4 komentar

Ketika Cinta itu Bau

Minggu pertama kuliah udah gue lewati. MingguPertamaKuliah itu gue lewati tanpa taste. Hari senin pagi (yang hari selasanya adalah tanggal merah) dan harusnya di senin pagi ini ada kelas jam 7, ternyata dosennya gak ada. Padahal gue udah bela-belain bangun pagi, mandi agak keburu-keburu karena gue baru bangun setengah 7. Sampai di kelas gue langsung ngobrol-ngobrol sama Ardi ngebahas tentang liburan yang udah dilewati. Setelah itu datang pak (yang gue lupa namanya), dia bagian pengajaran gitu dan ngasih tau kalau Pak Markus ngga ada. Kampret! Gue bela-belain ngga ganti celana dalem, gue udah bela-belain balik ke jogja lebih cepat tapi ternyata gue diperlakukan dengan tidak hewani. *sedih . Daripada gondok, akhirnya gue Cuma bisa cengengesan aja, kasian juga temen gue yang rumahnya agak jauh dari kampus, pengorbanannya lebih besar dari gue. Gue hanya ngga ganti celana dalem, mungkin dia bisa sampai ngga mandi untuk kuliah.

Merasakan hari pertama yang begitu datarnya membuat gigi gue makin ngilu, ini karena gigi bolong gue yang sampe sekarang belom gue tambel. (kalo gigi bolong didiemin aja, efeknya parah ngga?). Gue udah memikirkan hari-hari kedepannya akan begitu absurd dan rusak karena penuh kedataran. Ternyata Tuhan memang Adil, dan mendengarkan kaum-kaum teraniaya seperti gue. Tuhan ada dimana-dimana! *alhamdulillah. Temen gue, Dewa , yang kuliah di Brawijaya-Malang dateng ke Jogja karena liburnya masih ada seminggu. Senin pagi hingga sore gue habiskan begitu datarnya sambil berusaha penyesuaian lagi dengan kota ini. Kalau kipas nyala terus nanti takut masuk angin, kalau nggak nyalain kipas gue kepanasan. Dilema.

Senin tengah malam gue dan Wilson jemput Dewa di stasiun. Habis dari stasiun langsung cabut ke kosan gue. Kamar gue kembali menjadi tempat setengah mesum. Dewa sama wilson tidur di lantai yang beralas. Dari kisah - kisah kita bertiga, yang tidur paling cepat adalah gue. Kebo banget. Dewa mau tes snmptn lagi taun ini, jadi dia kesini untuk belajar dan refresh otak dari semua kenistaan yang dia lakuin di Malang. Sebenernya salah juga kalo mau belajar di sini, karena yang ada jadi belajar ngga belajar. Dia baru belajar diatas jam 10 malem karena di bawah jam 10 malem kita seneng-seneng : nyari makan, ngobrol, nonton berita, ngeliatin profile fb orang, ngegosip, dengerin lagu-lagu cinta yang kalo dipikir-pikir agak jijik juga sih. 3 cowok macho dengerin lagu menye-menye sambil muka merona-rona dan meratapi kisah cintanya masing-masing.

Cinta ?? Apa sih cinta ?? Simple nya Cinta itu Indah tak terungkapkan dan hanya bisa terasa. Indah itu representasi dari lukisan yang di dalamnya tersirat banyak pesan. Lukisan-lukisan itu merupakan produk dari Seni. Dan setau gue Air Seni itu bau. Konklusinya adalah Cinta itu Bau.

Kisah Cinta Wilson yang gagal terus sebelum memiliki (ditolak mulu), kisah cinta Dewa yang lagi agak semrawut, dan kisah gue yang ber LDR ria. Kisah cinta kita emang BAU. Kondisi LDR ini makin membuat gue gundah gulana kaya kuliah ngga pake celana. Karena pacar gue kelas 12 SMA. Sebentar lagi dia kuliah. Dia akan ospek, dan diperhatiin senior plus teman-teman seangkatannya. Dia pasti diincer banyak cowok karena cewe gue itu cakep! Ahrh!! Kancut bolong !! Lalu apakah yang akan terjadi selanjutnya sodara-sodara ??? Tunggu saja saat itu tiba. *gue deg-deg-an dengan berpikiran macem-macem* apa yang bisa dibanggakan dari gue ? Muka pas-pas-an, perut buncit, kulit item gosong, dompet tipis, otak abnormal negatif. Gue Cuma bisa membanggakan kalau iler gue itu punya bau semerbak, hobi gue adalah ngangkang, koleksi gue adalah uang logam kembalian dari warung dari Rp100, Rp200, Rp500 juga ada, warna favorit gue itu Orange, sampai kancut orange gue pun masih suka gue pake padahal udah bolong-bolong (ternyata hampir sebagian besar celana dalem gue bolong).

