How I meet kelamer #1

*How I meet keong lampu merah*


Pasti udah dikenalin sama Diayu tentang siapa gue di intro tadi? Yah, gue adalah temennya diayu (?)


SMA adalah momentum yang diberikan Allah pada gue untuk menikmati semuanya. Dia memberi gue sekolah yang penuh dengan keunikkan, kejanggalan, kerancuan, kesenangan.


Overall, kalau diperhatikan secara seksama, hidup gue itu berasa gak muluk-muluk. Saat SMP kelas 9, di saat anak lain mengalihkan topik gosip dari ngomongin guru galak, cewe cakep, sampai topik cowo di sekolah yang belom disunat. Semua topik itu diubah menjadi ngomongin dimana mereka akan melanjutkan studi nya. Ada yang mau SMK karena tuntutan keadaan dengan pertimbangan supaya cepat kerja. Ada yang mau ambil SMA di sana-sini. Di tengah keribetan itu gue masih bersantai-santai sambil ngintip pembantu sebelah yang lagi jemur baju. Soalnya gue juga terbatas dengan keadaan, kalau sekolah jauh dari rumah pasti gue capek. Sodara gue di kampung semua. Karena keterbatasan itu semuanya jadi simple. Gue memfokuskan saja sama sekolah yang (katanya) bagus di kota gue.


Di tengah hari itu, saat gue lagi tiduran dan menonton acara kriminal dan hampir setengah saat lagi akan tertidur di depan tv tiba-tiba telepon berdering, berada di ujung sana temen gue yang baik, yaitu Dita, memberi tau kalau pendaftaran SMA dibuka. Emak gue yang notabenenya sensitif banget sama suara, sehingga membuat gue selalu ketauan kalau kentut, pun terbangun dan langsung jalan agak sempoyongan keluar dari kamarnya dan nyamperin gue dengan muka yang masih agak kusut hampir 100% sadar. Dia langsung duduk di dekat gue, saat gagang telepon gue kembalikan ke tempatnya semula, dan setelah gue melakukan nafas 1x nyokap pun bertanya. Gue dengan indahnya menjawab semua pertanyaan dan menjelaskan semua yang di telepon tadi bahwa gue sedang tidak pacaran, atau gue sedang tidak bergosip ngomongin ibu guru yang ternyata perawan (agak) tua.


Gue melakukan pendaftaran SMA dengan bokap dan nyokap. Lalu. Adakah tanda-tanda gue bertemu sama Diayu? TIDAK. tidak ada perjumpaan di awal. Sangat tidak beruntung dia tidak bisa bertemu dengan gue. Dan betapa beruntungnya gue gak bertemu dia di awal.


Selanjutnya adalah saat gue MOS. Gue juga gak bertemu dia, sama sekali gue gak tau kalau gue ternyata punya temen cewek kaya dia. Saat udah masuk sekolah pun gue gak pernah ngerasa ngeliat tuh mahluk.


Tiap hari gue ke sekolah naik motor. Jarak dari rumah ke sekolah itu agak jauh. Jadi gue berusaha menikmati tiap perjalanan gue ke sekolah atau sebaliknya. Saat yang gue suka adalah saat lampu merah menyala. Karena pada saat itu, gue bisa duduk di motor, menikmati kesibukkan pagi hari sambil melihat ke kanan-kiri mencari - cari mba-mba cakep yang mau naik bus untuk kerja atau pun cewe putih abu-abu atau pun putih - biru yang imut-imut, tapi ternyata gue lebih banyak melihat om-om pake jaket kulit dengan helm rapet yang mau ke kantor. Entah kenapa semakin rapet helm nya, gue semakin penasaran akan wujud aslinya. Gue langsung kebayang kalau om-om gendut itu, ternyata dibalik helm nya tersimpan muka mirip marshanda.


Kalau gue inget-inget, gue pertama kali bertemu diayu di lampu merah. Di lampu merah yang sama. Kadang pas lagi merah, terus berhenti, terus gue melihat dari kejauhan dia lagi dianter bokapnya. Atau saat lagi jalan, tiba-tiba gue diselip sama motor bapaknya yang sedang memboncengi dia untuk diantar. Saat ngeliat pelajar berseragam putih-abu-abu entah kenapa gue selalu berhasrat untuk melihat bet di bajunya. Gue mau tau dimana sekolahnya. Ya, gue melihatnya, ternyata gue satu sekolah dengan creature itu. Yaudah, gue Cuma tau kalo cewe itu satu sekolah sama gue. Gue gak penasaran sama sekali untuk nyari tau namanya, apalgi pengen nomer handphonenya karena dia sebiji cewe yang gak laku untuk jadi bahan obrolan + kurang eksis di sekolah gue.


Kebiasaan gue celingak-celinguk di jalan itu berhasil membuat gue tenang. Saat gue bangun (agak) kesiangan gue harus buru-buru berangkat ke sekolah. Saat gue lagi ngebut di jalan tapi gue sadar kalo orang lain lebih beringas daripada gue sehingga membuat gue gak jadi ngebut. Gue melihat cewe itu, dan gue agak tenang. Karena diantara gue yang hampir telat, masih ada jamur-jamur yang dipastikan/berpeluang besar telat. Karena agak sering ketemu, maksutnya ngeliat tuh cewe di jalan deket lampu merah, gue menyebutnya cewek lampu merah. Pasti nakal abis. Kebayangnya dia ngecrek-ngecrek atau ngemis-ngemis sambil mengais-ngais jalanan gitu.


