Engineer’s Diary #1


Assalamualaikum!
Hehehe.. Judulnya geli ya?  Kayanya yang paling mendekati adalah itu. 5 bulanan ini gue sedang merasakan jadi engineer. MEP Engineer untuk proyek Bak Air Baku punyanya Bio Farma.

Sebenernya bukan tentang pekerjaannya sih yang mau gue certain, tapi gue mau cerita kisah – kisah yang bermunculan dan yang gue temukan selama di sini. Berinteraksi dengan orang – orang yang baru, yang kemudian akrab, dan serasa menjadi keluarga.

Lika – liku proyek dimana – mana ya begini – begini aja. Dari diomelin Pengawas proyek, atasan di proyek dan bos sendiri. Pokoknya harus kupingnya tebel aja, dan jangan dimasukin hati. Gue masih belom bisa sih. Kadang – kadang dimasukin ke hati juga, sampai pernah gue jadi bahan bully-an di grup proyek, yang mungkin niatnya lucu-lucuan tapi malah nusuk. Hehehe...

Surprise!! Yah. Gue mendapatkan kejutan dari atasan gue. Hubungan gue dengan beliau adalah hubungan antara bawahan yang takut banget sama atasannya. Beliau Manajer Area Wilayah 1, lingkupnya Indonesia Barat. Schedule beliau ngontrol ke Bandung adalah tiap Rabu. Nah… Rasanya tuh tiap beliau dating kaya menguras energy banget. Dan ketika gue sadar sudah hari senin, dan hanya butuh 2 malam lagi untuk berubah menjadi rabu. Seketika itu pundak jadi lebih berat, pikiran jadi lebih bekerja dari biasanya. Tiap minggu pasti aja ada yang bikin dia marah ke gue.  Tapi gue tetep aja kadang bandel. Hehe. Belakangan beliau nyuruh gue untuk laporan tiap hari dengan memberikan foto progress, gimana keadaan lapangan, dan yang udah dikerjain apa aja. Beliau pengin banget cepet. Minta via Whatsap aja biar gampang..  Cuma hape gue lagi kebanyakan gambar, ngirim foto lewat whatsap dan line susahnya Naudzhubillah. Gue ngirimnya juga ga tiap hari. Dan akhirnya lewat email. Yaaa… maksud gue biar sekalian gitu. Kadang gue mikir kalo tiap hari, jadi kaya bawahan yang tukang ngadu ke atasan, kalo bisa kita handle sendiri dulu trouble.

Belakangan intensitas beliau marah ke gue udah berkurang, DI SITU SAYA MERASA AGAK BERGUNA JADI BAWAHAN. Tapi walau pun begitu, beliau juga masih nyindir gue yang susah banget dimintain laporan hariannya. Gue Cuma bisa ketawa-ketiwi, dan bilang “Maaf Pak kalau Whatasap agak susah, paling saya bisa email. Hp saya lagi agak ga bener Pak.”

Dua kali beliau ngingetin tentang laporan harian itu, dan alasan yang gue berikan juga sama… Nah pas ketiganya, gue dibeliin hp ! Surprise kan!! Yang gue senang adalah hp nya ga bagus-bagus banget, kalau yg dikasih itu bagus, gue akan beban moral tinggi. Dan yang gue sedih adalah gue lemot banget, padahal Cuma tinggal pindahain semua data-data ke laptop atau apa, trus direset aja hpnya. Yang tau tentang ini selain Allah dan pihak yang memberikan juga nyokap gue, serta akhirnya Pak Irul juga tau. Dan akhirnya lo yang baca blog ini juga tau.. Hehe..

Yang kita tahu usaha, usaha, dan usaha, disertai doa di awal, selama, dan di akhir usaha kita. Kembaliin ke Allah semuanya. Jujur gue menceritakan ini bukan karena barangnya, si henpon itu, Bukan.

 Ketika kita usaha untuk jadi lebih baik, terima aja semuanya, halangan, rintangan, kesulitan, ketidak tenangan hati. Karena seperti kata orang – orang baik. Ketika kita ketemu masalah besar. Kita punya Allah, Tuhan yang Maha Besar. 

0 komentar:

Poskan Komentar