0 komentar

Engineer’s Diary #3


Gegara kepelikan pikiran gue sendiri, gue putus dengan pacar yang super duper baik, yang udah menemani susah-susahan dengan gue. Ya, kayanya dia sama gue banyakan susahnya daripada senangnya.

Gara – gara wanita idaman lain? Ngga ada kayanya. Emang sih waktu itu sempet deket gitu sama temen SMP, tapi temen deket aja. Dia juga punya cowo. 
Intinya gue putus karena kesalahan gue penuh. Dan karena gue yang egois aja ngga bisa menjelaskan. Sampai akhirnya harus membuat-buat alasan.

Saat itu kayanya gue keras banget ingin putus, dan gue sadar, alasan-alasan yang gue buat itu menyakiti dia banget.

Sekarang dia udah mengiyakan untuk putus, dan sepertinya sedang mencoba memulai dengan pasangan barunya.  Hehe

Gue masih harus nyelesaiin makalah OJT dari kantor, dan masih mikir-mikir gimana jawaban kalo ditanyain bokap nyokap tentang Mel. Udah dua kali ini gue pulang, dan bokap nyokap nyariin dia terus. Hehe… Ya guenya belom bilang sih kalo kami udahan.

Eh ini gue nulis ini lagi sambil dengerin live music, SENDIRIAN. Hehe. Iya gue sejak puasa kemarin mulai terbiasa ngapa-ngapain sendiri, tadi sebelom ini jug ague abis nonton Hotel Transylvania 2 Sendirian. Hehehe… Sekarang lagi nyanyiin lagu raisa ‘Apalah arti menunggu’

Nah sebelum nyanyi, dia bilang gitu sebelumnya “Lagu selanjutnya ini kayanya bikin sedih deh. Apa sih artinya menunggu seseorang yang cintanya udah ngga pasti lagi. Sebenernya nungguin orang yang masih cinta sama kita tuh gapapa ya, Ya Ngga sih? Ya ngga tau juga ya… hehehe. Kalo yakin banget dia masih cinta, tungguin aja gapapa kali, Cuma kalo dia udah ngga cinta lagi buat apa sih? Hehe. Jadi walau terdengar sangat sedih lagunya, tapi ini menyadarkan kita kalau menunggu itu ngga ada artinya.”

Mungkin yang dirasa Mel itu bener, nungguin gue yang ga jelas kapan sembuhnya ngga pasti, ditambah luka di hatinya gara-gara alasan-alasan yang gue buat. Pasti perih banget jadi dia akhirnya udah yakin banget untuk melangkah selanjutnya.
Tapi sebenernya sebaliknya di gue. Hehehe….

“Buat Kamu yang besok berulang tahun ke 22. Selamat ulang tahun ya, Semoga semakin shalehah, semakin dilancarkan urusan kampusnya, diberikan kekuatan dan kemudahan dalam menjalani semuanya. Maafin aku selama 4,5 tahun ini banyak menyusahkan kamu, banyak susahnya daripada senangnya. Mungkin terlihatnya aku ngga bangga punya pacar kamu, tapi percaya deh, semua orang yang tau aku, mereka tau banget kalo aku sayang kamu.. sampai bbm terakhirku ke Lola dia kaget banget, dan line ku ke Vany, temen SMA yang udah lama banget ga ngobrol, aku ngobrol juga karena nanya tentang pompa, karena dia kerja di supplier Pompa. Dia bilang “AH SERIUS LO JIS PUTUS? GUE KIRA LO SEBENTAR LAGI NIKAH SAMA MELIZA, UDAH KERJA TINGGAL NIKAH AJA KAN.” Gitu lah kira-kira. Sekali lagi selamat dan semangat yaa km, semoga dimantapkan hatinya untuk terus hijrah di jalan Allah…Aamiin. Dapet salam dari Ibu, katanya kalo ngerjain skripsi yang sabar, jalanin aja, jangan lupa berdoa, dzikiran sm ayat kursinya jangan lupa. Aku yang dinasihatin dan diomelin dikira ngga ngajarin kamu. Hehe. ”

