3 komentar

Libur

Gejolak kemajuan jaman berpengaruh banget ke kehidupan sehari-hari. Semuanya cepat berubah, pagi hari makan Cuma roti plus kopi, siang nya makan nasi, sayur, daging, lengkap. Kenapa begitu cepat terjadi perubahan ? Kenapa ? Kenapa ? Tragis.


Sama kaya orang sekolah, kuliah atau pun kerja. Lagi sekolah minta libur, kelamaan libur pengen balik sekolah. Orang kuliah juga gitu, tiap hari ngejar target tugas, kuis-kuis dan ujian. Dari semua rutinitas ketat kaya gitu langsung terbayar puas setelah ujian. LIBUR.


Apalagi liburan semester genap, dengan bangga dan senang gembiranya dapet libur satu bulan atau lebih. Biasanya liburan paling diisi sama nonton, main-main ke kota lain tempat temen kita ada. Ini biasa terjadi saat berpisah untuk kuliah, dan buat yang udah pada beruntung, pasti lo bisa pacaran sepanjang hari tiada henti hingga hari berganti. *saahhhh...


Harus disadari kalo ketidak Fair -an itu ada dimana-mana.

Gimana nasib cowo yang ngga punya cewe tapi temannya yang lain mesra gandengan tangan sama pacarnya? Gimana liburan orang yang duitnya pas-pas-an? Gimana nasib orang yang minder untuk pergi ke tempat keramaian karena lagi kena kutukan panu seluruh tubuh ?


Solusi dari itu semua adalah liburan yang produktif ! *Jeng! Jeng!


Daripada liburan ngeluarin duit banyak karena habis untuk hari senin main bareng temen SD, selasa main sama temen SMP, Rabu nonton sama temen SMA, Kamis jalan sama gebetan, Jum'at jalan-jalan untuk nyari jodoh pas habis solat Jum'at, sabtu main sama temen kampus, dan hari minggu.... lo pasti bakal turun berok.


Liburan produktif itu bisa ngebantu kartu ATM supaya ngga keseringan keluar-masuk mesin. Liburan produktif itu liburan yang ngga digunain cuma buat bengong jorok di kamar, tapi percayalah liburan produktif itu bisa merekatkan hati selain On Clinic.


Kebetulan gue lagi liburan, awal juli lalu gue baru kelar UAS, dan sabtu kemaren gue baru balik ke rumah. Kembali ke rumah itu membuat gue bisa bergeliyat-geliyut gaya bebas di kamar dan makan tanpa harus bayar.


Dan untuk beberapa bulan ke depan, gue akan menjadi beban orang tua secara langsung. Alhamdulillah.


Walaupun gitu, gue harus seminimal mungkin untuk nyusahin orang tua. Untuk itu, liburan produktif itu :


  1. Ikut pelatihan


Pelatihan ini bagus buat kita yang sedang mendalami keilmuan tertentu. Skill kita akan lebih tajam dan tentu menambah kompetensi kita *tsaaahh..


Seminggu sebelom gue balik, di kampus gue diadain pelatihan tentang bikin board, programming, dan pembacaan sensor. Gue yang baca judulnya aja malah jadi pengen boker gimana nanti pas ikutan ? Track record gue dalam programming juga ngga bagus, yang ada kalo gue yang buat program untuk robot, si robot pasti malah Cuma bisanya Striptease.


Udah gitu pelatihannya bayar. Ini yang menurut gue kurang pas. Kalo bayar jatohnya malah PAS. Gue keluar duit sebesar sekian dan dapat sepadan sama yang gue dapet. Dilihat dari ilmu ekonomi. seharusnya gue menggunakan modal yang seminimal mungkin dan mendapat keuntungan semaksimal mungkin. Setelah gue menimbang dari prinsip ekonomi itu, maka gue ngga ikutan pelatihan. (Gue sadar kalo gue salah menggunakan prinsip sebagai bahan pertimbangan)


  1. Membaca


Kalo kebetulan lagi ngga ada uang untuk ikut pelatihan, bisa juga kok nambah ilmu dari baca. Bisa ke perpus, atau download pdf untuk detailnya. Udah banyak kok tersebar di internet. Atau paket lainnya yang ngga kalah hemat yaitu setelah temen pelatihan, kita main ke tempatnya, berawal dari ngobrol biasa, terus nyerempet-nyerempet ke pertanyaan


"tadi pelatihan tentang apa?"


"Kompleks ngga?"


"Setau gue begini deh... Terus begini.." (walau kita ngga ikut, sebaiknya kita sok tau biar bisa banyak tau)


Baca ngga harus yang serius-serius kok, karena hari-hari ini ngga semua nya habis untuk hal yang serius. Pagi ini gue sendirian di rumah. Bokap ngantor, nyokap sama ade gue pulang kampung. Gue duduk sendirian di ruang tamu. Gue sadar sendiri itu bukan berati kesepian. Karena liburan ini udah gue program untuk liburan produktif, gue memutuskan untuk nyalain laptop, nyolok modem, browsing..


Bisikan setan yang menjerumuskan gue untuk nyari-nyari gambar porno ngga gue pedulikan karena kemaren gue udah kenyang nonton program TV yang isinya binatang semua.


Dengan sepiring ketoprak yang harganya Goceng (hari gini masih goceng lho bok..) dan segelas air bening, gue baca artikel yang mendidik banget :


  1. Kumpul Keluarga


Ini metode yang hemat banget. Kalo lagi kumpul keluarga, biasanya jadi suka jalan bareng, otomatis akan makan bareng tanpa ngeluarin biaya dari dompet pribadi.


Dua hari yang lalu gue intens banget sama nyokap. Dari situ gue menyimpulkan kalo romantisme antara ibu dan anak bisa cepat tercipta sepanjang nonton Putri Yang Ditukar.


  1. Ngedit Blog


Selama libur ini gue kebanyakan blogwaking ke tempat orang. Ini bagus juga buat pikiran, dari mampir sana-sini gue bisa kenal blog baru, suasana baru, dan dari situ biasanya timbul ide - ide baru karena ngeliat gambar-gambar baru. Lalu gue nyoba sendiri untuk menggambar, tapi gambar gue ujung-ujungnya cuma bisa gambar kelamin kucing. Ngerasa gagal jadi painter, gue coba dari foto. Hebatnya, tiap gue foto muka gue sendiri, hasilnya pasti ngeBlur.


Dengan ngedit blog juga gue bisa terlihat menjadi lebih sibuk. Jadi gue punya alasan yang berbobot untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan temen.


Pas temen gue nanya "Lo lagi ngapain ?"


Gue bisa jawab "Ngedit Blog nih, detailnya kurang pas."


"Ngga pacaran ??"


"Kan gue udah bilang gue mau ngedit Blog."


"Bilang aja Ngga punya pacar !"


"@#%$&*??!!>*<)&*^%$^#&#*@!!!"


  1. Main ke Rumah Temen


Ini juga bisa dikatakan produktif karena kita itu harus menjalin hubungan yang baik ke semua teman. Khususnya yang udah akrab banget dan rumahnya juga ngga jauh.


Dengan modal bensin seliter, gue berangkat ke rumah Dewa. Di sana gue cuma numpang nonton TV dan ngeliatin dia pacaran. Walaupun setiap detiknya gue lewati dengan mupeng, gue bisa menikmatinya. Kita ngobrol-ngobrol A sampai Z ngga ada habisnya. Klimaksnya itu adalah "isi kulkas dia juga isi kulkas gue."


Fyi, saat ada laki-laki dan perempuan berduaan, yang ketiganya pasti Setan. Hari itu gue resmi jadi SETAN.