegar dan penuh semangat dalam mencari jodoh.

Kalau kita buat acara Take a bencong out pasti lebih rame. Rating tv juga pasti akan naik. Karena host nya pasti akan di grepe – grepe duluan sama para bencong. Pencari jodoh dan calon – calon jodohnya pun bencong semua. Satu studio akan penuh dengan bencong. Di sana sini akan dijumpai kecrekan dan bass betot di sana sini. Biasanya banyak yang matiin lampu karena merasa bukan kriterianya, kalau di bencong out pasti semuanya menjaga lampunya tetap menyala. Mungkin akan membawa lampu – lampu tambahan, dari lampu petromak sampai lampu jalan bahkan lampu lalulintas.

Akhirnya mereka mendapatkan jodohnya, dan kita pun mendapatkan pahala atas jasa kita yang kita berikan pada mereka. Ingat! Bencong juga manusia.

Dimana hati nurani kita ? kenapa para pejabat Cuma membicarakan masalah-masalah yang sifatnya makro dan gak jelas serta kurang memberi manfaat langsung pada rakyatnya? sedangkan ada rakyatnya yang butuh bantuan. Para bencong juga aset bangsa ini. Saat merayu lebih feminin dari perempuan dan saat berlari lebih kencang dari cowo pada umumnya. Unik bukan?

Fakta yang menjadi pertanyaan sekarang adalah, apakah Flash itu sebenarnya bencong? Semua itu adalah rahasia Illahi.
2 komentar

Perkembangan Teknologi Kelistrikan dan Teknologi Informasi Indonesia

Listrik merupakan sumber energi primer sekarang ini. Perlu disadari, suatu keadaan tanpa listrik konsekuensinya adalah lambatnya semua aspek kehidupan ini berjalan, khususnya yang segmen makro.

Pertumbuhan permintaan akan energi listrik dalam lima tahun terakhir mengalami kenaikan yang signifikan (rata rata di atas 7 %/ tahun). Seiring dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia. Pertumbuhan permintaan energi listrik ini harus tetap dipenuhi karena energi listrik merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari faktor pendorong investasi dan masih banyaknya masyarakat yang belum menikmati tenaga listrik. Rasio elektrifikasi di Indonesia masih berkisar 65 %. (elektroindonesia.com)

Dengan melihat laju pertumbuhan yang sangat besar dan proyeksi pertumbuhan ekonomi yang positif, daya yang akan tersedia dalam proyek 10.000 MW tahap I diperkirakan sudah tidak memadai lagi pada akhir tahun 2012. Untuk itu, pemerintah mulai mencanangkan program 10.000 MW tahap II. Pada program 10.000 MW tahap II ini, energi primer pembangkitan sudah bervariasi bahkan energi terbarukan (renewable energy) mendapatkan porsi 70% (7.000 MW). (elektroindonesia.com)
Dalam hal memenuhi kebutuhan masyarakat akan tenaga listrik, maka diperlukan suatu perkembangan teknologi untuk memroduksi energi listrik dengan cara yang lebih efisien dan praktis.

Cogeneration adalah teknologi konversi energi yang memproduksi listrik dan uap (termal) secara simultan. Tergantung dari tipe yang dipasang, efisiensi energi keseluruhan cogeneration bisa mencapai 90% (Albisu, 1990). Selain itu instalasi cogeneration di dalam lingkungan pabrik juga akan mengurangi rugi-rugi transmisi. Penerapan sistem cogeneration yang merupakan kombinasi pembangkit tenaga energi panas dan tenaga listrik, disingkat CHP (Combined Heat and Power), sudah mulai dilakukan oleh beberapa industri di lingkungan Industri Kimia, Agro dan Hasil Hutan (IKAH) seperti industri amonia, pulp & kertas, kayu lapis, terutama untuk memenuhi kebutuhan energi panas berupa air panas proses/uap air proses dan listrik dalam jumlah yang besar secara simultan dengan penggunaan bahan bakar yang lebih efisien. (elektroindonesia.com)




Perkembangan Teknologi Listrik berkaitan dengan Perkembangan Teknologi Informasi. Keduanya saling membutuhkan sebagai sarana pengendali dan sumber energi. Peran yang dapat diberikan oleh aplikasi teknologi informasi ini adalah mendapatkan informasi untuk kehidupan pribadi seperti informasi tentang kesehatan, hobi, rekreasi, dan rohani. Kemudian untuk profesi seperti sains, teknologi, perdagangan, berita bisnis, dan asosiasi profesi. Sarana kerjasama antara pribadi atau kelompok yang satu dengan pribadi atau kelompok yang lainnya tanpa mengenal batas jarak dan waktu, negara, ras, kelas ekonomi, ideologi atau faktor lainnya yang dapat menghambat bertukar pikiran.

Perkembangan Teknologi Informasi memacu suatu cara baru dalam kehidupan, dari kehidupan dimulai sampai dengan berakhir, kehidupan seperti ini dikenal dengan elife, artinya kehidupan ini sudah dipengaruhi oleh berbagai kebutuhan secara elektronik. Sekarang ini sedang semarak dengan berbagai huruf yang dimulai dengan awalan e seperti e-commerce, e-government, e-education, e-library, e-journal, e-medicine, elaboratory, e-biodiversitiy, dan yang lainnya lagi yang berbasis elektronika.

Penerapan teknologi informasi telah begitu pesat. Banyak hal yang menguntungkan pengguna namun juga sering membawa dampak tidak menyenangkan. Sopan santun berkomunikasi melalui teknologi seperti telepon seluler (ponsel), dan email cenderung terabaikan. Penggunaan teknologi sering tidak memperhatikan etika berkomunikasi.

Kemajuan teknologi perlu perlindungan menyeluruh akan informasi jati diri kita agar tidak disalahgunakan untuk keperluan-keperluan yang mengganggu. Seiring perkembangan TI di masyarakat muncul pula visi dan budaya dalam menggunakan TI. Dari sini potensi salah kaprah atau hal negatif akan muncul karena kurang perhatian terhadap konsep awal penyerapan TI.




M. Rasyid Aziz / 36399
Teknik Elektro - UGM