Gara-gara ini, kayanya gue akan menyegerakan untuk nikah. Gue belajar untuk berjuang dari pekerja, dan teman-teman tenaga proyek. Selain karena sering baca akun – akun agama di line yang artikelnya bikin merinding karena pacaran itu bikin rugi, tapi jadi bikin pengin nikah karena kebahagiaannya. Mungkin 6 bulan setelah gue diangkat pegawai tetap di kantor, gue akan minta orang tua gue untuk melamar, ya bisa aja sih tunangan. Nikahnya terserah mau buruan atau ngga. Tergantung perempuannya. Kalau harus hari itu juga ya ngga masalah. Tapi paling minta diundur seminggu, biar keluarga besar juga pada bisa menyaksikan. Hehehe… 

Calonnya? Ngga tau, jalur taaruf juga ngga apa-apa. Atau langsung ngajak orang untuk nikah. Kayanya seru. Terus ga sayang dulu baru nikah? Ngga takut nanti berumah tangga tanpa rasa sayang? Niatnya untuk menyempurnakan agama Allah. Yang penting memantaskan diri aja selama masih di waktunya. Tunjukin sama Allah kalo kita beneran hijrah, pindah dari yang biasa aja ke yang lebih baik. Insya Allah dimudahkan.

Kalau kamu baca ini, aku harap bisa jadi pertimbangan kamu, kerugian-kerugian yang udah kita rasakan kemarin, mau aku buat untuk jadi keuntungan-keuntungan. Dengan syarat kita harus membuka lembaran baru. Ngga bahas-bahas yang lalu lagi. Tapi kalau kamu udah yakin untuk tidak dengan aku, semoga kamu bahagia selalu dan dilindungi Allah. Aamiin.

Tertanda,
Aku yang masih memikirkan kamu diam-diam.
0 komentar

Engineer’s Diary #2


Masih sambungan yang sebelumnya nih bray. Langsung yak.
Tiap hari bergaul dengan rekan kerja, atasan, pengawas, dan pihak owner bikin kita jadi lebih ga suntuk. Dan ada lagi yang bikin syahdu, ketika ngobrol dengan pekerja atau yang kasarnya disebut kuli, selain sama pekerja ngobrol sama sekuriti juga asik. Hehe..

Obrolan-obrolannya menyentuh. Jadi waktu itu sabtu malam, atau malam minggu.Iyeeee… Gue kerja senin – minggu. Jadi sabtu masih tetep di proyek, dan bisa sampai malam. Hehe. Gue menikmati sabtu malam dengan cerita – cerita bersama mereka. Ada yang punya masa kelam banget tapi kemudian hijrah. Ada lagi nih yang perih. Rela jatuh bangun tersungkur bangun lagi dan tetap usaha dan tawakal Cuma semata-mata untuk keluarga bapak ibunya, anak dan istrinya. Cerita – ceritanya sedih, tapi kami memilih untuk tertawa bersama..  Syahdu banget, tapi endingnya mereka pada kode minta dibeliin nasi padang… Errrr…

Gue mau mencuplik satu cerita yang menurut gue menohok banget pada malam itu, cerita ini udah diijinkan pemiliknya untuk disebar, semoga bermanfaat katanya. Di antara mereka gue lah yang paling muda, jadi lebih nekaninnya ke gue karena gue belom berkeluarga.

Sebut saja namanya Egi, emang namanya Egi sih. Sebelum jadi pekerja tanah, dia kerja di rumah makan seafood. Memulai dari yang ga bisa apa-apa sampai jadi koki utama di tempat itu. Tempat itu pun tumbuh dan berkembang dengan dia. Dari belanja bareng sama pemiliknya, masak bareng, dipercaya untuk warungnya, sampai rela patuh banget dan mengabdi banget sama pemiliknya. Egi sekarang usianya 28 tahun.

Selama bekerja di tempat lama dia baik banget, sampai akhirnya ada pembeli yang juga teman biasa dari pemilik warung itu mau ngenalin ke anak perempuannya. Akhirnya dapat lah tuh nomer hapenya. Mereka komunikasi baik, cukup intens, dan mengarah kearah pernikahan. Akhirnya si Egi yang juga merasakan jenuh sendirian, akhirnya menyeriuskan hubungannya dan membawa keluarganya, menjual motor, menguras tabungannya untuk melamar si anak itu.

