Hard Traffic

Minggu - minggu lalu ketat banget buat gue. Pokoknya dari tanggal 22 April itu hingga minggu ini masih begitu ketat untuk gue. Tugas-tugas bergelimpangan dimana-mana.
Tanggal 22-23 gue di purwokerto, tanggal 24 pagi gue balik ke Jogja, Levi termasuk golongan adek kelas yang  durhaka. Saat seniornya  yang kelas 9 UN. Dia malah tergoda, dan ikut gue ke jogja. Rencana mendadak untuk Levi ikut gue ke Jogja, tapi dia mau dan bokap juga oke. Belakangan gue ngajak dia karena gue kesepian. Hampir setaun gue di sini, yang baru tau Kosan gue cuma bokap. Makannya gue ajak ade gue supaya tau juga kehidupan Mas nya yang penuh lika-liku.

Minggu siang menjelang sore kita sampe di terminal. Gue malah jadi ngerasa bertanggung jawab besar akan kenyamanan dia di sini.  Setelah beres-beres, langsung gue ajak makan. Dia excited dengan makan banyak tapi harga agak miring. Abis makan gue ajak ke tempat gue latian basket. Untungnya dia juga main basket, jadi ngga bete dan anak elektro welcome sama dia, jadi dia pun bisa colongan main.

Malemnya gue kasih makan lagi. Reseknya, pas levi di sini gue pun ada tugas yang ngga jelas kapan selesainya. Tugasnya Cuma nyolder, tapi sampai hari rabu menjelang siang belom beres juga. Karena kelabilan komponen yang  bolak-balik gagal pas dites, membuat gue sekelompok stress. Gue kuliah pagi, balik jam 10an ngajak levi makan, terus jam 1 ada kelas lagi. baru balik jam 3an. Setidaknya di waktu yang ngga gitu banyak gue mencoba memberikan kualitas waktu sama dia. Sore atau malemnya gue sempetin ngajak jalan ke malioboro, alun-alun, dan ke kampus gue. Gue ajak dia makan di tempat gue biasa makan. Untungnya dia bisa makan, gue ajak juga ke Mcd untuk perbaikan gizi. Dari minggu siang sampai jumat pagi dia di sini.


Gue nganter dia balik hari jumat, terbang jam 10. Jumat sore gue berencana untuk nyari tiket balik. Pokonya hari minggu pagi gue harus udah di Jogja karena ada Female Sport. Ternyata ujan. Meliza malah ikutan ngambek karena gajadi. Dengan gembiranya bilang "bilang aja ngga niat ketemu" . Rencana awal gue mau ke stasiun buat beli tiket balik sama dia, terus lanjut ngobrol-ngobrol. Ini yang bikin gue stress, dia tau kalo gue dituntut kepanitiaan, dan malah marah-marah sendiri, padahal jelas karena halangan ujan.

Saat itu gue ngga peduli sama apa pun, pokoknya gue harus udah di Jogja minggu pagi, gue udah ijin untuk hari jumat dan sabtu. Sabtu pagi gue ke agent, dapet tiket balik terbang jam 6 sore. Gue dibilangin bokap kalo harus berangkat ke airport jam 2 karena hari sabtu menjelang malam minggu diduga jalanan bakal macet.

Gue ada jeda waktu dari jam 9 - 14.00. Meliza masih pengen ketemu sama gue. Gue pun nurutin apa maunya dia. Hambatan lagi adalah dia nganter nyokapnya dulu dan pas balik kejebak macet. Akhirnya kita ketemuan di Mcd, tempat yang penting bisa ngobrol dan makanannya easy to eat. Gue dari awal bilang kalo jam 2 harus udah berangkat ke DAMRI. Jam 12an kita baru ketemu. Ngobrol ini itu, beberapa kali gue ngeliat jam dan waktu udah mepet. Beberapa kali juga gue mencoba menyudahi pertemuan itu, tapi dia tetep nahan gue, muka gue kalut, gelisah tapi dia tetep nahan gue. Hingga akhirnya bokap sms gue beberapa kali, dan beberapa kali nelpon gue. Meliza baru mau balik setelah gue tunjukin sms nya.

Gue balik ngebut. Muka gue gelisah abis, sampe rumah gue pasti diomelin bokap. Pasti dia ngga mau nganter gue ke DAMRI.

Gue nganterin Meliza balik, dan masih nurunin dia di belakang rumahnya ngga tau kenapa alasannya. Mukanya seneng karena abis ketemu gue. Tapi gue ???????

Gue sampe rumah setengah 3, Gue langsung masuk rumah, Bokap ngomel-ngomel, gue Cuma bisa bilang "maaf . Aku salah maaf" sambil lari ngambil tas dan masukin baju-baju. Bokap ngga mau nganter ke DAMRI, dan kalo ketinggalan pesawat dia ngga mau tanggung jawab. Gue tambah stress. ATM gue isi tinggal dikit banget, ngga cukup buat beli tiket kereta balik. Dalam kondisi marah kaya gitu, gue juga ngga enak banget kalo minta duit lagi. dengan duit seadanya di dompet, gue langsung pamitan dan bilang maaf sekali lagi. Gue naik ojek sampe tempat DAMRI. Selama di perjalanan gue berdoa, deg-deg-an, tapi dia masih gitu-gitu aja. Ngga begitu ngerasa bersalah.

Alhamdulillah gue ngga telat, Gue check in jam 5an. Masuk ruang tunggu jam setengah 6 kurang dikit. Gue sms bokap bilang maaf sekali lagi. Bokap cuma bales singkat "Ya" .Pesawat delay satu setengah jam. Perut laper. Duit di dompet cuma cukup buat bayar taxi dari airport ke kosan + makan malem di sana, bukan harga makanan di airport. Gue nahan laper. Gue udah bersyukur ngga telat. Kalau telat bakal panjang masalahnya. Cuaca agak buruk, gue sampe di kosan jam 10an malem, hari itu ditutup dengan makan nasi goreng + es teh = 6ribu rupiah.

Saat cowo suka dibilang brengsek oleh cewe,  gue tetap suka jadi cowo, karena cewe dengan perasaannya terkadang suka lupa akan perhitungan logika yang hasilnya lebih pasti dari perhitungan perasaan. Kecepatan, waktu dan jumlah uang yang ada di dompet bisa gue hitung dengan logika. Bukan perasaan. Perngorabanan & kasih sayang yang dilakuin itu ada karena cowo pun punya perasaan.

0 komentar:

Posting Komentar