2 komentar

bak cappuccino



CINTA ITU KADANG BAGAI CAPPUCCINO,


sangat nikmat bila dinikmati selagi hangat, konsekuensinya adalah cepat habis,



tapi kalau ingin lama habisnya, konsekuensinya adalah cappuccino nya akan keburu dingin.














lalu bagaimana??
gak usah dipikir susah. baiknya adalah saat kita berada diantaranya. Karena pada saat itu semua akan tetap terjaga hangat supaya bisa dinikmati dalam waktu yang sangat lama, terus lama, selamanya.

Mungkin ada pertanyaan kenapa gue gak nulis tentang kisah gue dengan pacar gue? kisah perjalanannya hingga akhirnya gue bisa jadian dengannya sekarang, gue sudah berniat dan ingin menulisnya, tapi kenapa tulisan gue gak selesai - selesai? atau mungkin gue gak mau atau gak rela untuk membaginya dengan yang lainnya? sepertinya gue gak gitu. Biarkan semua memekar dengan sendirinya. Biarkan gue dan pacar menikmatinya berdua. Selalu berdua.





apa yang kamu pikirkan dengan kami?

0 komentar

DIA tidak LESBIan

Suatu malam gue lagi nunggu sms dari pacar gue yang lagi les. Sambil menunggu pacar gue selesai, gue cari2 info tentang kuliah gue yang harus dialihkan menjadi kuliah on line. Facebook adalah socnet yang amat berguna dan membingungkan gue. Terlalu banyak pengumuman yang harus gue cek satu per satu, dalam perjalanannya gue mencapai titik puncak kebingungan, lalu gue buka chat box, ternyata temen gue, diayu, pun online.

Dia adalah orang yang suka gue ajak diskusi tentang blog. Biasanya tentang bahan postingan, dan chat gue dan dia berjalan seperti ini

Gue: pusing nih gue, gak ngerti gimana caranya belajar online, buku juga di jogja semua.

Diayu:
kalo belajar onlinne lo ga perlu ke jogja dongg, asik

Gue: tapi ribet banget, bikin hidup gak tenang. gue dibayang2i untuk cepet balik
tapi gue masih mau berlama2 disini

Diayu:
ada apa emangnya?

Gue:
ada makan gratis, ada pacar, ada tidur nyaman
---> di sini. gue terhasut untuk balik karena kayanya kuliah gue akan ribet

Diayu:
emang lo adaa pacar ya?

Gue: kenaapa? cemburu?

Diayu: setau gue sih gada kan. gausah ngaku-ngaku laku deh

Gue: anjer. baru laku nih. baru jadian tgl 10 kemaren

Diayu: wah akhirnyaa. lo jadian ada di blog lo gga??

Gue: belom gue tulis

Diayu: oh beloom. hayo atuh di ceritakan

Gue: Oiya, sebagian besar anak2 yang udah ketemu gue dengan pacar mnyebut pacar gue cakep tapi gue gak cakep hehehe

Diayu: haha gue sih udah ga ragu lagi kalo itu. anak ugm juga tuh?

Gue: kambing! Bukan, dia anak etniz :)

Diayu:
sekarang dia masih di etniz? ldr dong?

Gue: yoi kelas 12 ips 3

Diayu: ah ga asikk

Gue: kenapa ga asik?

Diayu: dulu lo ldr kan? ya palingg endiingnya samaa. ooops

Gue: gue mau serius sama dia, mau buat ending yang lebih heboh, lo cewe yang gabisa ldr ya? gue aja lagi, mau, akan, dan segera LDR

Diayu: gue pacaran dua kali, yang satu pacaran bocah jadi gaa masuk itungan lah yaa. satunya lagi kan sekelas dulu. jdi gue ga pernnah ldr. love live gue flat lahh

Gue: baru dua kali?? gak laku lo yah? sedih ya lo. ketauan kan yang gak laku siapa

Diayu: yoha. iya gue. hah sial bgt ya kalah telak sama penggorengan

Gue: lo kok baru dua kali?? lo lesbi ya? apa emang gak laku

Diayu: gue kebanyakan nolak sih. untung cewe kayya gue stocknyya limit. kalo uunlimit cowo kaya lo bisa kering jiz di tollak mullu

Gue: yakin lo? nolak apa tertolak? Lebaran besok apa rabu si? soale di arab sono udah wukuf. lo pasti gatau wukuf?

