Ketika Cinta itu Bau

Minggu pertama kuliah udah gue lewati. MingguPertamaKuliah itu gue lewati tanpa taste. Hari senin pagi (yang hari selasanya adalah tanggal merah) dan harusnya di senin pagi ini ada kelas jam 7, ternyata dosennya gak ada. Padahal gue udah bela-belain bangun pagi, mandi agak keburu-keburu karena gue baru bangun setengah 7. Sampai di kelas gue langsung ngobrol-ngobrol sama Ardi ngebahas tentang liburan yang udah dilewati. Setelah itu datang pak (yang gue lupa namanya), dia bagian pengajaran gitu dan ngasih tau kalau Pak Markus ngga ada. Kampret! Gue bela-belain ngga ganti celana dalem, gue udah bela-belain balik ke jogja lebih cepat tapi ternyata gue diperlakukan dengan tidak hewani. *sedih . Daripada gondok, akhirnya gue Cuma bisa cengengesan aja, kasian juga temen gue yang rumahnya agak jauh dari kampus, pengorbanannya lebih besar dari gue. Gue hanya ngga ganti celana dalem, mungkin dia bisa sampai ngga mandi untuk kuliah.

Merasakan hari pertama yang begitu datarnya membuat gigi gue makin ngilu, ini karena gigi bolong gue yang sampe sekarang belom gue tambel. (kalo gigi bolong didiemin aja, efeknya parah ngga?). Gue udah memikirkan hari-hari kedepannya akan begitu absurd dan rusak karena penuh kedataran. Ternyata Tuhan memang Adil, dan mendengarkan kaum-kaum teraniaya seperti gue. Tuhan ada dimana-dimana! *alhamdulillah. Temen gue, Dewa , yang kuliah di Brawijaya-Malang dateng ke Jogja karena liburnya masih ada seminggu. Senin pagi hingga sore gue habiskan begitu datarnya sambil berusaha penyesuaian lagi dengan kota ini. Kalau kipas nyala terus nanti takut masuk angin, kalau nggak nyalain kipas gue kepanasan. Dilema.

Senin tengah malam gue dan Wilson jemput Dewa di stasiun. Habis dari stasiun langsung cabut ke kosan gue. Kamar gue kembali menjadi tempat setengah mesum. Dewa sama wilson tidur di lantai yang beralas. Dari kisah - kisah kita bertiga, yang tidur paling cepat adalah gue. Kebo banget. Dewa mau tes snmptn lagi taun ini, jadi dia kesini untuk belajar dan refresh otak dari semua kenistaan yang dia lakuin di Malang. Sebenernya salah juga kalo mau belajar di sini, karena yang ada jadi belajar ngga belajar. Dia baru belajar diatas jam 10 malem karena di bawah jam 10 malem kita seneng-seneng : nyari makan, ngobrol, nonton berita, ngeliatin profile fb orang, ngegosip, dengerin lagu-lagu cinta yang kalo dipikir-pikir agak jijik juga sih. 3 cowok macho dengerin lagu menye-menye sambil muka merona-rona dan meratapi kisah cintanya masing-masing.

Cinta ?? Apa sih cinta ?? Simple nya Cinta itu Indah tak terungkapkan dan hanya bisa terasa. Indah itu representasi dari lukisan yang di dalamnya tersirat banyak pesan. Lukisan-lukisan itu merupakan produk dari Seni. Dan setau gue Air Seni itu bau. Konklusinya adalah Cinta itu Bau.

Kisah Cinta Wilson yang gagal terus sebelum memiliki (ditolak mulu), kisah cinta Dewa yang lagi agak semrawut, dan kisah gue yang ber LDR ria. Kisah cinta kita emang BAU. Kondisi LDR ini makin membuat gue gundah gulana kaya kuliah ngga pake celana. Karena pacar gue kelas 12 SMA. Sebentar lagi dia kuliah. Dia akan ospek, dan diperhatiin senior plus teman-teman seangkatannya. Dia pasti diincer banyak cowok karena cewe gue itu cakep! Ahrh!! Kancut bolong !! Lalu apakah yang akan terjadi selanjutnya sodara-sodara ??? Tunggu saja saat itu tiba. *gue deg-deg-an dengan berpikiran macem-macem* apa yang bisa dibanggakan dari gue ? Muka pas-pas-an, perut buncit, kulit item gosong, dompet tipis, otak abnormal negatif. Gue Cuma bisa membanggakan kalau iler gue itu punya bau semerbak, hobi gue adalah ngangkang, koleksi gue adalah uang logam kembalian dari warung dari Rp100, Rp200, Rp500 juga ada, warna favorit gue itu Orange, sampai kancut orange gue pun masih suka gue pake padahal udah bolong-bolong (ternyata hampir sebagian besar celana dalem gue bolong).

Kisah itu ada opening, lalu makin larut menjadi alur, alur yang ngga tau sampai kapan perjalanannya, yang jelas di tiap kisah itu akan ada ending, ending yang kemungkinannya adalah happy ending, bad ending, atau tanpa ending. Maksudnya tanpa ending itu adalah suatu kisah yang semuanya dalam kisah itu jadi tiba-tiba hilang begitu aja tanpa kejelasan. Kayaknya akan menimbulkan alur baru dengan tokoh-tokoh yang baru. Jadi bertanggung jawablah atas kisah yang udah kita ambil dan pilihlah ending dari sekarang supaya kita jelas dalam menjalani alur.

4 komentar:

Saga Amelia mengatakan...

kasian.. semoga cewek lu masih tetep khilaf dan gak akan berpaling dari lu..
btw, kalo kancut lu gak bolong, mana bisa dipake??

audra fildza masita mengatakan...

kalo didiemin terus nanti giginya busuk... btw, butuh kolor baru? hahaha

ADA - ADA - AJAH mengatakan...

Saga : amin amin. terimakasih doanya. gue percaya kalo gue ini punya karisma tersendiri supaya pacar gue gak berpaling dari gue. mantab!

Audra Fildza: busuk? *istigfar amit - amit.. kolor ?? MAUU DONGGG.... wah mau banget kalau dikasih kolor baru. yang orange yah, pink juga gpp deh

Wage Rudolfsupratman mengatakan...

nice content...bblogwalking...

Posting Komentar