rusak

Malam ini malem minggu. Gue udah merencakan banyak hal untuk dilakukan malam ini, tapi semua rusak gitu aja. Gue tadi ngerencanain untuk buat laporan praktikum, malah ngga nyentuh sama sekali. Gue yang ngerencanain untuk buat presentasi TKD (tugas buat hari senin) pun ngga nyentuh-nyentuh office power point, nyari bahannya aja ngga. Entah Kenapa ?

Mungkin karena 2 minggu belakang udah gue forsir untuk UTS. Walaupun ngga tiap hari ujian, tapi tetep aja tiap hari belajarnya sampai lewat tengah malam. Semuanya untuk mencari Ilmu. Karena saat kita mencari hal yang besar, Ilmu, maka nilai pun akan ikut kita dapatkan. Kalo ada orang yang nilainya tetep kecil padahal udah ngerasa belajar keras, coba deh cek udah beneran belajar keras apa belom, niat nya apakah emang untuk belajar, dan mungkin aja kalo nilainya bagus, dia akan sombong dan ngeremehin orang. be optimistic !

Selama di waktu istirahat, gue ber online ria. kerjaan gue cuma jadi surfer passive. ngeliat sana-sini, klik sana-sini, cuma bisa memperhatikan. Tingkah laku gue kacau banget karena 2 minggu belakangan. Gue ngga dapet insipirasi baru. Gue cuma bisa duduk ngangkang kalo kepanasan. Iler gue juga makin deres mengalir di kasur. Kertas-kertas dan buku yang berserakan di kamar, ngga langsung gue beresin. Miris banget.

Gue butuh penyegaran. Semoga ada temen gue yang menikah minggu depan dan ngundang gue untuk dateng ke resepsinya. Gue udah lama banget ngga ke resepsi pernikahan. Orientasi gue mulai melenceng, ini gue sadari setelah akhir-akhir ini gue mengirimkan sms ke bokap atau nyokap, gue menulis "Jangan lupa kabarin dan pulangkan aku ya kalo ada resepsi. Aku udah lama ngga makan enak....plus gratis...."

Waktu itu ada om gue mau nikahan, tapi gue udah menjadi mahasiswa yang tinggal jauh dari rumah. Ngga mungkin juga gue balik cuma buat ke resepsi, yang ada malah makanan yang udah gue makan abis gitu aja jadi energi untuk bolak balik. Di saat gairah rasanya pengen banget dateng ke acara itu, ternyata gue cuma bisa nelen ludah karena ngga bisa. Gue sms nyokap untuk nitip salam ke Om Melo. Ternyata hp nyokap dikuasai adek gue. dia ngebales enteng "Mas, Ibu sama Abah lagi di tempat keluarga. aku lagi nunggu." 

Gue bales "oh oke, hati-hati kamu diculik, salam aja ya."  Kalau pun diculik pasti bokap akan nebus dia telat, karena orang rumah pasti bisa berhemat beras.

sms gue ngga dibales. Gue masih nelen-nelen ludah dan membayangkan acara itu dari kamar.

Tiba-tiba hp gue bunyi. Ternyata sms dari Levi. "Mas, acaranya seru. Pengantinnya tiba-tiba nari-nari gitu." Konsep acaranya emang agak ke timur tengahan gitu. Karena pengantin perempuannya keturunan Pakistan.

"Enjoy your night ya..." Gue ngebales sms dengan mencoba tenang dan masih terbayang-bayang sendiri tentang acara malam itu. Masih ngga rela.

Beberapa menit kemudian hape gue bunyi lagi "Mas aku lagi makan kambing guling. Enak lho."  Gue di kamar lagi makan nasi putih, telor sama kerupuk. Minumnya air bening. 

Levi sms gue lagi "Mas, makanannya ngga sebanyak waktu resepsinya Mba Ika (adeknya Om Armelo= yang lagi nikahan) aku nyari-nyari spagethi ngga ada."

Gue lagi ngunyah kerupuk, krawsss-Krawss..

Gue bales "Hemh.. agak timur tengah gitu kan ya? cari kebab aja, atau nasi kebuli." 

Levi bales singkat "Udah makan itu tadi Mas"

Miris.

Lama ngga ada sms, lalu di malam hari saat gue mau tidur, ada sms. Bukan dari Levi, nyokap gue sms. "Ziz, tadi hp ibu titip di levi. Ini baru sampe rumah, Abah sama levi banyak makan gitu td. sekarang kecapean dan ngantuk. Ibu juga ngantuk. Tadi ibu keinget kamu, pasti kamu ngga makan enak ya disana. Nanti deh pas kamu pulang ditraktir. Ibu tidur ya.. Km juga tidur ya udah malem."

Saat sebelum tidur, gue berdoa supaya minimal gue mimpi makan enak. Gue berdoa dengan khidmat, Gue tidur, Gue malah mimpi kuliah Fisika Teknik yang ngga membangkitkan nafsu makan sama sekali. Lebih miris.

Malam ini gue sedang dalam tahap pemulihan psikis dan fisik. Jadi kayanya diem-diem-aja. Gue niat banget buat nulis beberapa postingan, yang isinya recycle dari postingan jaman jadul, karena gue ngga mau jadi orang yang jaga jaim.

Goal gue malam ini : ngerjain 50% laporan praktikum, Nyari bahan TKD tentang bus komputer, Nulis postingan recycle kira2 ada 3 postingan.

Yang terlaksana : Cuma posting sebiji dan bukan recycle.

Seperti yang gue bilang tadi, kemaren-kemaren gue Cuma bisa browsing-browsing liat sana-sini. Gue terhenti di facebook. Gue ngeliat foto-foto di fb orang. Ternyata masih ada foto mantannya, padahal sekarang dia udah punya pacar. Gue cek - cek lagi. Ternyata beberapa orang juga masih gitu. Setelah gue liat-liat foto orang, gue cek foto gue sendiri, ternyata ada foto gue bersama mantan.

Fenomena yang terjadi di kehidupan social network menurut gue adaah tiap orang bebas masang foto mesra sama pacarnya dan saat dia udah putus, tiba-tiba fotonya ilang 100%, seperti tidak ada bekas. Mungkin bagi banyak orang ini dilakuin biar ngga keinget dan ngga bikin pacar cemburu. Ya! Gue juga setuju dengan itu, karena gue amat ngga suka sama yang namanya bahas mantan, apalagi terkesan ngebandingin sama mantan, dan gue juga orangnya cemburuan.

Makin kesini gue ngerasa aneh aja, pas jadian mereka mesra banget, seru banget, tiap moment mereka bersama diabadikan menjadi foto. Dijadiin Profil picture facebook, dijadiin avatar di twitter, dm di BBM, skype, ym, tapi pas putus... semuanya hilang. Apa emang gitu ya makna suatu hubungan dalam social network??? Atau ternyata emang beneran segitu gampangnya hilang ?? I aware, Each of we has different habit in doing relationship.

Ini Foto yang masih ada di fb gue, entah akan gue hapus atau akan gue perlakukan seperti apa. Gue bersama Andis, Mahasiswi Teknologi Pertanian Universitas Padjajaran saat acara perpisahan SMA.

                                          Gue Ngga gandengan

Gue juga pernah bikin - bikin pic untuk banner blog ini : (1) and (2)

                                                              Ternyata template gue ngga pas untuk pake external banner

0 komentar:

Posting Komentar