Diayu: heh tau gue sialan. eh jiz jiz curhat dong

Gue: curhat apa?? cinta2an??

Diayu: nih ye lo kalo naksir cewe tapi dia udah punya pacar. gimana tuh?

Gue: sah-sah aja. kan cuma naksir

Diayu: trus lo bakal ngeelakuin apa?

Gue: ini kejadian dalam hidup gue. Kalo lo mau tau, gue naksir dengan pacar gue sekarang ini saat dia masih punya cowok.yang gue lakuin adalah gue liatin cowo nya dulu, gue perhatiin, lama2 gue jadi suka sama cowonya.

gue berkaca, dan ngebandingin, kalo gue kualified dan masih ada kelebihannya ya gue tunggu

Diayu: Tunggu sampe kapan? Sampe mereka tambah mesra gitu?

Gue: tunggu sampai putus

Diayu: Ya lo nunggu untuk apa tadi?

Gue: TUNGGU SAMPAI PUTUS woy ! tapi lo udah melakukan serangan2 gitu pas mereka masih pacaran

Diayu: Serangan apa maksud lo?

Gue: (kalo gue ya) jadi si cewek kan masih punya pacar, gue udah mulai masuk gitu,, seenggaknya dia udah tau gue sedikit, paling ngga kenal lah gitu.

Diayu: Udah akrab ko gue. Temenan deket malah. Ah mati lah gue kalo semakin dekat :p

Gue: ASIKKK..lo udah tau dia suka lo?? lo gimana??

Diayu: Eh si penggorengan kurang di asah ye. Gue yang suka sama cowonya --"

Gue: penggorengan tuh dibakar bukan diasah -.-“ jadi lo suka sama cowo yang udah punya cewek??

Diayu: Itu normal kan? Gue suka cowonya bukan cewenya.

Gue: gue kira lo suka cewenya

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Gue: dulu gue gitu. dulunya juga dia masih punya cowo

Diayu: Thaaaan?

Gue: terus pas tau dia udah putus, gue melakukan serangan bertubi2 dan lo tau gak ending awal gimana??

Diayu: Ah mereka kapan putus ya? Tasbih gue ampe putus Gatau. Gimana?

Gue: ditolak

Diayu: sukurin !

Gue: tapi gue tetep usaha, dan alhamdulillah gue diterima ko.

Diayu: doain mereka putus loh jiz

Gue: jahat lo. biasanya akan lama putus saat kita doakan untuk jadi putus. jangan cepet nyerah. jangan bohongi diri sendri kalo lo suka, terbayang2 tiap malam, dan tiba2 membuat kita semangat melakukan sesuatu

Diayu: Iya banget jiz. Tapi kan gue cewe ga mungkin gue yang nembak apalagi sampe 2x kaya lo gitu. Never ye

Gue: yang penting lo beri dia sinyal2 dahsyat (bukan inbox). lo tau gak sih, kalo cowok itu akan total banget walau kesempatannya kecil. lo harus kasih pesan ke dia kalo lo suka dia, dan lo mau dia putus

Diayu: Ya masalahnya dia milih gue apa cewenya sekarang dodol. Gila lo. Bisa dikira jahat gue.

Gue: lo tau cewenya? Gimana? Si cowok gimana?

Diayu: Tau. Gue udah stalker abis2an. Cowonya baik. Gamungkin lah ya ngelirik gue, tipe setia coy

Gue: kalo dibandingin sama si cewe. lo ada kelebihannya gak??

Diayu: Cakepan gue kok.

Gue: anjer!

Diayu: Hahahahahah

Gue: biasanya tipe setia itu menguntungkan cewe lhoo. jadi si cowo akan putus, dan kemudian si cowo lagi gundah gulana sampai beol pun agak mampet. Nah saat itulah lo masuk!

Diayu: Buat membantu proses beolnya?

Gue: bener

Diayu: Gue sesi nyebokin aja deh

Gue: soalnya yang paling dibutuhin tuh gimana biar gak mampet. setelah itu, pasti dia akan terkesan sama lo dan berfikiran "Diayu baik yah, udah mau nyebokin gue." sambil mata berbinar2 gitu. dia akan berterima kasih dan obrolan2 pun akan terjadi, bahkan lebih mencair

......................................................