Kegiatan gue sebelum bel masuk berbunyi adalah mejeng di depan jendela kelas. Kelas gue di lantai dua, dan berada di 'hot spot' karena jendela kelas gue itu mengarah jelas ke pintu gerbang sekolah, tempat di mana anak-anak sekolah beserta guru masuk. Gue bisa ngeliat cewe cakep yang Cuma bisa gue mupengin. Gue bisa ngeliat mobil-mobil guru yang kinclong, dan gue bisa dapet bahan gosip baru kalau ternyata guru yang bawa mobil itu kebanyakan ibu guru daripada bapak guru. Gue bisa ngeliat siapa aja yang suka ngaca di kaca mobil yang diparkir di parkiran sekolah. Gue juga tau ade kelas yang gue simpatik-in itu dateng tiap jam 6.25 dengan dianter karimun warna biru-tua. Semua gue tau. Gue juga merupakan sumber informasi bagi anak sekelas untuk mengabarkan apakah guru yang akan memberikan ulangan pada hari itu masuk apa ngga. Hehe.. Lagi enak-enaknya memandangi pemandangan seru di pagi hari, tiba-tiba feel gue rusak. Gue melihat sesosok cewe. Dia masuk dari gerbang itu, dan jalannya lamaaaaaaaaaaaaa banget. Karena kelamaanya itu, gue jadi kesel sendiri, gue nyaris ngelempar dia pake mouse komputer kelas dari lantai dua. Setelah melampiaskan kekesalan ke temen sekelas gue dengan cara menyolok matanya dengan penghapus papan tulis, gue pun ngerasa kalau gue pernah ngeliat orang itu, tapi dimana? Ternyata dia adalah gadis yang telah merenggut keperjakaan gue. Salah.. Ternyata dia orang gila belakang sekolah yang suka tiba-tiba telanjang dan roll depan lalu senyum-senyum sendiri merasa dirinya adalah putri Indonesia. Salah lagi... Ternyata dia cewek lampu merah itu.


"Buset, jalan aja lamaaaa banget, lari juga pasti lama, gimana kalo dikejar anjing nih cewe? Bisa - bisa bakal kegigit plus sempet digauli anjing nih" gue sejenak berfikiran cerdas. Setelah cewe lampu merah itu udah gak keliatan, tiba-tiba gue kebelet pipis. Lalu gue cabut ke kamar mandi yang letaknya di ujung lantai dua ini. Di kamar mandi gue pun masih memikirkan si gadis lampu merah itu. 'Gila, aura negatifnya kuat banget tu cewe. Gue langsung jadi kebelet pipis gini.' Tanpa sadar pipis gue ternyata berantakan, tangan gue sedikit kecipratan urine gue sendiri. "tangan gue anget, anjing!" gue kenaa lagi.. Gue langsung cuci tangan yang banyak di wastafel wc itu disertai menyabuninya dengan sabun yang sudah tersedia.


Kelas gue berada di ruangan ke empat dari WC itu. Gue berjalan menuju kelas karena bel pun sudah berbunyi. Setelah gue sampai di ruangan ke tiga, gue melihat cewe keluar dari ruangan itu, lalu membuang sampah kemudian masuk ke kelas lagi sambil menyapa teman perempuannya yang ingin masuk juga, mereka masuk ke kelas bersama sambil berpelukan mesra disertai kecupan hangat di kening dan bibir yang makin lama makin mengganas. Ternyata fantasi gue kejauhan, ini bukan video 3gp lesbian.


Gue tertunduk hingga gue masuk kelas dan duduk di pojok belakang, tempat duduk gue berada. Itu kan cewe lampu merah itu, ternyata dia anak kelas sebelah. Oh No!! Dengan tingginya aura negatif yang terpancar, gue gak mau terus-terusan sial. Gue gamau jadi kalah dalam pertandingan kuda templok di kelas, gue gamau jatah bekal makan siang gue dikurangi sama emak gue. Gue gak mau harus pipis berantakan lagi, yang gue takutin adalah gue pup jadi super berantakan. Pasti susah ngebersihinnya. Gue gak mau ditolak cewe cakep di sekolah Cuma karena keberadaanya di lantai ini. Dalam urusan ini, lebih karena gue sadar kalau tampang gue gak mendukung buat dapet cewe cakep, dompet gue juga tipis, Cuma isi struk-struk makan + tiket nonton yang sengaja dikoleksi supaya dompet berasa agak tebel.


Mulai hari itu gue tau kalau si cewe lampu merah itu adalah penghuni kelas sebelah gue. Yasudah. Kalau pun kami harus menjadi teman, pasti akan bertemu di hari selanjutnya, pasrah aja, keong lampu merah dengan kejanggalan yang telah lo tampakkan dari awal, dan selanjutnya kehidupan kami pun terjabarkan.

0 komentar:

Posting Komentar