Agendaku Bau

Minggu - minggu kemarin gue alami dengan ngelus dada orang karena kesusahan dan kepedihan yang amat berarti. Agenda gue cukup ketat. Masih dalam lanjutan dari postingan gue sebelumnya. Sekarang gue akan menampilkan rincian hal yang udah gue lakuin kemarin sehingga membuat gue menggila.

Menjadi mahasiswa dengan otak biasa-biasa-aja itu harus ekstra kerja keras, banting tulang, kedip mata sana-sini, colek sana-sini untuk menggoda temen supaya mau ngasih liat tugasnya. Harus pulang telat karena pas jam kuliah berakhir gue harus ngejar-ngejar temen lalu memberinya kecupan mesra di kening. Bukan sinetron.

Gue harus agresif ngejar temen. Saat gue ngerasa kalo dia adalah orang yang tepat untuk ditanya. Maka gue akan langsung menariknya, melakukan loby-loby-jijik karena gue melobinya sambil ngelus-ngelus pundaknya dan mencari tempat yang pas untuk belajar. Akhirnya gue pun berhasil meminta temen untuk mengajari dan menjelaskan tentang tugasnya karena dia takut keperjakaannya direnggut oleh cowo bisulan kaya gue.

Kebingungan gue akan tugas dikarenakan gue ngerasa kepintaran gue berkurang. Dosen di kelas kalo ngejelasin suka cepet banget. Gue harus nyatet dan mencerna proses pengerjaannya dan menghitung jawabannya. Itu gak gampang. Entah kenapa dosen itu kadang menganggap kita udah ngerti, kadang ngejelasin ini itu tanpa ngasih dasarnya. Berasa mahasiswanya udah tau semua. Kita diam karena bingung dan ngga tau mau nanya darimana. Suatu hari yang di dalamnya ada dua mata kuliah dengan tugas di masing-masing mata kuliah membuat gue muak. Kelas pertama berhasil dilewati dengan suka cita. Kita selesai jam 9.30. lalu cooling down, dan melanjutkan tugas untuk kelas di jam 13.00. Mata kuliah di jam 1 siang itu lama-lama membuat gue muak. Bukan karena materinya susah tapi karena cara belajarnya. Si dosen menerangkan cap-cip-cup belalang kuncup sedangkan mahasiswanya yang udah ngeliatin dan terus ngeliatin untuk mencoba mengerti sampe keluar air dari telinganya tetep aja ngga ngerti. Ini salah dosennya karena dia masih ngga bisa ngejelasin ke mahasiswanya, tapi kayanya si dosen ngga ngerasa.

Kekesalan gue memuncak. Tugas yang udah dibuat sedemikian curangnya dengan copy paste, lalu gue minta jelasin proses pengerjaannya ternyata dikembaliin sebelum dikumpulkan. Dosennya bilang "Kayanya tugasnya ini cuma asal print. Tinggal ganti nama, atau diedit-edit sedikit biar keliatan beda. Lalu dikumpul.".

Denger kaya gitu gue teriak dalam hati. "EMANG WOYY!!! KEMANE AJE LU COY !!" gimana kita mau bisa kalau dijelasin aja ngga jelas. Selesai kelas langusng dikasih tugas untuk dikumpul minggu depannya, dan tugasnya itu ngga gampang. Bahan yang ditugaskan itu lebih detail dari yang dijelasin di presentasi si Dosen. Kita dituntut untuk berkembang sendiri. Itu pun berhasil, gue berkembang dari suka nyolok-nyolok tangan temen sebelah kalau lagi ngga ngerti menjadi nyolok-nyolok hidung temen sampai lobangnya muat untuk nyimpen henpon.

Ditengah kegusaran, gue langsung mengeluarkan henpon dari kantong celana depan sebelah kiri gue. Gue agak ngumpet-ngumpet gitu mau ketak-ketik henpon. Hingga akhirnya gue pun berhasil nge-tweet yang isinya ungkapan perasaan dari dalam hati. Amat dalam. 

       Follow me @raeziz


KUNJUNGAN

Gue tergabung dalam Keluarga Mahasiswa Teknik Elektro (KMTE)  di kampus gue. Gue berada di department Humas, Hubungan Mas-Mas. Salah satu programnya adalah melayani kunjungan. Beberapa kunjungan yang gue inget adalah kedatangan dari Universitas Negeri Padang, Universitas Brawijaya, Universitas Negeri Malang, Himpunan Mahasiswa Teknik Industri UGM, dan terkahir adalah kunjungan anak SMA dalam acara wisata akademis. Next visitor itu berada di  tanggal 5 Mei, akan ada kunjungan dari anak SMK. Entah SMK mana.