Diayu: Gue temenan deket jiz. Kalo di kampus udah kaya paketan

Gue: ituh udah step yang asik, tapi kenapa lo yang kepincut duluan?? -.-

Diayu: Karna gue yang jomblo. Jadi mudah tertarik. karena dia punya pacar

Gue: lo tertarik ama gue ya waktu itu gue punya pacar?? hehehe

Diayu: Gue tertarik Sama orang jiz bukan penggorengan

Gue: kambing!

Diayu: Haha. So gue ga enak bgt lah kalo meski naksir temen deket gini. Apaalagi dianya udah punya cewe. Tapi kalo lagi sama dia gue serrrr serran jiz haha. Kalo ngehindar ya gue dikira marah masa

Gue: ya lo jujurr!!

Diayu: Hahhaha ide bagus. Trus gue promosiin diri gue deh, pasang sale besar2an biar laku. GREAT

Gue: ketauan kan kalo lo gak laku, jadi banting harga.

Diayu: terus gimana sekarang?? Jaim?

Gue: mungkin perlu juga, dan lo agak ngehindar dikit gitu, ya lo bilang aja "kan lo udah punya cewe, gue gak enak aja sama cewek lo" disitu lo akan tau dia akan milih siapa

Diayu: Iya gue pernah sehari aja agak memisah. Eh dia nanya nanya, gue kenapa sih? Sakit? Ngambek? Marah? Aneh lo hari ini. Gitu gitu jiz. Melting lah gue

Gue: coba ngehindar lagi deh. alesannya gitu. bilang aja lo kan cewe, pasti ngerasa gaenak kalo cowo lu deket sama sahabatnya. gue aja yang cowo ngerasa gitu kok
bete lah kalo pacar kita lebih deket sama temen atau sahabat gitu,

Diayu: Yah masalahnya kita ber3an, kan 2 cowo 1 cewe. Mereka udah pada punya cewe. dan gue naksir sama salah satunya. Kalo gue bilang ga enak sama cewenya. Ga mungkin bgt deh alesannya (SENSORED)

Gue: kenapa lo gak bilang daritadi!!! eh. sense of humor lo ko ilang ya kalau lagi dilema gini?

Diayu: Hanjer. Serius men? Galau deh gue kalo udah ngebahas beginian

Gue: seriuss bentar. gue cari wangsit dulu

Diayu: Jangan nyari di warung remang2. Gada. Gue udah siap dgn kemungkinan terburuk jiz

Gue: hahaha gue banget tuh. selalu dengan kemungkinan terburuk. tapi jangan hope less gitu lah. Udah deh, lo jujur aja, mulai kasih tau ke dia kalo lo suka dia.

Diayu: Trus kalo dia tau?

Gue: dia pasti mikir dan akan memilih

Diayu: Cewenya?

Gue: bisa diatur. dengan kondisi seperti itu, saat dia lagi berantem atau apa
pasti dia mikirin lo

Diayu: Damn. Mikirin gue? Oh tentu aja.

Gue: iyalah, PASTI mikirin lo. soalnya lo telah berjasa nyebokin dia

Diayu: --"

Gue: haha. bentar ya. bales sms pacar dl

Diayu: Idih mau bikin iri ya mas?

Gue: hahaha

Diayu: eh terus gimana??? Gini gini deh. Gimana cara ngetes orang itu emang dasarnya baik atau spesial ke lo doang?

Gue: eh gue sambil smsan sama pacar yah, sms pacar amat gue dahulukan. Oke.... oya dia gimana ke lo??

Diayu: Care coy, care bgt, ngajak makan, nyuruh makan, ngingetin makan (oke sama aja)

Gue: Tanda2 positif. lo tinggal tunggu dia putus

Diayu: Nah gue mau mastiin dia itu begitu ke gue doang atau ke semua cewe

Gue: tapi kalo dia begitu ke semuanya gimana??

Diayu: Jurang tedekat di bekasi dimana ya jiz?

Gue: kalimalang kayanya dalem. kalo menurut gue, lo beruntung belom jadian sm dia
soalnya kalo dia begitu ke semua, ya kasian lo dan cewenya. masa diperlakukan sama dengan yang lain

Diayu: Ya makanya. How to check it?

Gue: emhh gimana ya? Eh tapi menurut gue, dia juga ada feel ke lo (baik2in lo)

Diayu: Lempar batako nih ye. Wah dia orangnya baik bgt sih sebel gue

Gue: kenapa gitu?? mau lo gimana?