Kisah itu ada opening, lalu makin larut menjadi alur, alur yang ngga tau sampai kapan perjalanannya, yang jelas di tiap kisah itu akan ada ending, ending yang kemungkinannya adalah happy ending, bad ending, atau tanpa ending. Maksudnya tanpa ending itu adalah suatu kisah yang semuanya dalam kisah itu jadi tiba-tiba hilang begitu aja tanpa kejelasan. Kayaknya akan menimbulkan alur baru dengan tokoh-tokoh yang baru. Jadi bertanggung jawablah atas kisah yang udah kita ambil dan pilihlah ending dari sekarang supaya kita jelas dalam menjalani alur.
0 komentar

Libur oh libur...

Liburan Semester 1 yang seharusnya bisa gue nikmati 3minggu kurang 1 hari, tapi hanya bisa gue nikmati dua minggu. Overall, liburan ini diisi dengan sosialisasi UGM ke SMA gue dulu (berasa udah tua, padahal baru 6 bulan cabut dari SMA), ketemu pacar dan pacaran (yang merupakan ade kelas gue, jadi sambil berenang lanjut tenggelam).


Diberdayakan bokap untuk ngurus perpanjang STNK (ngurus 2 STNK di dua hari yang berbeda. Sungguh bokap gue yang begitu kreatif dalam memberdayakan anaknya. Love my Bokap).


Konsekuensi LDR adalah gue dan pacar harus teliti dan menggunakan kesempatan sekecil mungkin untuk digunakan sebesar mungkin (quantity isn't important as quality, tapi sebenernya gue butuh kuantitas yang banyak dan kualitas yang maksimal T.T ). Liburan yang penuh kesibukkan dan penuh agenda di tiap harinya. Ehehe..


  1. Sosialisasi UGM ke Etniz (SMAN 2 Bekasi)

Jelasin tentang fakultas dan Jurusan Cuma seadanya, selebihnya cerita-cerita dan memberikan doktrin-doktrin dan ngecengin adek kelas yang ganteng *eeaaa...



2. Nonton Temen gue manggung karena mereka masuk L.A. Light Start up rookie stage 2011 (sambil ditemani pacar)



Gue dan pacar dateng jam setengah 4, mereka manggung setengah 5. Nunggu sejam...tapi kita punya quality time untuk ngobrol-ngobrol dan solat bersama. Abis nonton temen manggung, kita langsung cabut untuk makan di Mcd. Entah kenapa kita suka banget makan di tempat itu.



3. PACARAN


Kita nonton The Mechanic. Film nya seru, dan entah kenapa pemerannya berbadan tegap, atletis dan berbulu dada berhasil membuat gue jadi gemeteran (!) Sepintas ada scene yang menampilkan cewe telanjang tapi Cuma keliatan dari belakang dan hanya sekitar 3 detikkan. (kampret!). Gue cengengesan aja sama pacar gue bukan karena porno tapi karena lucu. Yah. Gue dan pacar selalu ketawa, walau kita lagi berantem di sms, lalu kita ketemu. Eh malah langsung ketawa. Padahal gue gak pake topeng dari celana dalem bolong gue... Pacaran kita selanjutnya yaitu makan bakso, keliling - keliling naik motor, cubit-cubitan, dan ketawa-ketawa. Gak ada foto tentang ini karena gue selalu duduk berhadapan sama dia, jadi ribet kalo harus foto bareng. Duduk hadap-hadapan membuat keuntungan tersendiri bagi kita, kita bisa ngasih tau kalau ada makanan yang nyempil di gigi, kita juga sekalian bisa ngorek-ngorek gigi kita tanpa kaca (bermodal nanya). Kita makan tuna sandwich ditemani avocado float karena kita sama-sama suka alpukat dan es krim.

