A delight Night

Dua mingguan lalu henpon gue bunyi. Ternyata ada 1message masuk, gue buka dan berisi "Ziz, lo ada acara ngga entar malem?" ... "emang nape ? To the point bos" gue bales dengan penasaran...

"Ke Pakualaman yok, makan malem di sono."

"Wah Sorry, Duit gue lagi tipiss, kemaren gue abis kontrol gigi." Jatah gue untuk makan di luar udah abis.

"Gue yang bayarin. " Muka gue berubah berbinar-binar.

"Ada apaan ? Tumben mau bayarin gue ?" Gue nanya-nanya sok cool biar ngga keliatan senengnya mau dibayarin.

"Gue dapet bonus dari nyokap."

"Oh Oke.. Sip.."

Percakapan singkat di sms yang merubah gue di hari itu. Gue smsan sama Wilson Mario Hutagalung. Nama bekennya Wilson. Dia temen gue se-SMA yang sekarang sama-sama nguli di Jogja.

Gue sebenernya masih bertanya-tanya kenapa dia tiba-tiba nraktir gue? Kenapa dia tiba-tiba dapet bonus dari emaknya ? Kenapa ? Tapi itu bukan urusan gue, urusan dapur dia tapi yang jelas gue happy-happy aja mau ditraktir makan.

Gue dateng ke tempat yang dimaksud. Sebelumnya gue ngumpul dulu sama yang lainnya. Gue ngga begitu kenal sama temen-temennya wilson karena kebanyakan senior nya dia dan temen satu persekutuan Kristennya. Gue ngga begitu kenal tapi gue tau nama mereka dan mereka pun tau nama gue. Diantara gue dan mereka jarang terjadi interaksi dan komunikasi *sahhh karena kebanyakan dari mereka ngobrol pake bahasa BATAK ! Gue sama sekali ngga ngerti apa arti dari ucapannya, sungguh ngga adil. Sekarang itu jamannya subtittle, film 3D aja udah ada subtittle nya tapi kenapa keadaan ini ngga ada ?? Kenapa ??

Akhirnya pertanyaan gue terjawab. Tiba-tiba dateng cewe dan ngucapin "selamat ulang taun ya Wilsooonn.." sambil menjabat tangannya. Dalem hati gue masih bertanya-tanya apa emang hari ini wilson ulang taun. Boong kali nih cewe. Makan-makan kan ngga harus karena ulang taun. Bisa aja kan kalo dia sebenernya dapet beasiswa..

Hingga akhirnya di suatu saat gue benar-benar merasakan ingin balik ke kosan. Karena topik yang mereka bicarakan cuma konsumsi mereka, gue berada di tengah-tengah bataknese. Inilah salah satu sebab kenapa udah hampir setaun gue kuliah di Jogja tapi gue ngga lancar-lancar bahasa Jawa.

Efeknya berasa pas hari senin gue kuliah. Tiba-tiba gue minta tolong pake logat batak "Eh Kau Asgar, Tolong ambilkan Aku presensi!" Asgar itu bukan nama asli temen gue. Dia nama aslinya Imam, tapi karena dia dari Garut, suka gue panggil 'Asgar' a.k.a ASli Garut. Syukurnya dia ngga tersinggung kalo gue panggil asgar, dia cuma bisa cengengesan.







Malam itu ditutup dengan tiup lilin di atas kue yang di atasnya udah tertulis "Happy Birthday Wilson" + "Jangan Galau yaa.." selanjutnya makan malam dan nyanyi-nyanyi. Inilah ketidakadilan publik. Gue dengan rombongan berEnam belas orang dengan beringasnya nyanyi ini itu ngga karuan serasa tempat milik kita doang. Kalau gue berada di posisi yang 'rame' gue bisa teriak-teriak lalu striptease seenak jidat tanpa malu, tapi kalau gue ada di posisi pengunjung lain yang jumlahnya sedikit, gue pasti bersikap sok cool dan kadang bilang "ih norak banget sih". Inilah hidup kawan, dinamika.






Buat Wilson, "Dengan bertambahnya umur lo yang sekarang, please... Udah cukup lo tidur sekamar sama gue, udah cukup kita ke Mcd berduaan di tengah malem dan menikmati pergantian hari. Cukup Sooooon. Inilah satu momen buat lo untuk menunjukkan pada dunia kalo lo mampu mendapatkan apa yang lo inginkan, pacar yang lo kasihi dan mengasihi lo."

0 komentar:

Posting Komentar