Diayu: Mau gue, dia putus. Tapi jiz tapi jiz. Dia pernah cerita ke gue, diasekarang lagi jarang ngobrol, udah sering berantem gitu

Gue: GOOD !! makannya dia jadi merhatiin lo. dia sudah melihat lo. dia akhirnya sadar kalo berhasil lo santet. Teru gimana? Kapan putus? Udah lo kulik kulik??

Diayu: Udah susah ngecek hubungan merka. Soalnya mereka komunikasinya lewat ym sama sms doang.

Gue: ya lo cek lah. sok2 pinjem hp. kan temenan deket

Diayu: Cek apanya? Saldo di atmnya?

Gue: iya terus transfer ke no.rekening gue

Diayu: Ye ke rekening gue dulu lah

Gue: 50:50 lah. kan gue konsultan

Diayu: Ye kalo cara lo sukses baru dapet royalti lo

..........................................................

Gue: udah lo kulik2 belom sih? Sedalam apa info yang dah lo dapet?

Diayu: ya gitu, lagi berantem gitu. Terus gimana nih?

Gue: bentar ye, bales sms pacar dulu.. kok gimana? Yang udah lo dapet apa? Udah ngulik kan?

Diayu: Iya gue udah melakukan itu, dan yang terakhir gue tangkep mereka udah jarang komunikasi lagi beranteman gitu

Gue: ASIK. Sekarang giliran lo sms dia. perhatiin dia gitu, maksutnya bales perhatiannya

Diayu: Udah dong pastinya

Gue: good. yaudah terus terus. alihin perhatiannya dan sekali2 lo tanya hubungannya dengan pacarnya. "oh iya, cewe lo kok ga keliatan? Hantu ya"

Diayu: Cewenya beda kampus

Gue: bagus lah itu kalo beda kampus. soalnya dia akan kegoda setan yang sekampus sama dia, apalagi kata lo, lebih cakepan lo (pasti lo ngarang)

Diayu: Setan? Dan itu gue. Ishhh.

Gue: seenggaknya dia bisa dpet perhatian langsung. kalo beda kampus kan kadang datar gitu. lo keluarin semua keahlian menyetani orang

Diayu: Tapi mereka udah jalan 3 tahunan lho

Gue: gue uda 2 taun juga kalah. 3taun paling kotornya. soalnya ska putus nyambung

Diayu: Mereka kayanya ga putus nyambung

Gue: anjer. kok bisa gitu? dihamilin ya??

Diayu: Dihamilin di luar ranjang gue rasa

....................................................

Diayu: Oya gue selalu chatingan kalo ol. Selalu.

Gue: ko bias? ASIK. itu namanya udah ada tanda2 positip. lo terusin aja pokonya

Diayu: Dan kalo g ada yang penting. Gue pasti menunggu untuk di tegor. Dan taraaa. Dor. Dia menegor duluan. Gosh. Gue makin bimbang

Gue: aha! trick lo tuh udah dimakan dia semua. maksudnya umpan. ya lo terusin aja

Diayu: Ah mungkin ga ya?

Gue: MUNGKIN ! inti masalahnya kan cuma tinggal putus. Cewe yang mau nyebokin cowonya dalam keadaan si cowo sehat wal afiat kan baru lo.

Diayu: Tapi hal apa yang bikin dia tertarik sama gue yak?

Gue: lo tau gak.Hhmm. cewe gue bilang kalo gue membuatnya nyaman. Dia perhatian ama lo mungkin karena itu juga. dia merasa nyaman dengan teman setannya
serius deh.

Diayu: Oh jadi disini gue sbg setannya?

Gue: BETUL. Inget, cowo bermain dengan logika mereka. (malam ini gue akan menghujat lo yang lagi dilema)

Diayu: Tapi gue, gue apa adanya bgt kalo lagi sama dia. Realnya, kita tuh temen ngakak bareng. Bener2 ngakak. Lo tau kan orang ga punya malu?

Gue: tau. yang gak punya kemaluan kan? at least kemaluannya kecil

Diayu: Oke ambigu

Gue: tapi apa dia pas buat jadi cowo lo? apa yang membuat lo tertarik dengannya?