Sisa potongan sandwich yang udah rusak bentuknya

Overall kita jadi makin deket, makin sayang, makin kompak, dan event selanjutnya adalah buka puasa bareng (karena dimungkinkan gue balik lagi saat puasa tiba *anjrit lama banget...)



4. Bakar-bakar-ayam

Gue punya adek yang suka gue aniaya secara verbal. Keadaan ini membuatnya makin cerdas. Betapa hebatnya penganiayaan yang gue lakukan itu. Di hari Sabtu pagi dia pengen bakar-bakar-ayam dan bilang ke nyokap. Tiba - tiba nyokap dan babeh mengiyakannya. Gue pun yang notabene nya jarang makan enak karena harus prihatin dengan kehidupan mahasiswa kos yang pas-pas-an jadi kegirangan. Rumah gue yang sempit membuat kita tetap ga menyerah. Dengan alat seadanya, kita pun membakar-bakar-ayam di teras atas rumah. DAN PASTINYA BERSIH.



Babeh terhasut oleh nyokap untuk ngambil mangga tetangga yang pohonnya udah mulai melencong ke atep rumah gue.



Semerter 2 telah dimulai. Gue males untuk menye-menye. Sampai bertemu lagi di liburan selanjutnya sayang.

3 komentar

#SuratCintaGokil

Gue yang merupakan cowok tulen merasa tertantang saat lagi baca blog Ka Vina . Di situ terbuka lebar kesempatan untuk mengikuti lomba bikin Surat Cinta Gokil... So. Karena gengsi gue nggak mau diremehkan dalam hal mengungkapkan Cinta (padahal suka ditolak cewe) maka gue pun ikutan. Lomba ditutup tadi jam 24.00 .. Pengumumannya tanggal 14 Februari malam di Blog nya Ka Vina.. Berikut Surat cinta yang gue buat.



Buat Vina yang cantik dan kulitnya rada bintik-bintik kaya sisik,


Sejak aku kenal kamu. Aku selalu merhatiin kamu. Aku tau kamu beringas banget kalo makan. Saat aku liat iklan Axis yang tentang Hemat itu aku makin kesemsem sama kamu. Sungguh beringasnya kamu saat makan makanan temen sendiri. Aku korban langganan kamu lhoo... Aku tau kamu anak Gaul sedangkan aku cuma anak yang suka digauli bencong perempatan lampu merah. Aku tau kalau aku ngga suka narik-narik baju untuk nunjukin dada kaya personil SM*SH, aku tau kita punya perbedaan, tapi kita juga punya kesamaan yaitu kita suka chat online sampai lewat tengah malam. Saat aku liat adekku punya diary, aku jadi ikutan punya. Tiap hari aku menulis tentang kamu. Saat aku ingin hiasi dengan gambar-gambar, aku sadar ternyata aku cuma bisa gambar kelamin kaya di tembok-tembok pinggir jalan. Aku suka kamu Vin. Sungguh suka, Demi kancut orange ku yang udah bolong-bolong aku sayang kamu. Biar pun aku harus masuk angin karena pake kancut bolong itu aku tetap suka kamu, sayang kamu. Demikian surat ini dibuat untuk digunakan sebagaimana mestinya. Lope lope kamu Vina.. Oh my bidadari, my pencuri hati dan pencuri makanan. With love Muuachh!

kancut-beringas.blogspot.com

0 komentar

robot-robot-an

Setelah Uas waktu itu, gue ikut pelatihan Robotika. Gue ikut robotika karena gue ngga mau tersesat arah menjadi robot gedek yang nyari-nyari anak kecil untuk disodomi. Pelatihan ini menghabiskan 7 hari sehingga menunda gue untuk kembali ke Bekasi supaya bisa segera bertemu my kekasih.


Gue dan dua teman gue (jadi 1kelompok) beserta kelompok-kelompok lain membuat Line Follower. Robot yang ngikutin garis gitu. Ternyata gampang sekali jalan hidup robot ini. Hanya mengikuti garis. Berbeda dengan jenis robot lainnya yaitu robot gedek tadi yang penuh kenistaan.