Egi anak sebatang kara, ibunya telah meninggal 2 tahun lalu, ayahnya udah ngga ketemu sejak umurnya 12 tahun, katanya sih di Padang, Cuma gatau sekarang gimana. Akhirnya dengan dibantu pakdenya dia melamar si perempuan itu. Terjadilah pernikahan, namun saat malam pertama ada kecurigaan. Paham  ? Ya! Dia melihat ada yang tidak beres. SI perempuan sudah tidak perawan, dan terlihat agak gemukan. Yes! Dia sedang dalam keadaan hamil. Ngga tau anak siapa ??!! tai kan?!

“Saya sakit hatinya di situ mas, waktu pacaran kita juga ga sering ketemu, sering ngobrolnya d isms, dia bilang gadis, ga punya pacar, kesannya baik-baik banget mas orangnya. Taunya gitu, saya juga setelah nikah dapet kabar dari tetangga kalau dia itu pergaulan bebas. Belum lama malam pertama langsung hamil gitu, itungannya gimana coba mas? Udah pengin saya ceraiin pas dia masih hamil, tapi saya masih mikir, Anak kan titipan Allah ya mas. Masa ga diterima, mungkin itu titipan Allah ke saya, Cuma bukan dari saya. Saya coba jalani. Terus yang bikin makin sakit hati, sekarang dia udah lupa, jadi nuntun uang terus, Sekarang namanya kerja gini mas, kalo pas ada lemburan ya hasilnya banyak. Dulu pas di Sea food banyak sih mas, Cuma kan jam kerjanya banyak di sana, dan ga bebas, bisa tiap hari masak terus, mau ninggalin warung ngga enak. Kalo masih bujang sih gpp mas, Cuma kan udah berkeluarga. Yang bikin sakit hati selain nuntut terus, dia jadi semaunya gitu ke saya, pernah saya lagi minum kopi, gelas lagi ada di depan saya, malah ditendang, saya pernah ditampar, uang yang saya kasih pernah dilempar karena katanya kurang.”

Terus itu beneran bukan anak mas Egi? Tanya gue.

“Beneran bukan mas, setelah lahir saya bela-belain cek DNA mas. Saya langsung bilangin ke orang tuanya tentang kelakuan anaknya, ternyata bener dugaan saya dan firasat saya, makannya kita kok berantem terus, padahal saya udah coba nerima, udah coba sabar, tapi dianya malah yang makin kesini makin ngga tau diuntung dan ngga tau terima kasih.”
Terus rencana dan maunya mas Egi gimana sekarang mas? Udah dipikir-pikir? Tanya gue.
“Mau cerai aja mas, ini lagi nabung untuk gurus cerai.”

Emang butuh berapa? Tanya gue memotong.

“Kalo sidang gitu di sana tiga juta mas. Saya udah mau cerai aja lah, dibaikin, disabarin tiap hari tapi ga berubah. Sampai akhirnya saya hilang rasa mas sama anak itu, awalnya masih bisa nganggep, kemarin itu dia sakit kejang gtu, saya cuma anterin ke RS, cuma rasa sosial aja gitu mas, untuk lebihnya saya udah ngga bisa.”

“Saya mau pulang Cianjur aja ini mas, ke temen saya terus ngekos di sana, nanti bisa ikut Pak Herman lagi (Mandornya doski). Kerjaan di sini juga udah saya beresin, tinggal sisanya bisa dikerjain mang Dodi. Ini buat pelajaran bagi saya, mungkin buat mas juga yang belum rumah tangga, kalau mau nikah itu harus siap banget, dan yang pentng terbuka apa adanya.”

Kira-kira begitulah singkatnya dan intinya. Selanjutnya gue bantu yang gue bisa bantuin sampai dia berhasil pulang ke Cianjur.  

Gila yah? Seseorang Laki-laki baik, kerja nya ulet dan rajin, ibadahnya masih dilakukan, tiba-tiba mendapatkan perempuan yang bedanya seratus delapan puluh derajat. Ngga Cuma korban perasaan, tapi secara materil juga rugi. Ibadahnya laki-laki untuk mencari nafkah buat keluarga di rumah malah jadi kaya sapi perah aja. 
0 komentar

Engineer’s Diary #1


Assalamualaikum!
Hehehe.. Judulnya geli ya?  Kayanya yang paling mendekati adalah itu. 5 bulanan ini gue sedang merasakan jadi engineer. MEP Engineer untuk proyek Bak Air Baku punyanya Bio Farma.