Diayu: Kalo di kasih gue ga nolak. Baik, penolong, lemah lembut, konyol, good looking dan dia bikin gue fallin in love. Hah. Anjer kalimat apaan tadi haha. Oke semakin galau

Gue: gue mikir dulu (garuk2 pantat)

Diayu: Makanya bang cebok!

Gue: lo tau gak kalo cowo suka sama cewe tu gimana? lo kan cewe, pasti tau kalo lagi disukain sama cowo.

Diayu: Masalahnya gue belom pernah disukai sama cowo yang lagi double.

Gue: emang beda? hampir sama ko

Diayu: maksudnya?

Gue: hampir sama kaya cowo single yang lagi deketin cewe. Tapi bedanya si cowo pasti ada yang agak ditutup2in soalnya gamau dibilang selingkuh atau apalah itu

Diayu: Nah lo sbg cowo, kalo naksir cewe gimana?

Gue: gue kalo naksir cwe akan memberi perhatian lebih, standar si, tapi gue beda

Diayu: Iyalah,, lo kan under standar malah

Diayu: tapi bedanya apa aja tuh?

Gue: bedanya kalo orang2 nyuruh makan, gue nyuruh minum -.-

Diayu: kambing lo ! Beneran. Lo kalo suka sama cewe nunjukinnya gimana? Bakalan ngasih perhatian apa aja?

Gue: ya nunjukin, dan agak mulai jujur, kalo gue yee, makan, belajar, tidur, mimpiin gue yah, pasti berharap dipikirin

Diayu: Hahaa ngarep mas mas

Gue: itu sugesti positif~

Diayu: Maksud gue lo bakal ngasih perhatian apa ke cewe itu?

Gue: perhatian lebih. kalo makan , mungkin akan nanya makannya apa. dimana, enak apa ngga, kenyang apa gak. intinya jdi lebih deh

Diayu: kalo Nyuruh dia makan tepat waktu, tidur, nyuciin kosan lo, atau apalah

Gue: BETUL! Mirip ! lo tau gak?

Diayu: apa? Tapi, Well gue selalu makan bersama sih

Gue: gak sampe pup bersama kan? DIA SUKA SAMA LO !

Diayu: Gue udah usul begitu tapi setelahnya dia langsung kabur meninggalkan gue. Ya paling status fb, ato paling dia ngomong kalo putus mah

Gue: dan gue harap saat dia putus kondisi lo udah cukup kuat

Diayu: Maksud lo?

Gue: jadi dia tinggal merasakan kenyamanan saat dekat lo. dia juga udah klik sama lo. jadi dia tau kemana harus mengadu. kemana harus meminjam pundak untuk tempatnya melepas sedih atau lelah

Diayu: Hahah bahasa lo reng. Mau bgt mau

Gue: hahaha. itulah gunanya nonton FTV. banyak referensi haha. Eh tadi kan gue keluar kamar, terus minum. Gue melihat bokap lagi nonton FTV malam

Diayu: -.- Bokap lo ye efek buruk haha. Ah ftv itu tukang kibul. Faktanya romansa cinta gue ga pernah semulus ftv

Gue: karena lo ex lesbi !

..............................................................

Diayu: Tapi gue takut semakin lama dia semakin illfeel sama gue hahha

Gue: kenpa jadi illfeel ??? lo kalo makan pake kaki emangnya?

Diayu: Ya takut dia tau siapa sebenarnya makhluk di balik topeng dan jeruji behel ini
Kenapa ya, gue ga perlu jaim kan ya jiz?

Gue: biar, biar dia tau kalo setan ini ternyata pengagum dia dan memiliki perasaan yang lain, yang tinggi untuk bisa lebih jelas dan serius lagi

Diayu: Oke gue bakalan kaya gini aja. Jaim seperlunya aja kali ya

Gue: iya. lo harus jaim kalo disuru makan makanan kucing. Apalagi kalo dia jerit jerit ada kecoa, lo harus berani menghadapi kecoa itu.

Itulah semua kerancuan yang terjadi dalam percakapan gue dengan temen gue. Apakah kita salah menyukai atau memiliki perasaan lebih pada orang yang sudah punya pacar? Adakah yang harus disalahkan bila ada orang dengan status double memberi perhatian yang terasa lebih oleh orang yang lainnya?