Dari kiri : Adul, Muso, Ajay


Komponennya kecil-kecil, imut-imut banget kaya muka gue. Jadi kita harus hati-hati dan teliti dalam merangkainya. Kalau salah, nyawa yang jadi taruhannya. Horror Kan ?? Saat kita mengambil resistor (yang kaki resistor itu terbuat dari aluminium kecil) dan tiba-tiba tangan kita kesenggol orang, lalu resistor itu menusuk mata temen kita, sungguh pedihnya saat itu. Atau saat lo sedang mengatur Ban Robot ini, tapi ternyata lo masih menyimpan dendam dengan temen lo, Lo bisa mengambil velg roda itu dan nyumpelin ke lobang idung temen lo itu dengan paksa. Hati-hati-kawan... Hidup ini kejam... Jadi segeralah lunasi hutangmu! Janganlah mengintip pembantu saat lagi mandi. Jangan !


Mempelajari Robot juga membuat hati gue cenat-cenut. Komponen yang panjangnya cuma sejari kelingking gue ternyata harganya sama dengan biaya gue bertahan hidup 1setengah - 2 hari. Mikro kontroller itu seharga 50ribuan. Saat tau itu, gue berniat untuk nyolong mikro dari kelompok lain untuk gue gadaiin ke warung makan. Tapi ternyata gue keduluan, Mikro gue berhasil dicolong orang... untungnya happy ending. Gue berhasil mendapatkan mikro gue kembali setelah gue mengancam untuk telanjang diri di depan semua anak.

0 komentar

kepalaku mahkotaku

Masuk kuliah telah membuat gue sedikit keluar orientasi. Gue adalah cowo yang nggak kece yang tersesat dalam lingkaran penjajahan. Masuk Kuliah engga segampang masuk Studio XXI. Saat kita masuk Studio, kita disambut mba-mba cakep y ang selalu memberikan senyumnya ke kita sambil memeriksa tiket kita. Saat masuk kuliah lo akan menemui yang namanya Ospek... Khususnya anak teknik, setau gue pasti disuru potong rambut jadi botak 1cm atau kurang. Kasus ini tiba-tiba menaikkan harkat martabat tukang potong rambut. Rezeki mereka bertambah seketika.

Yang lebih mengejutkan lagi, saat di kampus Fakultas Teknik langsung terasa atmosphere yang berbeda. Mungkin kalau orang awam berada di sana akan berpikir

"ini kampus apa perguruan Shaolin?" ,,,, "Toloonggg, Dompet saya dicopet. Tolonggg!!!!" tiba-tiba banyak orang parno akibat ngerasa dompetnya diambil tuyul yang sebelumnya bisa aja kantong mereka digrepe-grepe. Nasib banget jadi tuyul. Bisa dikenai pasal berlapis, yaitu pencurian dan tindakan asusila.

Sekarang gue udah berhasil melewati masa-masa sulit itu. Masa-masa yang sungguh sangat kritis. karena kita pasti menjadi orang yang dicurigai NOMER SATU kalau ada barang yang ilang di kosan. Kemungkinan besar akan mendapat pengawasan ekstra saat sedang berada di super market.

NB : Menjadi Botak bisa mengurangi tingkat polusi Air (jarang sampoan)

6 komentar

Sorry


Sorry, kalau Blog gue ini lagi berisi tulisan yang panjaaaangggg. Bikin Bosen . Atau sampai memaksa metabolisme bekerja lebih cepat (postingan-postingan di bawah postingan ini) . . . Inilah pelampiasan gue saat waktu luang, mengisi dan mengasah otak dengan hal yang tidak berguna. Intinya sih gue sekalian promosi tulisan - tulisan gue, apakah laku untuk dibaca atau masih banyak kekurangan.


Nulis adalah salah satu kegiatan berharga buat gue selain ngangkang, nungging, plus telentang di kamar Kos. Jarak Jogja - Bekasi yang cukup jauh suka membuat gue uring-uringan kalau lagi kangen banget sama pacar. Ehehe. So, inilah hal yang gue lakuin untuk menghibur diri dari semua perasaan gundah gulana. Ya itung-itung sekalian latian nulis skripsi supaya bisa cepet Lulus dari Teknik Elektro - UGM . Ehehe.. (padahal gue baru semester 1 yang seminggu lagi '14Feb' akan masuk ke 2nd Semester.)


