Engineer’s Diary #3


Gegara kepelikan pikiran gue sendiri, gue putus dengan pacar yang super duper baik, yang udah menemani susah-susahan dengan gue. Ya, kayanya dia sama gue banyakan susahnya daripada senangnya.

Gara – gara wanita idaman lain? Ngga ada kayanya. Emang sih waktu itu sempet deket gitu sama temen SMP, tapi temen deket aja. Dia juga punya cowo. 
Intinya gue putus karena kesalahan gue penuh. Dan karena gue yang egois aja ngga bisa menjelaskan. Sampai akhirnya harus membuat-buat alasan.

Saat itu kayanya gue keras banget ingin putus, dan gue sadar, alasan-alasan yang gue buat itu menyakiti dia banget.

Sekarang dia udah mengiyakan untuk putus, dan sepertinya sedang mencoba memulai dengan pasangan barunya.  Hehe

Gue masih harus nyelesaiin makalah OJT dari kantor, dan masih mikir-mikir gimana jawaban kalo ditanyain bokap nyokap tentang Mel. Udah dua kali ini gue pulang, dan bokap nyokap nyariin dia terus. Hehe… Ya guenya belom bilang sih kalo kami udahan.

Eh ini gue nulis ini lagi sambil dengerin live music, SENDIRIAN. Hehe. Iya gue sejak puasa kemarin mulai terbiasa ngapa-ngapain sendiri, tadi sebelom ini jug ague abis nonton Hotel Transylvania 2 Sendirian. Hehehe… Sekarang lagi nyanyiin lagu raisa ‘Apalah arti menunggu’

Nah sebelum nyanyi, dia bilang gitu sebelumnya “Lagu selanjutnya ini kayanya bikin sedih deh. Apa sih artinya menunggu seseorang yang cintanya udah ngga pasti lagi. Sebenernya nungguin orang yang masih cinta sama kita tuh gapapa ya, Ya Ngga sih? Ya ngga tau juga ya… hehehe. Kalo yakin banget dia masih cinta, tungguin aja gapapa kali, Cuma kalo dia udah ngga cinta lagi buat apa sih? Hehe. Jadi walau terdengar sangat sedih lagunya, tapi ini menyadarkan kita kalau menunggu itu ngga ada artinya.”

Mungkin yang dirasa Mel itu bener, nungguin gue yang ga jelas kapan sembuhnya ngga pasti, ditambah luka di hatinya gara-gara alasan-alasan yang gue buat. Pasti perih banget jadi dia akhirnya udah yakin banget untuk melangkah selanjutnya.
Tapi sebenernya sebaliknya di gue. Hehehe….

“Buat Kamu yang besok berulang tahun ke 22. Selamat ulang tahun ya, Semoga semakin shalehah, semakin dilancarkan urusan kampusnya, diberikan kekuatan dan kemudahan dalam menjalani semuanya. Maafin aku selama 4,5 tahun ini banyak menyusahkan kamu, banyak susahnya daripada senangnya. Mungkin terlihatnya aku ngga bangga punya pacar kamu, tapi percaya deh, semua orang yang tau aku, mereka tau banget kalo aku sayang kamu.. sampai bbm terakhirku ke Lola dia kaget banget, dan line ku ke Vany, temen SMA yang udah lama banget ga ngobrol, aku ngobrol juga karena nanya tentang pompa, karena dia kerja di supplier Pompa. Dia bilang “AH SERIUS LO JIS PUTUS? GUE KIRA LO SEBENTAR LAGI NIKAH SAMA MELIZA, UDAH KERJA TINGGAL NIKAH AJA KAN.” Gitu lah kira-kira. Sekali lagi selamat dan semangat yaa km, semoga dimantapkan hatinya untuk terus hijrah di jalan Allah…Aamiin. Dapet salam dari Ibu, katanya kalo ngerjain skripsi yang sabar, jalanin aja, jangan lupa berdoa, dzikiran sm ayat kursinya jangan lupa. Aku yang dinasihatin dan diomelin dikira ngga ngajarin kamu. Hehe. ”

Gara-gara ini, kayanya gue akan menyegerakan untuk nikah. Gue belajar untuk berjuang dari pekerja, dan teman-teman tenaga proyek. Selain karena sering baca akun – akun agama di line yang artikelnya bikin merinding karena pacaran itu bikin rugi, tapi jadi bikin pengin nikah karena kebahagiaannya. Mungkin 6 bulan setelah gue diangkat pegawai tetap di kantor, gue akan minta orang tua gue untuk melamar, ya bisa aja sih tunangan. Nikahnya terserah mau buruan atau ngga. Tergantung perempuannya. Kalau harus hari itu juga ya ngga masalah. Tapi paling minta diundur seminggu, biar keluarga besar juga pada bisa menyaksikan. Hehehe… 

Calonnya? Ngga tau, jalur taaruf juga ngga apa-apa. Atau langsung ngajak orang untuk nikah. Kayanya seru. Terus ga sayang dulu baru nikah? Ngga takut nanti berumah tangga tanpa rasa sayang? Niatnya untuk menyempurnakan agama Allah. Yang penting memantaskan diri aja selama masih di waktunya. Tunjukin sama Allah kalo kita beneran hijrah, pindah dari yang biasa aja ke yang lebih baik. Insya Allah dimudahkan.

Kalau kamu baca ini, aku harap bisa jadi pertimbangan kamu, kerugian-kerugian yang udah kita rasakan kemarin, mau aku buat untuk jadi keuntungan-keuntungan. Dengan syarat kita harus membuka lembaran baru. Ngga bahas-bahas yang lalu lagi. Tapi kalau kamu udah yakin untuk tidak dengan aku, semoga kamu bahagia selalu dan dilindungi Allah. Aamiin.

Tertanda,
Aku yang masih memikirkan kamu diam-diam.

0 komentar:

Posting Komentar