Kenapa kita bisa suka sama orang yang gak bisa kita sukai dengan penuh? kenapa dia memberikan perhatian lebih ke kita seakan memberikan angin segar sebagai awal pengharapan? Kenapa dia membuat kita merasakan suasana yang mencair saat kita di dekatnya atau saat berdua dengannya? bagaimanakah semua ini bisa berakhir? kenapa waktu seakan menjadi musuh utama dalam semua ketidak jelasan ini? atau mungkin sebaliknya, kita hanya bisa pasrah pada waktu yang akan menunjukkan sesuatu hal baru pada kita.

Jujur, semua harus dijawab dengan kejujuran. Jawaban yang akan dikeluarkan pasti akan subjektif. Karena itulah kita diciptakan berbeda – beda.
3 komentar

lagu cinta melulu

Suatu hari ada laki – laki muda yang memiliki perasaan pada perempuan muda. Dalam hal ini, gue akan menggunakan sudut pandang orang pertama, jadi gue akan memerankan si laki – laki muda dan dia akan memerankan perempuan muda itu.

Pagi itu adalah pagi yang membuat gue bahagia, tersenyum dalam, dan terbayang – bayang. Gue melihat perempuan cantik dari kejauhan. Gue merasakan jelas tentang suatu perasaan yang tercipta setelah melihatnya.

Gue duduk di sudut ruang itu, gue berdiam, dan merenung. Kemudian gue bangun dari tempat duduk, lalu gue berdiri di depan cermin. Cermin memang selalu jujur dalam menggambarkan siapa yang bediri di depannya. Gue sadar kalau gue adalah cowo biasa yang baru saja bermimpi di siang hari tanpa tidur terlebih dahulu.

Gue gak mau hidup dalam mimpi yang kosong, lalu gue mencoba untuk mengubur mimpi kosong itu. Hari demi hari gue lewati, ternyata mimpi itu terus mendesak gue, mendesak untuk bangun dari tidur dan lari mengejarnya. Gue ragu, tapi apa salahnya untuk mencoba? Toh gue sudah tau kemungkinan terburuknya seperti apa, terbuang sia – sia.

Gue menunduk, berdoa, dan akhirnya gue mulai melangkahkan kaki untuk mendapatkannya. Hari – hari gue lewati, minggu – minggu juga gue lewati, bahkan bulan – bulan pun gue lewati. Gue berhasil mengenalnya. Gue mengenalnya sebatas nama. Saat itu gue kegirangan setengah gila. Begitu hebatnya efek yang diberikan setelah bisa mengenalnya.

Setelah penantian begitu panjang yang gue alami, sebuah harapan pun muncul, tapi gue tetap ingat pada cermin yang selalu mengingatkan gue. Gue yang begitu biasa sedangkan dia yang begitu luar biasa. Untuk bisa menyatakan kalau gue suka sama dia pun rasanya sangat tidak mungkin karena gue adalah orang yang biasa. Konsekuensi dari orang biasa yang mengejar orang yang luar biasa adalah ditolak sebelum menyatakan.

Perkiraan atau prediksi tentang teori kecil gue tadi ternyata salah besar, gue mengalami kemajuan yang begitu berarti. Setelah dengan keberanian besar, akhirnya Gue bisa mengobrol dengan dia, gue mendapatkan nomor handphonenya setelah meminta. Tiap sms yang terkirim gue ketik dengan hati – hati agar isinya tidak membosankan dan bisa membuat dia tertarik sama gue. Tiap gue mendengar suara balasan sms yang masuk ke handphone gue, gue selalu membiaskan senyuman penuh kegembiaraan.



Keadaan berubah di luar prediksi gue, perubahan ini sangat signifikan dan membuat gue amat gembira dan terus bergembira karena gue diberi kesempatan oleh Tuhan untuk bisa lebih mendekatinya. Proses itu pun berjalan terus makin baik.

Suatu hari yang telah disepakati, gue dan dia pergi bersama. Gue semalaman stress memikirkan hari itu, gue harus bagaimana? Berpakaian apa? Tapi pada akhirnya gue memilih untuk menjadi manusia yang senatural mungkin. Dia datang telat karena urusan yang dilaluinya. Gue pun menunggu. Menunggu adalah hal yang membuat kita bosan, tapi hari itu dan hari – hari sebelumnya gue sudah menyadari kalau menunggu adalah kata yang pas bagi gue dalam perjalanan ini. Semua rangkaian ini bisa gue lewati sebagai hasil dari menunggu. Gue pun siap untuk menunggu lama dan harus tanpa ada rasa bosan yang berlebih. Akhirnya hari itu pun berakhir. Sekali lagi gue menunjukkan hasil yang signifikan dalam proses yang di ujungnya terdapat sebuah goal yang mungkin cuma mimpi untuk gue.