Untuk tulisan gue yang panjang-panjang ini, akan gue alihkan ke wadahnya sendiri, my second project. Ya gue anak elektro tapi gue sedikit suka sama web-web gitu.. Second blog yang dibuat dengan hosting ini akan memuat tulisan-tulisan panjang hasil kompilasi tulisan gue dan tulisan Diayu. Gue menyimpan suatu big goal bareng dia. Ehehe.


http: // dapurpenyok.co.tv


2 komentar

Kenapa gue LDR?


Status gue adalah sudah tidak lajang lagi, gue bukan sedang menjalang tapi adalah gue telah memiliki pacar yang setia menunggu di sana. Apa maksudnya? Ya. Gue adalah salah satu dari sekian orang yang melakukan LDR. Mungkin lo mikir gue kena penyakit kepanjangan titit kaya yang di buku Raditya Dika. Bukan! Ini bukan Long Dick Reduction. Yah! Gue adalah sebiji dari sekian orang yang berani untuk melakukan Long Distance Relationship. Kenapa gue begitu berani ? Padahal di Film Kambing Jantan bisa diliat kalau kisahnya kambing yang LDR sama Kebo akhirnya berakhir mengenaskan. Padahal mereka udah pacaran dari SMA. Satu lagi, kalo kita merhatiin filmnya, di salah satu scene nya ada yang menampilkan grafik statistik tentang LDR, hasilnya menyebutkan kalau sebagian besar prosentasenya adalah "gagal".


Kondisi gue LDR, LDR di situasi pertama kali. Maksudnya adalah gue pacaran dan langsung LDR. Masih Gak ngerti? Gini, gue mulai kuliah di Jogja bulan agustus 2010. Kemudian gue resmi pacaran tanggal 10 November 2010. Saat itu juga gue berpacaran jarak jauh, Jogja-Bekasi. Jarak yang ditempuh 9-10jam naik kereta kelas bisnis, sekitar 3 jam naik pesawat karena flight 1jam, naik DAMRI 2jam-an, dan belasan jam kalau naik mobil atau bus. Ok! Untuk bertahan lama di perjalanan mungkin gue sudah mulai terbiasa dan kuat, tapi yang belom kuat adalah ongkos. Sekali jalan biaya tiket untuk kereta bisnis 130-150ribuan, pesawat 250ribuan (kalau ga dapet yang promo), 120ribuan naik bus. Belom lagi ditambah ongkos taksi dari terminal/stasiun/terminal DAMRI sampai rumah sekitar 40-45ribu bahkan 50ribu (kalau pake Blue Bird group bisa dibawah 40ribu). Itu sekali jalan..... Bagi sebagian orang mungkin ini terasa biasa-biasa aja, tapi bagi gue enggak. Bokap gue tau kalau biaya hidup di Jogja ga mahal-mahal amat, jadi dia memberi gue biaya secukupnya. Yah, secukupnya. Konsekuensinya adalah gue harus bersabar untuk pulang, yaitu saat gue libur berhari-hari.


Kritis banget di masa-masa awal, itu kesan yang gue dapet untuk LDR, yaitu saat kita harus saling mengenali sifat masing-masing dari jarak beratus-ratus kilometer. Kita suka berantem, yaitu saat gue kurang merespon sms nya lalu dia kesel, atau saat gue juga jadi bingung saat dia membales sms gue dengan singkatnya, sungguh kritis. Betapa stress nya kalau harus berantem di jarak yang jauh, bagaimana harus menjelaskan dengan jelas, bagaimana caranya supaya masalah yang ada bisa diselesaikan dengan cepat dan tepat, apalagi bahasa sms itu tidak ada intonasi nadanya, sehingga menimbulkan multiinterpretasi diantara kita berdua, saat mau telepon ternyata kita sedang di situasi yang kurang memungkinkan yaitu saat dia lagi les/belajar/ngerjain tugas atau sebaliknya, yaitu gue yang lagi ada kegiatan apalagi ditambah dengan pulsa yang harus dikendalikan biayanya . Itulah sedikit dari masa-masa kritis yang miris najis inggris bencis cuihs...