Selama kunjungan itu, gue dipercaya untuk memandu. Yaitu ngemsi. Tulisan umumnya MC. Melihat pengalaman MC-ing gue yang minim karena ngemsi di acara sunatan aja belom pernah apalagi acara kaya gini. Di saat pertama kali gue garing abis, gue agak kurang bahan. Gue lupa jabatan Dosen sendiri karena dia yang presentasi tentang jurusan. Walaupun pertemuan pertama gue agak kacau, pertemuan - pertemuan selanjutnya bisa gue kuasai dengan baik. Tanpa ada rasa puas, gue lagi nyari anak yang jago ngemsi, gue akan berguru padanya.

Isi dari kunjungan biasanya adalah jalan-jalan ke beberapa laboratorium untuk memberitahu tentang proses pembelajaran di kampus. Setelah itu adalah sharing tentang KM atau Himpunan Mahasiswa nya. Di saat sharing inilah kadang kita mengetahui kelemahan dan kelebihan keorganisasiaan dari beda kampus atau jurusan. Di situ juga kita bisa menambahkan ide atau mendapat masukan dari studi banding itu. Di kunjungan itulah keliatan kelompok-kelompok mahasiswa yang pendiam, garing, cupu, dan kurang tenang dalam berbicara di depan orang banyak. Gue belajar banyak dari sini.

                                             Sambil nganter kunjungan ke lab, mending foto-foto dulu. pict: gue & mba mimi


EBL

Engineering Basketball League. Untuk event besar kaya gini, elektro ngga mau dipecundangi dengan mudah. Kita jadi tiba-tiba latihan agak sering dan serius. Kaos kaki gue jadi super bau karena gue pake terus. Abis basket gue geletakin, besok kuliah, gue pake lagi, pulang kuliah gue lepas, gue cium kaos kakinya, gue pingsan di tempat. Gue jadi lebih sering ke laundry karena baju-baju basah keringet. Latihan yang ngga teratur itu yang justru membuat kita lemah. Dari babak penyisihan grup, tim gue kalah dan ngga bisa ngelanjutin ke babak selanjutnya. Kita kalah 2x dan menang sekali dengan skor 36 - 6. kita kurang persiapan, fisik kita ngga siap dan berhasil membuat kita kecapean di quarter akhir .

                                                      ELECTRICAL ENGINEERING TEAM

Kita kecewa banget, padahal di pertandingan kedua kita udah optimis 200% bakal menang, tapi teknis mengalahkan semua. Karena yang paling dirasa sama anak-anak adalah faktor cuaca, Pertandingan sebelumnya membawa suporter yang banyak dan akhirnya lapangan jadi agak pengap dan bikin kita jadi agak sesak bernafas. Kita kalah 2 pertandingan berturut-turut. Melihat track record begitu, kita lemes nyesek, temen gue ada yang sampe nangis. Ngga seharusnya kita kalah, tapi ternyata kalah. Di pertandingan ketiga kita main sebisanya dan berhasil bermain tidak seserius dua pertandingan sebelumnay dan menang dengan selisih 30 point. Kemenangan itu membuat kita bisa senyum lagi. Komitmen pun tercipta. Udah ngerasain kalah itu malu. Tunggu di Tekniksiade.

                                                                ID card yang akhirnya menjadi hiasan di lemari kamar

HAUNTED HOUSE

Di malem Sabtu gue diajak temen sekelas untuk main ke rumah hantu. Karena selama satu semester lalu itu gue udah menjadi anak kostan, yang keluar Cuma buat ngampus, makan, beli sabun, fotokopi pokoknya ngga gaul, gue pun menerima ajakan. HTM 25K gue bisa menikmati 2rumah, yaitu rumah lokal yang dinamain "lawang sewu" dan rumah jepang "Obake". 25K itu couple lho, jadi biaya dibagi dua. Kita masuk berempat-empat. Gue apes. Dari empat orang itu, gue lah cowo sendirian. Di deket pintu masuk, kita ngedenger jeritan - jeritan dari pengunjung  yang kayanya ketakutan di dalam.

Gue bertanggung jawab moral atas tiga temen cewek gue ini. Belakangan mereka sengaja menyelipkan gue di dalamnya karena mereka takut. Kalo dalam berempat itu isinya cewe semua pasti akan absurd. Dimungkinkan setan-setanan di dalam akan mati budeg setelah dijeritin 4cewek. Gue berhasil jadi tumbal. Kambing! Gue jalan paling depan, dibelakang  temen gue narik jaket, lama-lama megang erat banget. Gue yang berada paling depan bertanggung jawab menjadi guide. Gue jalan agak cepet biar ngga nyasar. Akibatnya gue sering missed dan ketinggalan ngeliat setan. Saat gue udah jalan di depan, setannya baru muncul. Ini membuat gue harus nengok ke belakang untuk bisa ngeliat setannya. Feel horror gue berkurang.