Hari – hari gue selanjutnya dihabiskan dengan sms atau telepon. Kegiatan kita masing – masing membuat gue dan dia mulai berjarak dalam komunikasi, tapi rasa itu tetap terjaga dalam hati gue. Perasaaan yang cuma gue bisa merasakannya dan menjaganya.

Dalam perjalanannya, komunikasi gue dengan dia pun tidak terjadi secara lancar. Saat gue sedang memikirkan kata – kata yang ingin gue sampaikan di sms, dan saat itulah dia tiba – tiba hilang. Saat orang lain akan merasakan emosi dalam keadaan seperti itu, gue hanya bisa pasrah dan bersyukut, karena orang yang biasa kaya gue bisa dekat dengannya yang luar biasa.

Kejujuran merupakan hal yang menendang keras dada gue. Ini saatnya untuk mengeluarkannya. Gue harus bertanggung jawab atas semua yang gue rasa, yaitu mengungkapkannya. Dia adalah impian besar gue, cita – cita gue dan gue akan usaha untuk dia, tapi gue pun sudah siap dengan kemungkinan terburuk yaitu ditolak. Seperti anak muda lainnya lakukan yaitu membaca buku Marmut Merah Jambu nya Raditya Dika, kalimat yang pas untuk menggambarkan keadaan gue itu adalah gue sadar kalau mimpi kita ketinggian kadang kita perlu dibangunkan oleh orang lain.

Gue tembak dia, dan gue kembali menunggu, gue sudah terbiasa menunggu atas kepastian yang tidak pasti. Seperti yang sudah gue bilang, gue siap dengan kemungkinan terburuk, dan gue mendapatkan itu pada jawabannya. Gue amat sadar kalau kenyataan itu berbeda dengan apa yang kita mau, tapi seenggaknya gue sudah jujur pada diri gue kalau gue suka sama dia, gue nyaman sama dia, gue sayang sama dia.

Penolakan bukan akhir dari perjalanan ini. Gue terus menjaga, dan sampai saat ini semua itu masih terjaga. Dia tau benar dengan semua perasaan yang gue rasakan, karena gue yang cuma bermodalkan kejujuran sering mengutarakan semua itu untuknya.

Suatu hari hal besar terjadi, dia mengungkapkan secara kurang transparan tentang perasaanya ke gue, tapi karena gue ingin kejelasan yang lebih, akhirnya gue tau kalau dia nyaman sama gue, dia sempet sakit hati saat gue balikan dengan mantan gue. Karena suatu hal tertentu akhirnya gue kembali sendiri, dan tanpa disadari semuanya masih terjaga.

Akhir – akhir ini gue dan dia pun lebih transparan dalam menjabarkan semua ini. Dia tau semua hal tentang perasaan gue ke dia, dan gue tau dia nyaman ke gue. Gue berharap bisa bersama dengannya. Saat sebuah pertanyaan datang yang menanyakan bagaimana nanti kita kedepannya, sekali lagi gue menjawab gue berharap bisa bersama dengannya, tapi gue tidak mendapatkan jawaban darinya.

Komunikasi yang semula sudah kita set ternyata berjalan bergelombang,tidak lurus mulus lancar seperti yang diharap, yang membuat gue kembali duduk di pojok kamar untuk merenungi semua ini. Apakah ini hanyalah sebuah bualan semata? Apakah ini hanyalah sebuah perasaan sementara? Apakah lagi – lagi gue akan mendapatkan kemungkinan terburuk dalam sebuah jawaban dari konsekuensi?

Apakah tiap harapan yang ada dan kesempatan yang diberikan ke gue cuma bisa gue rasakan sementara?

Ya. Perasaan yang gue rasakan ke dia, sepertinya dia tidak merasakannya ke gue. Saat dia mengharap ada laki-laki tangguh untuk mengisi harinya, saat itu pula gue mencoba dan berusaha untuk menjadi laki-laki tangguh itu, tapi apa dia tau gue sedang berusaha? Saat gue sedang membiasakan diri dengan semua hal yang berhubungan dengannya, gue merasa dia tidak melihat gue dan tidak mengetahui.

