Engineer’s Diary #2


Masih sambungan yang sebelumnya nih bray. Langsung yak.
Tiap hari bergaul dengan rekan kerja, atasan, pengawas, dan pihak owner bikin kita jadi lebih ga suntuk. Dan ada lagi yang bikin syahdu, ketika ngobrol dengan pekerja atau yang kasarnya disebut kuli, selain sama pekerja ngobrol sama sekuriti juga asik. Hehe..

Obrolan-obrolannya menyentuh. Jadi waktu itu sabtu malam, atau malam minggu.Iyeeee… Gue kerja senin – minggu. Jadi sabtu masih tetep di proyek, dan bisa sampai malam. Hehe. Gue menikmati sabtu malam dengan cerita – cerita bersama mereka. Ada yang punya masa kelam banget tapi kemudian hijrah. Ada lagi nih yang perih. Rela jatuh bangun tersungkur bangun lagi dan tetap usaha dan tawakal Cuma semata-mata untuk keluarga bapak ibunya, anak dan istrinya. Cerita – ceritanya sedih, tapi kami memilih untuk tertawa bersama..  Syahdu banget, tapi endingnya mereka pada kode minta dibeliin nasi padang… Errrr…

Gue mau mencuplik satu cerita yang menurut gue menohok banget pada malam itu, cerita ini udah diijinkan pemiliknya untuk disebar, semoga bermanfaat katanya. Di antara mereka gue lah yang paling muda, jadi lebih nekaninnya ke gue karena gue belom berkeluarga.

Sebut saja namanya Egi, emang namanya Egi sih. Sebelum jadi pekerja tanah, dia kerja di rumah makan seafood. Memulai dari yang ga bisa apa-apa sampai jadi koki utama di tempat itu. Tempat itu pun tumbuh dan berkembang dengan dia. Dari belanja bareng sama pemiliknya, masak bareng, dipercaya untuk warungnya, sampai rela patuh banget dan mengabdi banget sama pemiliknya. Egi sekarang usianya 28 tahun.

Selama bekerja di tempat lama dia baik banget, sampai akhirnya ada pembeli yang juga teman biasa dari pemilik warung itu mau ngenalin ke anak perempuannya. Akhirnya dapat lah tuh nomer hapenya. Mereka komunikasi baik, cukup intens, dan mengarah kearah pernikahan. Akhirnya si Egi yang juga merasakan jenuh sendirian, akhirnya menyeriuskan hubungannya dan membawa keluarganya, menjual motor, menguras tabungannya untuk melamar si anak itu.

Egi anak sebatang kara, ibunya telah meninggal 2 tahun lalu, ayahnya udah ngga ketemu sejak umurnya 12 tahun, katanya sih di Padang, Cuma gatau sekarang gimana. Akhirnya dengan dibantu pakdenya dia melamar si perempuan itu. Terjadilah pernikahan, namun saat malam pertama ada kecurigaan. Paham  ? Ya! Dia melihat ada yang tidak beres. SI perempuan sudah tidak perawan, dan terlihat agak gemukan. Yes! Dia sedang dalam keadaan hamil. Ngga tau anak siapa ??!! tai kan?!

“Saya sakit hatinya di situ mas, waktu pacaran kita juga ga sering ketemu, sering ngobrolnya d isms, dia bilang gadis, ga punya pacar, kesannya baik-baik banget mas orangnya. Taunya gitu, saya juga setelah nikah dapet kabar dari tetangga kalau dia itu pergaulan bebas. Belum lama malam pertama langsung hamil gitu, itungannya gimana coba mas? Udah pengin saya ceraiin pas dia masih hamil, tapi saya masih mikir, Anak kan titipan Allah ya mas. Masa ga diterima, mungkin itu titipan Allah ke saya, Cuma bukan dari saya. Saya coba jalani. Terus yang bikin makin sakit hati, sekarang dia udah lupa, jadi nuntun uang terus, Sekarang namanya kerja gini mas, kalo pas ada lemburan ya hasilnya banyak. Dulu pas di Sea food banyak sih mas, Cuma kan jam kerjanya banyak di sana, dan ga bebas, bisa tiap hari masak terus, mau ninggalin warung ngga enak. Kalo masih bujang sih gpp mas, Cuma kan udah berkeluarga. Yang bikin sakit hati selain nuntut terus, dia jadi semaunya gitu ke saya, pernah saya lagi minum kopi, gelas lagi ada di depan saya, malah ditendang, saya pernah ditampar, uang yang saya kasih pernah dilempar karena katanya kurang.”

Terus itu beneran bukan anak mas Egi? Tanya gue.

“Beneran bukan mas, setelah lahir saya bela-belain cek DNA mas. Saya langsung bilangin ke orang tuanya tentang kelakuan anaknya, ternyata bener dugaan saya dan firasat saya, makannya kita kok berantem terus, padahal saya udah coba nerima, udah coba sabar, tapi dianya malah yang makin kesini makin ngga tau diuntung dan ngga tau terima kasih.”
Terus rencana dan maunya mas Egi gimana sekarang mas? Udah dipikir-pikir? Tanya gue.
“Mau cerai aja mas, ini lagi nabung untuk gurus cerai.”

Emang butuh berapa? Tanya gue memotong.

“Kalo sidang gitu di sana tiga juta mas. Saya udah mau cerai aja lah, dibaikin, disabarin tiap hari tapi ga berubah. Sampai akhirnya saya hilang rasa mas sama anak itu, awalnya masih bisa nganggep, kemarin itu dia sakit kejang gtu, saya cuma anterin ke RS, cuma rasa sosial aja gitu mas, untuk lebihnya saya udah ngga bisa.”

“Saya mau pulang Cianjur aja ini mas, ke temen saya terus ngekos di sana, nanti bisa ikut Pak Herman lagi (Mandornya doski). Kerjaan di sini juga udah saya beresin, tinggal sisanya bisa dikerjain mang Dodi. Ini buat pelajaran bagi saya, mungkin buat mas juga yang belum rumah tangga, kalau mau nikah itu harus siap banget, dan yang pentng terbuka apa adanya.”

Kira-kira begitulah singkatnya dan intinya. Selanjutnya gue bantu yang gue bisa bantuin sampai dia berhasil pulang ke Cianjur.  

Gila yah? Seseorang Laki-laki baik, kerja nya ulet dan rajin, ibadahnya masih dilakukan, tiba-tiba mendapatkan perempuan yang bedanya seratus delapan puluh derajat. Ngga Cuma korban perasaan, tapi secara materil juga rugi. Ibadahnya laki-laki untuk mencari nafkah buat keluarga di rumah malah jadi kaya sapi perah aja. 

0 komentar:

Posting Komentar