Saat LDR, gue cuma bisa melihat dengan mupeng nya orang-orang yang berboncengan di jalan, pasangan yang makan pagi/siang/malam bersama, pasangan yang pacaran di malem sabtu atau malem minggu bahkan malam Jum'at karena hari jum'at nya mereka tidak ada kuliah, gue juga melihat dengan iri nya kamar kos sebelah yang dikunjungi pacarnya saat si pacar ada waktu. Semua perasaan galau dan dilema itu muncul saat rasa kangen yang ada betapa susahnya untuk disampaikan, kecuali dengan bahasa lisan atau tulisan, tapi sungguh berbeda efeknya kalau kita bisa menyampaikannya di jarak yang begitu dekat, sangat dekat.



Kenapa gue LDR ? Ini pertanyaan yang belum terjawab daritadi.


  1. Mungkin karena yang mau sama gue cuma dia. Pepatah 'mati satu tumbuh seribu' dan ungkapan yang disebut banyak orang tentang 'masih banyak cewek di luar sana' tidak tertuju bagi gue. Gue adalah cowo yang tidak populer sejak sekolah, ini berakibat langsung ke gue, karena gue merasa berat untuk mencari pacar yang sesuai dengan apa yang gue mau. Selain itu, apa yang bisa dibanggakan dari cowo yang tidurnya ngiler dan hobinya masuk angin karena suka ngangkang waktu nonton tv? Alasan ini makin diperkuat saat gue lagi pacaran di mall lalu ada teman gue yang melihat, kemudian di saat tertentu gue lagi OL FB dan temen gue itu lalu chatting sama gue

Temengue: "Ziz, lo kemaren pacaran ya ?"

Gue: "kemaren?? Gak kemaren pas ko, kemaren-kemaren iya. Kenapa? Kok tau?"

Temengue: "iya, gue liat lo kok."

Gue: "wihhh. Di mana? Kok gue ga liat lo ya?"

Temengue: "Yaa disitu lah, soalnya lo lagi jalan gitu, gue juga ngga mungkin kalo manggil, soalnya lo aga jauh. Malu juga lah kalo sampai teriak-teriak"

Gue: "wah sayang banget yah. Padahal di sinetron-sinetron biasa aja kok teriak - teriakan di tempat umum."

Temengue: "Eh. Cewe baru ya? Kapan jadiannya?"

Gue: "belom lama. Kenapa? Naksir? Lo kan cewe. Lo berubah haluan ya?"

Temengue: "ya enggak lah, Eh iya, cewek lo cakep."

Gue: "yoii. Guenya kan juga cakep"

Temengue: "Cewe lo cakep, Lo gak cakep."

Gue: "even keren?"

Temengue: "no, you're not"

Gue: "alhamdulillah deh gue dapet pacar cakep :D gak salah pilih deh gue."

Temengue: "yoi, disyukuri lo.. Lo gak salah pilih kok, tapi gue rasa dia yang salah pilih Ziz. :p "

Gue: ----Off Line----


Sejak saat itu gue mulai berfikir apa adanya dan menerima takdir. Mungkin juga iya. Dengan kondisi gue yang menjadi cowo gak cakep, gak populer, plus gak pinter dari dulu kok bisa dapet pacar yang begitu baiknya, cakepnya, dan shalehahnya. Rasa-rasanya dari sekian banyak cewe di dunia, maksudnya di Bekasi sampai Jogja, yang mau sama gue cuma dia. *sujud syukur


  1. Mungkin Gue penyabar, penyayang, setia, dapat dipercaya. Itulah sifat-sifat dari cowok yang baik. Cowo yang siap diajak untuk berhubungan serius. Cowo yang bukan sembarang cowo, karena cowo yang seperti ini adalah cowo limited ediiton . Dengan modal sifat seperti itu, mungkin gue memang cocok dan bisa untuk ber LDR ria. Namun dibalik itu semua, tenyata gue pun punya kekurangan. Gue gak sabar kalau harus nahan pup satu setengah jam, gue berubah jadi liar saat tiba-tiba dicakar oleh hewan kesayangan gue yang berakhir dengan kematian pada sang hewan. Selain itu, saat temen gue pun mau menitipkan laporan praktikumnya ke gue untuk dikumpulkan, malah terjadi hal yang berbeda.


Gue menawarkan diri "eh sini, laporannya sekalian gue kumpulin aja, gue mau ke lab."


