broken traffic

Ijinkan gue untuk berteriak terlebih dahulu......

Parah abis, bermingu-minggu gue ngga posting, gue juga ngga baca-baca banyak sumber. Unek-unek total, tapi kayanya gue ngga bisa membeberkan dengan rinci semua hal yang gue lewati kemaren, karena gue lupa apa aja yang udah gue rasa. It were so complicated.

Entah kenapa gue merasakan hambatan begitu berarti pada satu rencana gue, yaitu jalan-jalan ke Bandung. Ini rencana udah gue program dari bulan Februari-an, tapi sampai sekarang belom kesampean. Waktu itu saat gue udah prepare semua, habis UTS gue fix mau berangkat, tiba-tiba ada tugas proyek plus presentasiin di hari itu. Gue ngais-ngais tembok.

Selanjutnya gue ngga kehabisan akal, Gue intim banget sama kalender, gue raba-raba, gue ajak makan bareng ternyata makanan kita berbeda, nonton tv bareng ternyata selera tontonan kita pun beda, gue suka Spongebob dia suka Insert, dan kita juga hampir mandi bareng. Gue perhatiin angka-angkanya, teliti  tanggal dan bulannya. Muka gue jadi sumringah pas liat tanggal 22 April. Yah, itu tanggal merah karena Wafatnya Yesus Kristus. Gue bisa main dari Jum'at sampe Minggu. Gue bilang diayu kalo gue akan main tanggal segitu. Karena dia yang akan bantu gue nanti selama di sana. Seminggu sebelum hari H semua fix. Hingga suatu hari semuanya berubah.

Hari senin gue ke Samsat ngurus surat jalan karena STNK motor gue akan habis pajak. Gue nanya sana-sini nyari tempat ngurus surat jalan. Gue ke ruangannya. Gue sempet dikacangin, tapi gue sabar. Akhirnya gue dapet Form nya, gue ke fotokopian karena kurang persiapan. Gue bersukur fotokopinya ngga mahal. Gue merasa semua akan lancar dan cepat pada hari itu karena gue ada kelas jam 13.00. Gue  udah isi form, ngelengkapi berkas, gue disuruh tunggu. Menunggu adalah saat yang bikin gue males. Pengen baca buku, tapi ngga nafsu baca buku kuliah di ruang tunggu kantor polisi. Temen saat itu adalah Henpon nokia imut gue yang suka jatoh-jatoh. Gue duduk di Sofa agak empuk warna Ijo, tangan gue masuk ke kantong celana sebelah kiri. Gue keluarin henpon, '1 message received' Gue semangat ngebukanya. Nyokap sms gue. "Kita mau ke Purwokerto hari Jumat-Minggu, kamu kesana juga ya" .

Gue bingung. Gue udah punya planning ke bandung. Gue bales 2menit kemudian "Kayanya ngga bisa deh, aku mau main. Selama di sini aku belom pernah main" .

 Nyokap langsung bales cepet "Kamu mau main kemana si? Kita kan pengen ketemu."

Baca sms tadi hati gue jadi ngga karuan. Gue butuh refreshing, tapi kalo ngga ikutin nyokap, Gue takut dikutuk jadi gantungan kunci. "ak mau main ke bandung, ya gimana ? Udah janji duluan." .

Nyokap bales cepet lagi "yaudah, kalo batal ke purwokerto aja ya." Kayanya nyokap ngarep banget kalo gue batal.

Gue langsung sms diayu. "Ibuku sms, aku disuruh ke purwokerto, tapi kan aku udah janji sama kamu. Aku bingung, gimana ini??"

"kamu ke purwokerto aja, nanti baru ke bandung :) " Entah kenapa sms ini begitu romantis najis, seakan si cewe yang pengertian banget pada si cowok, dan si cewe tau kalo si cowo ngga akan beralih darinya. Sinetron abis.

Berangkatlah gue ke Purwokerto hari Jumat pagi. Gue ngarep banget bisa duduk sebelahan sama cewe cakep, ternyata gue sebelahan sama mas-mas... lagi. 

Saat gue sampe, keluarga gue belom sampe karena macet berjam-jam. Gue sok-sok ngajarin sepupu yang kelas 6 SD mau UAN. Gue ajarin dia IPA, ternyata dia lebih jago dari gue.

Minggu itu adalah minggu anak SMA UN. Pacar gue Ujian Nasional. Minggu itu juga saat gue smsan searah sama dia, ya, searah, gue sms dia terus tanpa balasan yang berarti.

Hari jumat, harusnya dia udah selesai UN, gue tunggu smsnya tapi ngga ada juga. Gue masih smsan searah. Gue menunggu sambil ngelamun jorok di ruang tamu rumah nenek. Akhirnya datang juga sms tapi sms nya gaenak. Gue bertanya-tanya apa maksudnya itu ? Saat gue sedang menunggu kabar darinya, Gue senang, lalu gue tertohok dengan sms ngga enaknya.

Malam minggu gue smsan sama dia. Smsnya masih ngga enak hingga larut malam. Gue sendirian di ruang tamu yang lampunya udah dimatiin. Di rumah yang gelap itu gue sendirian masih melek, yang lain udah tidur.

Suara-suara dari luar ngga gue peduliin. Mood gue ngga enak banget. Gue sedikit merinding, tapi ngga gue peduliin juga, puncaknya gue tiba-tiba denger suara hewan, mirip suara ayam tapi gue sadar banget itu bukan ayam. Gue merinding total, gue belom punya pengalaman tentang mistis, gue pasrah kalo ternyata malem itu adalah pertama kalinya gue akan berpengalaman, suaranya  sekali. Gue don't care setelah liat sms, lagi serius smsan, suaranya terdengar yang kedua. Gue merinding lagi. Gue diem. Gue bales sms yang masih ngga enak. Pas sms kekirim, suara itu bunyi ketiga kali. Gue kebelet pipis. Sumpah, gue jadi uring-uringan. Malam itu hubungan gue sama meliza lagi ngga enak, gue kebelet pipis tapi ada gangguan suara-suara aneh. Akhirnya gue bangunin bokap karena ada suara-suara itu. Bokap bangun nemenin gue ke kamar mandi, biasanya saat Levi minta temenin, dia cuma bilang 'harus berani', tapi malam itu mau nemenin gue.

Pipis gue lurus, lega, bokap nyuruh gue untuk berdoa aja, dia balik ke kamar dan lanjut tidur. Gue melanjutkan sms.

Esensi dari malam itu adalah gue P U T U S sama Meliza. Setelah 5 bulan ternyata dia ngerasa kalo hubungan ini akan kaya dipaksain kalo terus dilanjut.

Malam itu, malam yang begitu kompleks buat gue, tapi karena malam itu, gue sadar gue harus tetap melakukan banyak hal yang lebih berwarna.


Udah dulu ya, gue ada kuis jam 1. gue mau belajar dulu. Gue akan posting lagi nanti..

0 komentar:

Posting Komentar