Sebenernya bukan tentang pekerjaannya sih yang mau gue certain, tapi gue mau cerita kisah – kisah yang bermunculan dan yang gue temukan selama di sini. Berinteraksi dengan orang – orang yang baru, yang kemudian akrab, dan serasa menjadi keluarga.

Lika – liku proyek dimana – mana ya begini – begini aja. Dari diomelin Pengawas proyek, atasan di proyek dan bos sendiri. Pokoknya harus kupingnya tebel aja, dan jangan dimasukin hati. Gue masih belom bisa sih. Kadang – kadang dimasukin ke hati juga, sampai pernah gue jadi bahan bully-an di grup proyek, yang mungkin niatnya lucu-lucuan tapi malah nusuk. Hehehe...

Surprise!! Yah. Gue mendapatkan kejutan dari atasan gue. Hubungan gue dengan beliau adalah hubungan antara bawahan yang takut banget sama atasannya. Beliau Manajer Area Wilayah 1, lingkupnya Indonesia Barat. Schedule beliau ngontrol ke Bandung adalah tiap Rabu. Nah… Rasanya tuh tiap beliau dating kaya menguras energy banget. Dan ketika gue sadar sudah hari senin, dan hanya butuh 2 malam lagi untuk berubah menjadi rabu. Seketika itu pundak jadi lebih berat, pikiran jadi lebih bekerja dari biasanya. Tiap minggu pasti aja ada yang bikin dia marah ke gue.  Tapi gue tetep aja kadang bandel. Hehe. Belakangan beliau nyuruh gue untuk laporan tiap hari dengan memberikan foto progress, gimana keadaan lapangan, dan yang udah dikerjain apa aja. Beliau pengin banget cepet. Minta via Whatsap aja biar gampang..  Cuma hape gue lagi kebanyakan gambar, ngirim foto lewat whatsap dan line susahnya Naudzhubillah. Gue ngirimnya juga ga tiap hari. Dan akhirnya lewat email. Yaaa… maksud gue biar sekalian gitu. Kadang gue mikir kalo tiap hari, jadi kaya bawahan yang tukang ngadu ke atasan, kalo bisa kita handle sendiri dulu trouble.

Belakangan intensitas beliau marah ke gue udah berkurang, DI SITU SAYA MERASA AGAK BERGUNA JADI BAWAHAN. Tapi walau pun begitu, beliau juga masih nyindir gue yang susah banget dimintain laporan hariannya. Gue Cuma bisa ketawa-ketiwi, dan bilang “Maaf Pak kalau Whatasap agak susah, paling saya bisa email. Hp saya lagi agak ga bener Pak.”

Dua kali beliau ngingetin tentang laporan harian itu, dan alasan yang gue berikan juga sama… Nah pas ketiganya, gue dibeliin hp ! Surprise kan!! Yang gue senang adalah hp nya ga bagus-bagus banget, kalau yg dikasih itu bagus, gue akan beban moral tinggi. Dan yang gue sedih adalah gue lemot banget, padahal Cuma tinggal pindahain semua data-data ke laptop atau apa, trus direset aja hpnya. Yang tau tentang ini selain Allah dan pihak yang memberikan juga nyokap gue, serta akhirnya Pak Irul juga tau. Dan akhirnya lo yang baca blog ini juga tau.. Hehe..

Yang kita tahu usaha, usaha, dan usaha, disertai doa di awal, selama, dan di akhir usaha kita. Kembaliin ke Allah semuanya. Jujur gue menceritakan ini bukan karena barangnya, si henpon itu, Bukan.

 Ketika kita usaha untuk jadi lebih baik, terima aja semuanya, halangan, rintangan, kesulitan, ketidak tenangan hati. Karena seperti kata orang – orang baik. Ketika kita ketemu masalah besar. Kita punya Allah, Tuhan yang Maha Besar.