"emhhh, emang lo bisa dipercaya? Takutnya ilang ah, lo kan asal geletak. apa mau lo contek dulu? Kalo mau nyontek, di sini aja gak apa-apa kok." temen gue mulai meragukan kehandalan gue.


"tenang aja, bisa dipercaya kok." gue meyakinkannya sambil mengedipkan mata.


"Ngga jadi deh, lo Homo abis. Lagian kalo percaya sama lo kan sama aja musyrik." Dia melengos pergi.


Gue pun nangis terisak-isak dan langsung lari ke kamar mandi untuk nangis se keras-kerasnya. Nasib laporan praktikum gue pun menggantung. karena gue gagal dapet contekkan, dan teganya dia menyamakan gue dengan jin-jin botol hasil pelarian orang-orang putus asa untuk pesugihan. Jin yang perutnya buncit kaya gentong bolong kaya Gong. (ini gue simpulkan dari tayangan film yang kisahnya adalah persahabatan jin-manusia, atau lukisan-lukisan jin yang digambarkan dari acara pemburu hantu)


  1. Pacar gue kasian sama gue. Setelah melakukan proses pengenalan agak lama lalu gue menembaknya, dan Gue pun ditolak, tapi gue tetep meneguhkan hati, tapi bukan berati gue mengemis cintanya terus-menerus. Mungkin karena itu juga, dia akhirnya sadar dan merasa iba melihat gue. Ada sebiji organisme yang gagal bermutasi jadi mahluk ganteng dan akhirnya frustasi kemudian hampir bunuh diri dengan cara menelan Rexona tapi keburu gagal karena sadar ternyata ngga mampu beli rexona. Dengan keterbatasan pada diri gue, dia jadi sadar kalau ternyata cowok itu (baca: gue) bisa bertahan untuk tetap berusaha mendapatkan hatinya. Betapa pengertiannya pacar gue itu.


Dari sekian banyak kemungkinan yang mungkin terjadi, dan apa pun kondisinya, gue adalah gue dan tetaplah gue. Gue yang pernah ikut karate & taekwondo (tapi nggak pernah lama). Itu modal gue supaya bisa melindungi dia. Walaupun track record gue dalam bela diri agak buruk tapi gue yakin kalau gue tetep bisa melindungi dia.


Saat gue masih imut-imut pake sabuk kuning, sinpai (guru karate) gue menunjuk gue untuk komite lawan anak sabuk biru (4 tingkat di atas gue). Awalnya gue deg-deg-ser, tapi gue tetep pasang muka cool, lawan gue juga rada gendud pendek gitu. Di kepala gue orang yang kaya gitu pasti pergerakannya agak lambat.


Pertandingan pun dimulai, step-step kaki gue pun sudah bisa gue kendalikan. Gue bawa dia agak memutar sambil menunggu celah kosong, mata gue pun melihat ke arah tangan dan kakinya dengan waspada akan serangan yang mungkin dia lakukan. Ternyata gue cukup berani untuk memulai pertempuran ini. Gue melihat ada ruang kosong di arah tengah, gue pun melakukan penyerangan. Gue melancarkan tendangan lurus ke arah perutnya, tapi sial. Ternyata dia bisa menangkis kaki gue dengan tangannya. Gue langsung bersiap deffense. Kuda-kuda gue pun sukses menyeimbangkan badan gue. Biasanya orang akan melakukan serangan balik saat lawannya lagi transisi seperti gue tadi, tapi bodohnya dia tidak mengambil kesempatan itu. Gue langsung melakukan serangan dengan pukulan ke arah atas perut di bawah dada. Pukulan gue masuk. Point pertama untuk gue. Yeaahh !!!


Pertandingan dihentikan, wasit memberitahu kalau pukulan gue masuk, dan 1 point untuk gue. Itu point petama gue. Gue makin pede untuk menghajarnya. Gue anak sabuk kuning bisa menang lawan sabuk biru dengan diliat semua anak yang dateng hari itu. Betapa pecundangnya dia. Hahaha.. Pikiran jahat mulai merasuki tubuh gue.