Rumah kedua, Obake, gue masih dengan personil yang sama. Temen gue udah keburu uring-uringan duluan sebelum masuk "Jay. Pokoknya kamu nanti ikut lagi. kita berempat lagi." Gue pasrah menjawab "iya" karena itulah hal yang bisa membuat gue dipinjemin tugas. Detik-detik menjelang pintu. Gue berkhianat. Gue ngga mau paling depan, gue beralesan kalau gue pengen ngeliat setannya. Ngga kaya sebelumnya, gue selalu missed dikagetinnya.

Rhani, yang ternyata di Lawang Sewu dia merem, di Obake gue paksa untuk ngebuka mata.
 
"Kita udah bayar 25ribu Ran, masa Cuma merem?? Ayolah. Kamu bisa. Ini hanya permainan!" gue menyemangati. Sekaligus mempengaruhi.

Persuasif gue berhasil. Awalnya gue berada di depan. Saat lorong itu akan berbelok ke kiri gue menarik tangan Rani supaya dia jadi yang di depan. Di belakang Rani ada Lala dan Cintya yang juga nempel terus kaya perangko. Alhasil gue jadi di posisi paling belakang. Tapi ternyata formasi kembali ke awal. Gue paling depan. Di tempat yang satu ini gue berasa kagetnya. Karena si setan ngumpet di balik dinding atau pas belokkan lorong. Saat gue maju, entah kenapa gue jadi jalan pelan-pelan. Dibelakang jadi heboh "kenapa jay?? Ada apa Jay? AAAaaaa!! Bertahan Jay!! Kita bisa keluar dari sini." menyemangati persis di sinetron-sinetron dan justru bikin gue deg-deg-ser.

Tiap gue belok, gue kaget. Gue orangnya kagetan. Saat badan gue udah maju dan melihat ada si setan Gue reflek mundur. Di belakang jadi heboh lagi. "Kenapa Jay?? Ada apa??? Itu apa tadi?? Aaa..."

"Ada Setan." Gue jawab santai.

"apa? Setan? AAAAAAAaaaaaaa...." teriaknya ngga nyantai. Namanya juga rumah hantu. Kalau ngga ada hantu ya setan. Sama aja.

Pas kita berada di ruang yang setannya mendekat. Cewe-cewe ini  langsung ngejerit. "aaaaAAAAaaa!!!!!"  keadaan jadi agak rusuh kaya ngedorong-dorong gitu.

Beberapa detik kemudian teriakannya berubah "Mas. Jangan pegang-pegang!! Awas lho Mas kalo megang!!" Lala kelahiran dan didikan Banyuwangi jadi balik mengancam si setan walau dia ngancem sambil nutup muka pake telapak tangan, masih suasana ketakutan.

Di ruang selanjutnya kita dikepung 3 setan. Gue yang paling depan bertanggung jawab atas arah ke pintu keluar. Saat itu ada dua arah pintu gitu. Gue ngga mau salah masuk dan tiba - tiba dikagetin pas masuk ke lorong itu. Gue kagetan. Karena tiga setan udah muncul dan gue pun ngeliat mereka, gue dengan imutnya nanya "Mas, ini kemana? Ngga keliatan nih, gelap? Pintu yang ini apa itu?" Gue ngarep si setan jawab "yang kanan Mas, jalan terus, ada perempatan belok kiri, nah rumah Pak RT yang pagernya warna ijo". Mereka menjawab pertanyaan gue dengan menggiring kita ke suatu arah. Kita diarahin ke pintu lorong. Gue paling depan, pas gue di bibir lorong, gue kaget. "ANJING!" ada setan di bibir lorong itu, setelah itu gue biasa-biasa aja. Hingga akhirnya kita sampai di pintu keluar.

Balik dari Rumah Hantu kaki gue pegel-pegel. Kita antri panjang dan lama. Mungkin dari 3jam kita di sana, 2jam lebihnya untuk nunggu giliran masuk. Perjalanan setannya sekitar 15menit di tiap rumah. Siapa sih yang mau berlama-lama di dalem. Yang ada pada lari.

                                                     Ini Gue. Bukan Setan

Sayangnya semua barang-barang disimpen di penitipan barang. Jadi gue ngga sempet foto bareng Mas-Mas setan di dalam.

0 komentar:

Posting Komentar