Gue baru sadar kalau nyaman itu bukan suka atau sayang. Gue sadar kalau sebuah komitmen belum tercipta di antara gue dan dia, jadi dia bisa masa bodo dengan gue karena gue belum terikat sama dia. Dia bisa menunda semua pertanyaan yang gue ajukan ke dia, atau mungkin tidak menjawabnya sama sekali dan dia juga bisa tidak memikirkan gue.

Setelah gue pahami itu, gue melakukan hal yang sama seperti yang dia lakukan ke gue, tapi apa yang terjadi setelahnya? Dia menyebut gue cowo yang perasaanya tidak tangguh untuknya. Dia adalah perempuan yang tidak akan tangguh untuk laki – laki yang hatinya tidak tangguh untuk dia.

Apakah ini? Sebuah permainan kata – kata? Atau permainan perasaan? Dengan semua penjelasan dari awal yang dimulai dari usaha nol besar hingga hari ini, gue masih tidak bisa dipercaya olehnya. Sebenarnya, gue yang tidak bisa dipercaya atau dia yang tidak pernah mempercayai gue?

Apa yang harus gue lakukan selanjutnya? Apa gue harus menyesal melakukan semua perjalanan panjang ini? Tidak. Apa gue harus menutup perasaan ini? Tidak. Apakah gue harus mendengarkan lagu yang nadanya minor dan berelegi patah hati yang efek rumah kaca sebut dengan lagu cinta? Apakah gue harus merasa benci karena seakan dipermainkan?

Benci?


Gue benci jatuh cinta. Gue benci merasa senang bertemu lagi dengan dia, tersenyum malu-malu, dan menebak-nebak, selalu menebak-nebak. gue benci deg-degan menunggu suara dia saat gue telepon. Dan di saat suara dia muncul,gue akan tiduran tengkurap, bantal di bawah dagu, lalu berpikir, tersenyum, dan berusaha mencari kalimat-kalimat lucu agar dia, di seberang sana, bisa tertawa. Karena, kata orang, cara mudah membuat orang suka denganmu adalah dengan membuatnya tertawa. Mudah-mudahan itu benar.

Gue benci terkejut melihat SMS dia nongol di inbox dan gue benci kenapa gue harus memakan waktu begitu lama untuk membalasnya, menghapusnya, memikirkan kata demi kata. gue benci ketika semua detail yang gue ucapkan, katakan, kirimkan, tuliskan kedia menjadi penting, seolah-olah harus tanpa cacat, atau gue bisa jadi kehilangan dia. gue benci harus berada dalam posisi seperti itu. Tapi,gue tidak bisa menawar, ya?

Gue benci harus menerjemahkan isyarat-isyarat dia. Apakah pertanyaan dia itu sekadar pancingan atau retorika atau pertanyaan biasa yang gue salah artikan dengan penuh percaya diri?

Gue benci harus memikirkan dia sebelum tidur dan merasakan sesuatu yang bergerak dari dalam dada, menjalar ke sekujur tubuh, dangue merasa pasrah, gelisah. Gue benci untuk berpikir gue bisa begini terus semalaman, tanpa harus tidur. Cukup begini saja.

Gue benci ketika logika gue bersuara dan mengingatkan, “Hey! Ini hanya ketertarikan semata, pada akhirnya lo akan tahu, kalian berdua itu berbeda dan tidak punya anything in common,” harus dimentahkan oleh hati yang berkata, “Jangan hiraukan logikamu.”

Gue benci jatuh cinta, terutama kepadadia. Demi Tuhan,gue benci jatuh cinta kepada dia. Karena, di dalam perasaan menggebu-gebu ini, di balik semua rasa kangen, takut, canggung, yang bergumul di dalam dan meletup pelan-pelan...gue takut sendirian.


Apakah gue harus merasakan kebencian seperti itu atas semua yang terjadi dalam hidup gue? Tidak. Karena gue sudah cukup jantan untuk menantang diri gue dalam menjelajahi sebuah petualangan ini, sedalam ini, dengan semua konsekuensi yang (harusnya) sudah gue pikirkan dan (harusnya) siap gue dapatkan.

Sebuah kisah kecil ini akan menjadi sebuah FTV favorit jika pemainnya bisa mendalami perannya begitu dalam sesuai karakter yang sudah terdeskripsi dalam story board.