Pertandingan pun dimulai lagi. gue punya modal, dan gue sudah lebih pede. Ternyata bokap gue pun melihat komite ini. (Komite dilakukan di sesi terakhir sebelum pulang. Biasanya orang tua yang dateng untuk menjemput anaknya pun ikut-ikutan menonton.) Dengan kondisi itu, gue jadi makin semangat karena gue pengen menunjukkan pada bokap kalau anaknya yang masih SD itu pun punya kekuatan terpendam.


Ngga lama kemudian dia menyerang gue, dengan memukul ke arah perut gue berkali-kali. Deffense gue jadi berantakan, dan dia berhasil membuar skor jadi seri. Pukulan itu menyadarkan gue kalau di hadapan gue ini bukan boneka beruang punya ade gue yang biasanya cuma bisa gue aniaya untuk latian karate.


setelah itu kita jadi saling serang, saat dia menyerang gue bisa menahannya, saat gue menyerangnya dia pun bisa menangkis pukulan gue. Pertarungan harga diri terjadi begitu sengit dan makin sengit. Gue yang masih minim pengalaman ini makin kualahan, deffense gue sempat rusak dan dia berhasil menyerang gue dengan sebuah tendangan.


Dia menendang gue dengan cukup kuat. Gue Cuma bisa berekspresi '#$%^*&^!@#@#?!@!##@$@$@??!!!!' Pertandingan langsung dihentikan. Gue langsung menunduk, kepala gue mendanga keatas dengan mata merem dan wajah meringis menahan perih. Tangan gue memegang ke satu tempat. Sinpai pun langsung menyuruh gue tiduran. Dia mengangkat-ngangkat perut gue. Entah kenapa saat itu gue jadi kesel, gue lagi sakit tapi kok dia mengelus-ngelus perut gue sambil menaik-turunkan dengan gembiranya.


Saat itu gue makin kesel sambil nahan sakit. Gue mau teriak ke sinpai supaya dia ngerti KALAU YANG KENA TENDANG ITU.. TITIT GUE !! .. BUKAN PERUT GUE !! Gue ngilu beberapa menit, bokap gue cengar-cengir aja dari pinggir sana. Lawan gue kena pelanggaran dan pertandingan pun selesai, karena wasitnya memimpin dan memandu pertandingan menggunakan bahasa Jepang yang gue gak ngerti apa yang dia omongin. Jadi gue anggep pertandingan itu seri.


Asumsi gue terbukti benar. Orang gendut itu memiliki pergerakan yang tidak maksimal. Dia tidak bisa menendang dengan sempurna. Serangan kakinya seharusnya mengarah ke perut gue, tapi malah ke titit gue yang posisinya lebih rendah dari perut gue. Kakinya tidak bisa membuka ke atas dengan lepas. Dengan mengorbankan harga diri gue waktu itu di depan orang banyak, gue berhasil mendapatkan kelemahannya. Lain kali kalau gue ditunjuk sparing sama dia lagi, gue akan pake celana dalem diluar supaya jadi tambah keren dan bisa tertawa lepas saat mengalahkannya. Betapa bodohnya dia yang mengumbar kelemahannya dan berhasil gue ketahui dari hasil analisa jenius sambil nahan ngilu.


Kejadian itu berhasil membuat gue pulang dengan jalan agak ngangkang sambil mendengarkan ketawa dari bokap.


Membina suatu hubungan bukanlah hal yang mudah dan sederhana. Diperlukan suatu komitmen bersama supaya bisa saling mengerti. Perasaan saling mengerti memang terlihat sederhana tapi betapa kompleksnya saat kita mencoba mendalaminya. Adanya hal yang saling melengkapi merupakan hal yang menyadarkan kita kalau gue butuh dia dan dia pun butuh gue. Dimana pun kita berada, kita tetap akan saling membutuhkan. Rasa sabar yang terus tercipta itu merupakan pemanis dari hubungan jarak jauh ini. Ketika kita bertanya kenapa ruas-ruas jari ini berongga, saat itu pun kita harus menyadari kalau rongga itu adalah ruang yang disediakan Tuhan untuk diisi dengan ruas-ruas jari pasangan kita. Karena saat gue bisa menyatukan ruas-ruas jari ini dengan pacar gue, hanya senyuman dan hal-hal indah yang tercipta dan terbias dari kita.

0 komentar

under construction (di bawah konstruksi)

Gue lagi nulis dan belom lengkap. jadi sabar dulu deh ya. nanti juga update. eehehe..